Project Milenial featuring news blogs and tutorials Adjustable Beds – Not Just For The Elderly! How A Dermatologist Can Help With Acne Problems Aromatherapy And Kids Amazingly Simple Skin Care Tips For People With Acne

Zat Tambahan di Vaksin COVID-19 dan Reaksi Alergi yang Wajib Diketahui

Majalah Farmasetika – Tanpa disadari vaksin COVID-19 yang diberikan kepada masyarakat banyak mengandung zat pendukung atau tambahan dibanding bahan aktif nya.

Dari vaksin polio hingga batuk rejan, TBC, dan tetanus, telah dilakukan vaksinasi untuk berbagai hal sejak lama. Lebih dari 100 tahun, sebenarnya.

Vaksin tersebut mungkin terlihat sedikit berbeda, tetapi isi kandungan semuanya mirip tapi tidak sama.

Faktanya, banyak bahan yang terdapat dalam vaksin juga banyak ditemukan di dapur Anda dan banyak digunakan untuk membuat vaksin bertahan lebih lama di penyimpanan. Bagian lain dari vaksin adalah hal-hal yang sudah ada di dalam diri Anda, seperti air dan garam.

Bahan utama dalam semua vaksin adalah air biasa dan bahan sederhana lainnya.

Sebagai contoh adalah vaksin produksi Pfizer dan AstraZeneca.

Pfizer

Stok vaksin Pfizer terbatas di seluruh dunia dan sangat diminati karena telah digunakan untuk memulai program vaksinasi di Inggris dan Eropa.

Jadi seperti apa isi vaksin itu? mRNA (messenger ribonucleic acid)

30 mcg RNA pembawa pesan (modRNA) termodifikasi nukleosida yang mengkode glikoprotein lonjakan virus (S) dari SARS-CoV-2.

Apa itu mRNA? Ini adalah bahan aktif. Satu-satunya bahan aktif, sebenarnya. Di sinilah materi genetik virus disimpan. mRNA akan membantu dalam mengajari tubuh Anda sendiri cara mengembangkan respons imun terhadap virus COVID19. Tapi yakinlah, itu bukan bagian langsung dari virus. Ini lebih seperti seperangkat instruksi.

Vaksin mRNA COVID-19 mengandung materi genetik yang memberikan instruksi kepada sel Anda untuk membuat sepotong protein, ‘protein paku’ yang sama yang ditemukan di permukaan virus yang menyebabkan COVID-19. Sistem kekebalan Anda mengenali protein ini tidak termasuk di sana dan mulai memproduksi antibodi, melatih tubuh Anda untuk merespons jika Anda terkena virus yang sebenarnya.

Sel rusak dan tubuh Anda membuang mRNA segera setelah menggunakan instruksi untuk melatih sistem kekebalan Anda. Itu tidak mempengaruhi atau berinteraksi dengan DNA Anda dengan cara apa pun. mRNA tidak pernah memasuki inti sel, yang merupakan tempat DNA kita (materi genetik) disimpan.

vaksin mRNA baru, tetapi tidak diketahui. Para peneliti telah mempelajari dan bekerja dengan vaksin mRNA selama beberapa dekade.

vaksin mRNA telah dipelajari dan diuji sebelumnya untuk flu, Zika, rabies, dan cytomegalovirus (CMV). mRNA juga telah digunakan dalam penelitian kanker untuk memicu sistem kekebalan tubuh untuk menargetkan sel kanker tertentu.

Lemak/lipid

Apa itu lipid? Pikirkan lemak, minyak, dan lilin. Lipid tidak larut dalam air, tetapi mereka membantu hal-hal lain bergerak. Kami menggunakan lipid di hampir setiap bagian dari fungsi tubuh kita setiap hari. Dalam vaksin Pfizer, lipid digunakan untuk membantu mRNA pindah ke dalam sel.

Baca :  Tak Efektif Varian Baru COVID-19, Afrika Selatan Tangguhkan Penggunaan Vaksin AstraZeneca

Seperti apa bentuk lipid pada daftar bahan?


(0,43 mg (4-hydroxybutyl)azanediyl)bis(hexane-6,1-diyl)bis(2-hexyldecanoate), 0,05 mg 2[(polyethylene glycol)-2000]-N,N-ditetradecylacetamide, 0,09 mg 1, 2-distearoyl-sn-glisero-3- fosfokolin, dan 0,2 mg kolesterol)

Natrium klorida (garam dapur) untuk memasak, Garam-garam ini ada dalam vaksin untuk membantu menyeimbangkan keasaman dalam larutan sehingga lebih stabil untuk penyimpanan dan pada akhirnya kompatibel dengan jaringan tubuh tempat kita menyuntikkannya.

Seperti apa bentuk garam pada daftar bahan?

0,01 mg kalium klorida

0,01 mg kalium fosfat monobasa

0,36 mg natrium klorida

0,07 mg dibasic sodium phosphate dihydrate

Gula

Gula sederhana. Yang sama yang Anda masukkan ke dalam kopi Anda di pagi hari (atau tidak). Gula digunakan dalam vaksin untuk menghentikan molekul agar tidak kehilangan bentuknya selama proses pembekuan yang intens.

Seperti apa bentuk gula pada daftar bahan?

