epclusa
pic : fiercepharma.com

Tablet Epclusa Seharga 1 Milyar Untuk Terapi Semua Jenis Genotip Hepatitis C

Majalah Farmasetika (Ed.4, Juni 2016). California. Dengan persetujuan Food and Drug Administration (FDA) kemarin (28/6), Obat baru Epclusa dari produsen Gilead Sciences menjadi obat pertama di dunia untuk mengobati semua jenis genotipe utama Hepatitis C.

Sayangnya kombinasi Sovaldi (sofosbuvir) dan obat baru Epclusa (velpatasvir) memiliki harga yang fantastis dengan biaya $ 74.760 (sekitar 1 M) untuk rejimen 12 minggu, menurut laporan Bloomberg.

Persetujuan Epclusa ini “merupakan kemajuan yang signifikan untuk pasien dengan genotipe virus hepatitis C 2 dan 3, yang sebelumnya diperlukan rejimen yang lebih kompleks dan mahal,” kata CEO John Milligan dalam sebuah pernyataan. Dia menambahkan bahwa hal itu bisa mungkin “menghilangkan kebutuhan untuk pengujian genotipe, yang dapat menjadi penghalang untuk pengobatan di rangkaian terbatas pada sumber daya tertentu.”

Hepatitis C adalah penyakit disebabkan oleh virus yang menyebabkan peradangan hati yang dapat menyebabkan fungsi hati berkurang atau gagal hati. Setidaknya ada enam genotipe HCV (Hepatitis C Virus) yang berbeda atau strain, yang secara genetik merupakan kelompok yang berbeda dari virusnya. Mengetahui genotipe membantu menginformasikan rekomendasi pengobatan dan durasi pengobatan.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC Amerika), infeksi HCV menjadi kronis di sekitar 75 hingga 85 persen dari kasus. Pasien yang menderita infeksi HCV kronis selama bertahun-tahun mungkin memiliki komplikasi, seperti pendarahan, sakit kuning (mata kekuningan atau kulit), akumulasi cairan di perut, infeksi, kanker hati dan kematian.

Keamanan dan kemanjuran Epclusa dibuktikan selama 12 minggu yang dievaluasi dalam tiga tahap uji klinis dari 1.558 subyek tanpa sirosis atau dengan sirosis kompensasi (sirosis ringan). Hasil menunjukkan bahwa 95-99 persen pasien yang menerima Epclusa, virus tidak terdeteksi dalam darah 12 minggu setelah selesai pengobatan, dan menunjukkan infeksi pasien telah sembuh.

Keamanan dan kemanjuran Epclusa juga dievaluasi dalam percobaan klinis dari 267 subjek dengan sirosis dekompensasi (sedang hingga sirosis berat), di antaranya 87 yang menerima Epclusa dalam kombinasi dengan ribavirin selama 12 minggu, dan 94 persen dari pasien ini virus tidak terdeteksi dalam darah 12 minggu setelah menyelesaikan pengobatan.

Efek samping yang paling umum dari Epclusa termasuk sakit kepala dan kelelahan. Epclusa dan rejimen kombinasi ribavirin merupakan kontraindikasi bagi pasien dengan kontraindikasi ribavirin.

Sumber :

  1. http://www.fda.gov/NewsEvents/Newsroom/PressAnnouncements/ucm508915.htm
  2. http://www.fiercepharma.com/pharma/gilead-s-advances-hep-c-franchise-epclusa-pricing-it-at-a-discount
Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Lactitol, Obat Pencahar Baru untuk Konstipasi Idiopatik Kronik

Majalah Farmasetika – Lactitol dalam produk Pizensy adalah pencahar osmotik yang diindikasikan untuk pengobatan sembelit/konstipasi …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.