Project Milenial featuring news blogs and tutorials Adjustable Beds – Not Just For The Elderly! How A Dermatologist Can Help With Acne Problems Aromatherapy And Kids Amazingly Simple Skin Care Tips For People With Acne
Kandidat Vaksin Johnson & Johnson (gambar : jnj.com)
Kandidat Vaksin Johnson & Johnson (gambar : jnj.com)

Keunggulan Vaksin COVID-19 Dosis Tunggal Johnson & Johnson

Majalah Farmasetika – Johnson & Johnson mengatakan Jumat, 29 Januari, bahwa vaksin virus korona dosis tunggal memberikan perlindungan yang kuat terhadap COVID-19 sedang hingga parah, meskipun tampaknya memiliki efektivitas yang lebih rendah terhadap varian virus korona baru yang pertama kali diidentifikasi di Afrika Selatan.

Hasil uji klinik fase 3 interim telah dirilis

Hasil awal yang dirilis oleh perusahaan menunjukkan bahwa vaksin tersebut memiliki efektivitas keseluruhan sebesar 66 persen terhadap penyakit sedang hingga parah 28 hari setelah vaksinasi.

Efektivitas adalah ukuran seberapa baik vaksin bekerja dalam lingkungan uji klinis yang terkontrol. Efektivitas dunia nyata mungkin lebih rendah.

Efektivitas serupa untuk semua kelompok usia, termasuk mereka yang berusia 60 tahun ke atas.

Namun, itu bervariasi antar wilayah: 72 persen di Amerika Serikat, 66 persen di Amerika Latin, dan 57 persen di Afrika Selatan.

Perusahaan mengatakan hampir semua kasus COVID-19 di Afrika Selatan disebabkan oleh varian virus korona yang dikenal sebagai B.1.351Trusted Source, yang menyebar lebih mudah.

Vaksin tersebut juga memiliki efektivitas 85 persen terhadap penyakit parah di semua wilayah yang diteliti 28 hari setelah vaksinasi.

Efektivitas vaksin terhadap penyakit parah meningkat seiring waktu, dengan tidak ada kasus parah yang terlihat setelah 49 hari pada orang yang divaksinasi.

Selain itu, vaksin tersebut menawarkan perlindungan lengkap terhadap rawat inap dan kematian akibat COVID-19 di semua wilayah yang diteliti.

Efektivitas diatas syarat WHO

Meskipun keefektifan keseluruhan dari vaksin Johnson & Johnson berada di bawah dua vaksin yang telah disetujui untuk penggunaan darurat di Amerika Serikat – Pfizer-BioNTech dan Moderna-NIAID – masih melebihi ambang kemanjuran 50 persen yang ditetapkan oleh Food and Drug Administration (FDA) untuk vaksin virus corona.

Angela Rasmussen, PhD, ahli virologi di Pusat Kesehatan Global, Sains, dan Keamanan Universitas Georgetown, mengatakan di Twitter bahwa bahkan dengan efektivitas vaksin Johnson & Johnson yang lebih rendah, ini masih merupakan perkembangan yang penting.

“Sementara kemanjuran berbeda-beda di setiap wilayah, mencegah orang keluar dari rumah sakit di mana pun akan menyelamatkan nyawa, yang sebenarnya adalah tentang ini,” tulisnya.

Rumah sakit yang kewalahan dengan lonjakan jumlah pasien COVID-19 mengalami kesulitan tidak hanya dalam merawat pasien COVID-19, tetapi juga menyediakan perawatan mendesak dan rutin lainnya.

Uji klinik hanya kasus sedang dan ringan

Sulit untuk membandingkan vaksin secara langsung karena uji klinis Pfizer-BioNTech dan Moderna-NIAID melihat seberapa baik vaksin mereka mencegah infeksi virus corona bergejala, yang juga termasuk kasus ringan.

Baca :  Efikasi 95-100%, BPOM Keluarkan Izin Darurat Vaksin COVID-19 Pfizer

Studi Johnson & Johnson hanya melihat perlindungan terhadap kasus sedang atau berat.

Cukup satu dosis

Dr. Bruce Y. Lee, direktur eksekutif kelompok Riset Operasi dan Komputasi Kesehatan Masyarakat (PHICOR) dan profesor kebijakan dan manajemen kesehatan di Sekolah Pascasarjana Kebijakan Kesehatan dan Kesehatan Masyarakat CUNY, mengatakan vaksin Johnson & Johnson memiliki beberapa keunggulan dibandingkan yang sudah disetujui.

“Dengan vaksin satu dosis, Anda hanya perlu memproduksi dan mendistribusikan setengah dosis, yang dapat mengurangi kemacetan dalam rantai pasokan,” katanya.

Tahan 2 tahun di freezer dan 3 bulan di lemari es biasa

“Selain itu, meminta orang kembali untuk dosis kedua adalah tantangan manajemen logistik.”

Vaksin Johnson & Johnson juga memiliki persyaratan penyimpanan yang tidak terlalu menuntut. Perusahaan mengatakan vaksin dapat disimpan hingga 2 tahun di freezer standar, dan setidaknya 3 bulan di lemari es.

Baik vaksin Pfizer-BioNTech dan Moderna-NIAID harus disimpan dalam freezer khusus sampai dicairkan sebelum digunakan.

Digunakan untuk semua varian

Hasil Johnson & Johnson juga menunjukkan bahwa varian B.1.351 tampaknya menghindari perlindungan yang ditawarkan oleh vaksin perusahaan.

Pembuat vaksin Novavax melihat tanda-tanda yang serupa. Perusahaan merilis hasil awal dari uji coba fase 3 pada Kamis, 28 Januari, yang menunjukkan bahwa vaksinnya memiliki efektivitas 90 persen di Inggris, menurut STAT News.

