ebola
pic : freedigitalphotos.net

Alat Diagnosa Cepat Virus Ebola Pertama Di Dunia Mulai Bisa Digunakan

Beerse, Belgia, 1/6/2016. Sebagai bagian dari komitmen perusahaan farmasi Johnson & Johnson untuk memerangi Ebola, Janssen Pharmaceutica NV hari ini mengumumkan bahwa Idylla ™ Ebola Virus Triage Test (Idylla ™ EBOV Test) telah memperoleh izin penggunaan darurat (Emergency Use Authorization/EUA ) oleh Food and Drug Administration (FDA).

Alat diagnostik Idylla ™ Ebola Virus Triage Test dapat mendeteksi keberadaan virus Ebola Zaire pada pasien dengan tanda-tanda dan gejala penyakit virus Ebola yang dikembangkan secara bersama-sama oleh Janssen Diagnostics, sebuah divisi dari Janssen Pharmaceutica, Biocartis NV (Biocartis), dan Belgia Institute of Tropical Medicine.

Pada tahun 2014 wabah virus Ebola di Afrika Barat adalah wabah terbesar sejak penemuannya 40 tahun yang lalu. Dengan lebih dari 11.000 kematian dilaporkan dan mempengaruhi beberapa negara, wabah ini menunjukkan kebutuhan yang jelas untuk meningkatkan manajemen penyakit menular. Hari ini telah dimulai persiapan lebih lanjut diperlukan yang berharap bisa menghentikan wabah sporadis virus Ebola.

Idylla ™ Ebola Virus Triage Test adalah alat diagnostik dengan teknologi  real-time reverse transcription polymerase chain reaction (RRT-PCR) pertama di dunia. Tes ini dimaksudkan untuk deteksi kualitatif RNA dari virus Ebola Zaire (terdeteksi di wabah Afrika Barat pada tahun 2014).

Sampel darah ditempatkan dalam cartridge yang disegel dan tidak memerlukan manipulasi lebih lanjut dari darah yang berpotensi terinfeksi. Setelah pengolahan, bagian luar cartridge dapat didekontaminasi sebelum dibuang. Hasil yang disampaikan bisa dalam 100 menit. Uniknya, Idylla ™ Ebola Virus Triage Uji tidak memerlukan penyimpanan reagen dalam kondisi khusus. Selain itu,p enggunaan yang sangat standar, otomatis, dan hanya membutuhkan pelatihan yang minimal untuk menginterpretasikan hasil.

“Kami sangat senang bahwa FDA telah memberikan Gunakan Darurat Otorisasi untuk Idylla ™ Ebola Virus Triage Test,” komentar Jorge Villacian, M.D., Kepala Dinas Kesehatan, Diagnostik Janssen. “Di Johnson & Johnson, kita memobilisasi sumber daya dan keahlian untuk membantu mencegah wabah lain dari Ebola.”

Baca :  Aluvia, Anti Virus HIV Sembuhkan Pasien Novel Coronavirus?

Sumber : http://www.jnj.com/

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

500 Ventilator Canggih Bantuan AS Akan Diedarkan ke RS di Indonesia

Majalah Farmasetika – Pemerintah Indonesia menerima bantuan 500 ventilator tipe LTV 2200 series beserta aksesoris …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.