himalayan
pic : www.ancient-origins.net

4 Hal Tentang Himalayan Viagra, Jamur Obat Bernilai Emas dan Termahal di Dunia

Majalah Farmasetika (Ed.4/Juni 2016). Ophiocordyceps sinensis adalah salah satu jamur sebagai sumber daya hayati yang paling mahal dan dicari di dunia. Jamur yang juga dikenal sebagai yartsa gunbu, yarsagumba, atau Himalayan Viagra.

Beberapa juga menyebutnya sebagai jamur ulat karena tumbuh dari kepala larva ngengat. Jamur parasit menyerupai tongkat coklat atau akar yang berkembang di atas tanah dari larva yang mati. Jamur ini ditemukan di Dataran Tinggi Tibet dan di daerah seperti Gansu, Qinghai, Sichuan, Yunnan, Bhutan, India, dan Nepal, serta seluruh sisi selatan pegunungan Himalaya.

Berikut adalah 4 hal yang perlu diketahui tentang jamur yang memiliki harga jual sekitar $ 22.500 per kg atau sekitar 292 juta rupiah.

1. Memiliki banyak manfaat yang diakui.

Seperti namanya, Himalayan Viagra telah digunakan selama setidaknya 1000 tahun sebagai afrodisiak atau sebagai pengobatan untuk hyposexuality. Sebuah artikel yang diterbitkan dalam Journal of Traditional and Complementary Medicine mencatat bahwa jamur ulat juga dapat mengobati saat berkeringat di malam hari, hiperglikemia, hiperlipidemia, asthenia, aritmia, dan penyakit jantung, pernapasan, ginjal, dan hati lainnya.

Review dari jamur misterius ini menyatakan bahwa ia memegang lebih dari 30 bioactivities, seperti antitumor, anti-inflamasi, dan aktivitas antioksidan. bioactivities lainnya menunjukkan bahwa jamur ulat memiliki antidepresi, antiarteriosclerosis, dan elemen antiosteoporosis, dan itu dapat mencegah dan mengobati cedera usus, mempromosikan daya tahan, dan meningkatkan pembelajaran-memori.

Penggunaan yang paling umum untuk jamur secara tradisional meliputi:

  • Disfungsi ereksi
  • Aphrodisia
  • Tumor ganas
  • asma bronkial
  • Bronchitis
  • Diabetes
  • Flu dan Batuk
  • Penyakit kuning
  • hepatitis

2. Ketersediaan di alam menurun drastis.

Perdagangan jamur ulat telah disahkan di Nepal pada tahun 2001, yang menyebabkan kenaikan tajam dalam permintaan. Sebuah studi yang diterbitkan di Biological Conservation mencatat bahwa harga pasar lokal melonjak hingga 2.300% dalam waktu sekitar satu dekade. Sementara itu, melihat panen tahunan menurun antara tahun 2006 hingga 2010.

Baca :  Kemenkes Jamin Ketersediaan Obat Pasien COVID-19 dan Alkes di Seluruh Provinsi

“Analisis kami dari persepsi pemanen ‘kelimpahan sumber daya dan keberlanjutan menunjukkan bahwa hampir semua (95,1%) percaya ketersediaan jamur ulat di padang rumput mulai menurun, dan 67% mempertimbangkan praktek panen saat ini tidak berkelanjutan, “para peneliti menyimpulkan.

Beberapa berspekulasi bahwa permintaan meningkat menyebabkan memetik jamur sebelum sempat bereproduksi. Perubahan iklim mungkin juga memiliki efek pada pertumbuhan jamur, The New York Times melaporkan.

Jamur ini lebih menyukai suhu di bawah 69 derajat Fahrenheit, dan berhenti pertumbuhannya pada 77 derajat Fahrenheit.

3. Pendapatan pekerja pemanen jamur ulat tinggi.

Pekerja pemanen jamur ulat dapat bersih gaji sekitar $ 1500, lebih tinggi dari rata-rata pendapatan per kapita dari kegiatan lain, The Kathmandu Post melaporkan.

Lebih dari 150.000 orang berangkat untuk memanen jamur di bulan Mei-Juni. Seringkali, pedagang membuat lebih banyak uang daripada kolektor. Cina memiliki pasar terbesar, dan beberapa pedagang yang menjual jamur untuk Amerika Serikat, Inggris, Singapura, Malaysia, Korea Selatan, Thailand, dan Jepang, The Kathmandu Post melaporkan.

4. Jamur ini dimungkinkan menyebabkan atlet China diduga doping dan didiskualifikasi dari Olimpiade.

Pada tahun 2000, pelatih Cina dan 6 atlet nya, serta 27 Total atlet China, dikeluarkan dari tim Olimpiade. Beberapa pemain menunjukkan tingkat tinggi EPO, yang membantu daya tahan. Namun, tim Cina menyatakan bahwa mereka memecahkan rekor karena diet mereka.

Sumber : http://www.pharmacytimes.com/news/4-things-to-know-about-caterpillar-fungus

Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

BPOM Keluarkan Izin Darurat Vaksin Indovac dan AWcorna

Majalah Farmasetika – Emergency Use Authorization (EUA) atau izin penggunaan darurat merupakan pintu awal akses untuk …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.