bayer

Bayer dan BioNTech Kembangkan Vaksin dan Terapi mRNA Pertama di Dunia

Bayer dan BioNTech Kembangkan Vaksin dan Terapi mRNA Pertama di Dunia. Bayer dan BioNTech AG, sebuah perusahaan imunoterapi terkemuka yang berkantor pusat di Mainz, Jerman telah menandatangani perjanjian (10/5) untuk mengembangkan inovasi baru dan pertama untuk vaksin dan terapi mRNA khusus untuk aplikasi Kesehatan Hewan.

BioNTech akan memberikan kontribusi proprietary platform teknologi mRNA, kemampuan pengembangan formulasi, keahlian imunologi dan kekayaan intelektual, sedangkan unit Kesehatan Hewan Bayer akan memberikan pengembangan keahlian dan penyakitnya. Ini adalah kerjasama yang pertama dari jenisnya dan membuat investasi besar dalam terapi mRNA khusus untuk aplikasi Kesehatan Hewan.

Melalui perjanjian tersebut, Bayer mengamankan hak eksklusif untuk menggunakan teknologi mRNA milik BioNTech dan kekayaan intelektual untuk pengembangan vaksin mRNA untuk aplikasi Kesehatan Hewan, sementara BioNTech mendapatkan akses eksklusif untuk keahlian yang luas Bayer dan pengetahuan dalam bidang kedokteran hewan. Kedepannya kolaborasi ini bisa digunakan untuk aplikasi diluar Kesehatan Hewan yang akan menguntungkan program kesehatan manusia BioNTech secara luas.

Perjanjian tersebut didukung oleh investasi oleh Bayer Lifescience Center (BLSC), yang beroperasi sebagai unit inovasi strategis baru dalam Bayer. The BLSC memiliki misi untuk mengungkap, mendorong dan membuka mendasar terobosan ilmiah dan medis lebih cepat dengan memungkinkan kemitraan yang inovatif dengan kewirausahaan perusahaan bioteknologi terbaik di kelasnya.

Sabine Bongaerts, Kepala Penemuan Obat Kesehatan Hewan di Bayer mengatakan: “Kami sangat terkesan dengan BioNTech yang telah membangun mRNA platform teknologi yang sangat menjanjikan dan cepat beradaptasi yang merupakan kesempatan yang unik dalam pengembangan terapi baru dan vaksin baru untuk memenuhi penyakit baru tantangan bagi manusia dan hewan. Ini benar-benar menarik untuk dapat menggabungkan teknologi mutakhir, keunggulan sains dan kedokteran hewan R & D dan pengetahuan penyakit untuk memberikan solusi baru untuk melindungi kesehatan pendamping dan peternakan hewan “.

Baca :  Pentingnya Vaccine Vial Monitor Sukseskan Program Vaksinasi COVID-19

“Keahlian R & D Bayer, jangkauan komersial dan jaringan di seluruh dunia, dikombinasikan dengan terobosan teknologi mRNA yang luas, merupakan peluang yang luar biasa untuk mengatasi penyakit yang muncul dan melindungi kesehatan pendamping dan produksi hewan.”, Komentar Prof. Ugur Sahin, Pendiri dan CEO dari BioNTech. “Aliansi ini sejalan dengan strategi kami untuk berkolaborasi dengan perusahaan yang berbagi semangat kami untuk mengembangkan dan mengkomersialisasikan produk profilaksis dan terapi benar-benar inovatif dan mengganggu yang memiliki dampak besar pada penyakit”.

Ketentuan rinci dalam perjanjian ini tidak diungkapkan ke publik.

Sumber : http://www.press.bayer.com/baynews/baynews.nsf/id/Bayer-BioNTech-Join-Forces-Develop-Innovative-New-mRNA-Vaccines-Therapeutics-Animal-Health

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Hasil Studi Plasma Konvalesen Tidak Efektif Obati Pasien COVID-19

Majalah Farmasetika – Menurut hasil studi yang diterbitkan di The BMJ, menggunakan plasma convalescent/konvalesen bersama …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.