Tetapi efektivitasnya turun menjadi 49 persen di Afrika Selatan, di mana B.1.351 terdapat secara luas.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) mengatakan Kamis, 28 Januari, bahwa kasus pertama B.1.351Trusted Source di AS telah terdeteksi di Carolina Selatan.

Dr. Anthony FauciTrusted Source, ahli penyakit menular utama pemerintah, mengatakan pada hari Jumat, 29 Januari, saat konferensi pers COVID-19 di Gedung Putih bahwa kemanjuran yang lebih rendah dari vaksin Johnson & Johnson di Afrika Selatan adalah “bangun panggilan.”

Namun, dia menambahkan bahwa memvaksinasi orang sebanyak yang kita bisa, secepat mungkin – bahkan jika vaksin tersebut memiliki khasiat yang lebih rendah – dapat membantu mencegah munculnya varian baru.

“Virus tidak dapat bermutasi jika tidak bereplikasi,” kata Fauci. Dan itulah alasan untuk terus melakukan apa yang kami lakukan.

Hasil Johnson & Johnson berasal dari analisis sementara dari uji klinis fase 3. Penelitian ini melibatkan 43.783 relawan berusia 18 tahun ke atas, dengan 468 kasus gejala COVID-19 yang terjadi selama penelitian.

Vaksin tersebut menggunakan virus flu biasa yang dikenal sebagai adenovirus untuk mengirimkan instruksi genetik untuk protein lonjakan virus corona ke sel. Saat sel membuat protein, ia melatih sistem kekebalan untuk mengenali dan menyerang virus corona.

Baca :  Mavrilimumab Bantu Pemulihan COVID-19 yang Parah, Kurangi Resiko Kematian

Vaksin virus corona yang dikembangkan Universitas Oxford dan AstraZeneca menggunakan teknologi serupa.

Baik vaksin Pfizer-BioNTech dan Moderna-NIAID menggunakan teknologi mRNA untuk mengirimkan instruksi genetik untuk protein spike ke sel.

Dapat ditoleransi dengan baik

Johnson & Johnson mengatakan vaksin dosis tunggalnya “secara umum dapat ditoleransi dengan baik” dan tidak ada “masalah keamanan yang signifikan” yang diidentifikasi oleh Data and Safety Monitoring Board (DSMB) studi tersebut.

Sembilan persen orang yang menerima vaksin mengalami demam setelahnya, dengan 0,2 persen mengalami demam lebih dari 104 ° F, menurut hasil sementara. Tidak terjadi reaksi alergi yang parah.

Hasil baru sementara, EUA rilis Februari

“Masih banyak pertanyaan yang belum terjawab,” kata Lee, “seperti durasi perlindungan atau sejauh mana vaksin mencegah infeksi dan pelepasan [virus].”

Johnson & Johnson berencana untuk mengajukan permohonan persetujuan darurat dari FDA pada awal Februari, dan berharap dapat mengirimkan dosis segera setelah vaksin disahkan.

Perusahaan memiliki kontrak dengan Amerika Serikat untuk menyediakan 100 juta dosis pada akhir Juni, tetapi hanya 7 juta yang mungkin tersedia untuk dikirimkan segera, menurut The New York Times.

Jika vaksin Johnson & Johnson disetujui, negara tersebut akan memiliki tiga vaksin berbeda untuk dipilih. Tetapi dengan seseorang yang memiliki efektivitas lebih rendah, haruskah orang bertahan untuk vaksin mRNA?

Lee dan koleganya baru-baru ini menerbitkan sebuah penelitian di American Journal of Preventive Medicine yang menemukan bahwa menunggu vaksin dengan kemanjuran yang lebih tinggi tidaklah masuk akal – setidaknya untuk negara secara keseluruhan.

“Hasil kami menunjukkan bahwa, dari sudut pandang populasi, lebih baik bagi orang untuk mendapatkan vaksin pertama yang tersedia, meskipun kemanjuran vaksin tersebut lebih rendah,” katanya, “karena memiliki perlindungan lebih baik daripada tidak sama sekali.”

Namun, keputusan individu untuk dilakukan akan bergantung pada vaksin mana yang tersedia di wilayah mereka dan berapa lama mereka bersedia menunggu vaksin pilihan mereka.

Setahun lalu, vaksin dengan kemanjuran 90 persen tampaknya tidak mungkin, terutama karena efektivitas vaksin flu musiman bervariasi dari 40 hingga 60 persen.

Dan bahkan kemanjuran 72 persen lebih baik daripada tidak sama sekali.

“Semua vaksin ini, termasuk J & J, lebih baik daripada vaksin flu saat ini dalam melawan flu,” kata Dr. Reynold A. Panettieri, Jr., seorang profesor di Sekolah Kedokteran Rutgers Robert Wood Johnson dan direktur Institut Rutgers untuk Pengobatan Terjemahan dan Sains.

“Lebih lanjut, setiap vaksin COVID-19 kemungkinan akan mengurangi konsekuensi kesehatan COVID-19 dibandingkan tanpa vaksin,” katanya.

Sumber :

Johnson & Johnson’s COVID-19 Vaccine Is 66% Effective Overall, Over 50% on Emerging Variants https://www.healthline.com/health-news/johnson-johnsons-covid-19-vaccine-is-72-effective-overall-over-50-on-emerging-variants#Johnson-Johnson-vaccines-may-be-out-as-soon-as-next-month

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Moderna Umumkan Hasil Studi Obat mRNA yang Menjanjikan untuk Gagal Jantung

Majalah Farmasetika – Perusahaan bioteknologi Moderna telah mengumumkan data positif dari uji coba EPICCURE Fase …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.