6 mg sukrosa

AstraZeneca

Karena AstraZeneca lebih mudah untuk disimpan, dipindahkan, dan dibagikan, ketersediaannya akan memungkinkan distribusi vaksin yang lebih luas, dan lebih banyak lokasi akan online, termasuk lebih banyak rumah sakit, dokter umum, dan apotek.

Jadi seperti apa isi vaksin itu? Virus yang dimodifikasi (adenovirus)

Ini adalah bahan aktif vaksin. Adenovirus adalah sekelompok virus umum yang dapat menyebabkan berbagai penyakit (misalnya Bronkitis, konjungtivitis).

Kebanyakan orang akan terkena beberapa jenis adenovirus dalam hidup mereka. Vaksin AstraZeneca dibuat dari adenovirus yang dimodifikasi yang menyebabkan flu biasa pada simpanse, tetapi dimodifikasi secara khusus sehingga tidak dapat menyebabkan infeksi.

Jenis teknologi pengembangan vaksin ini telah diuji untuk banyak penyakit lain seperti influenza (flu) dan coronavirus sindrom pernafasan Timur Tengah (MERS-CoV). Kedengarannya agak menakutkan, tapi itu sama sekali tidak baru.

Pengemulsi

Beberapa vaksin mengandung bahan berbasis minyak dan air, dan kita semua tahu keduanya tidak mudah digabungkan. Pengembang vaksin akan menambahkan pengemulsi untuk membantu bahan berbasis minyak dan air tetap menyatu, seperti menambahkan lemon ke resep mayones!

Seperti apa bentuk pengemulsi pada daftar bahan?

polisorbat 80

Pengawet

Karena vaksin masuk ke dalam tubuh, sangat penting untuk menjaganya dari kontaminasi apa pun.

Beberapa vaksin datang dalam botol multi-dosis, sehingga ada peningkatan risiko memperkenalkan kontaminasi, seperti bakteri, setiap kali jarum memasuki botol. Sejumlah kecil bahan anti-mikroba ditambahkan ke botol untuk melindungi vaksin dan Anda, sebagai hasilnya, membuat vaksin lebih aman untuk digunakan.

Baca :  PP IAI dan TNI AD Jajaki Kerja Sama Uji Klinik Obat Herbal Terapi Pendukung COVID-19

Seperti apa bentuk pengawet pada daftar bahan?

disodium edetate dihydrateethanol (kurang dari 0,005% – ingat bahwa bir biasa 1000 kali lebih kuat daripada 5%) Asam Amino

Apa itu Asam Amino?

Asam amino sering disebut sebagai blok pembangun protein, memainkan peran penting dalam banyak fungsi tubuh Anda. Kita menggunakan asam amino di setiap bagian dari fungsi tubuh kita setiap hari – mulai dari membangun protein hingga mensintesis neurotransmiter. Dalam vaksin AstraZeneca, asam amino digunakan untuk membantu bagian aktif dari vaksin bekerja lebih efektif.

Seperti apa bentuk amino pada daftar bahan?

L-histidineL-histidine hydrochloride monohydrateGula

Gula sederhana. Yang sama yang Anda masukkan ke dalam kopi Anda di pagi hari (atau tidak). Gula digunakan dalam vaksin untuk menghentikan molekul agar tidak kehilangan bentuknya selama proses produksi.

Seperti apa bentuk gula pada daftar bahan?

sukrosa

Garam

Seperti apa bentuk garam pada daftar bahan?

natrium klorida

magnesium klorida heksahidrat

Bagaimana dengan alergi?

Bagi mereka yang khawatir dengan alerginya, vaksin Pfizer dan AstraZeneca tidak mengandung produk manusia atau hewan, atau alergen umum seperti lateks, susu, laktosa, gluten, telur, jagung/jagung, atau kacang tanah.

Reaksi alergi terhadap vaksin atau bahan-bahannya sangat jarang, tetapi memang terjadi. Di AS, sebuah laporan dari Centers for Disease Control and Prevention (CDC) menunjukkan bahwa reaksi alergi parah (anafilaksis) sangat jarang terjadi pada 11,1 kasus per juta dosis vaksin, dan lebih dari 80 persen kasus tersebut terjadi pada orang. dengan riwayat reaksi alergi.

Anda tidak boleh mendapatkan vaksin COVID-19 jika Anda memiliki salah satu dari yang berikut:

  • Anafilaksis (reaksi alergi parah) terhadap dosis sebelumnya dari vaksin COVID-19 yang samaAnafilaksis setelah terpapar bahan apa pun dari vaksin COVID-19.
  • Jika Anda pernah mengalami reaksi alergi parah atau anafilaksis terhadap hal lain, termasuk setelah menerima vaksin, Anda masih bisa mendapatkan vaksin, tetapi Anda harus memberi tahu penyedia imunisasi terlebih dahulu.
  • Vaksin biasanya diberikan dalam pengaturan perawatan kesehatan oleh profesional terlatih yang memiliki obat dan peralatan yang tepat dan tahu apa yang harus dilakukan jika ada masalah.
  • Jika diminta untuk menunggu selama 30 menit setelah vaksinasi, jangan khawatir. Ini adalah prosedur standar, tergantung pada riwayat kesehatan Anda.

Sumber : berbagai pustaka

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Hidrogel Kombinasi Alga Coklat dan hEGF Bisa Obati Luka Bakar

Majalah Farmasetika – Luka bakar adalah kondisi dimana rusaknya atau hilangnya jaringan akibat kontak kulit …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.