asma

Obat Baru Ini Bisa Mengurangi Eksaserbasi Asma Hingga 51% dan Memperbaiki Fungsi Paru-Paru

Majalah Farmasetika (V1N7-September 2016). Perusahaan farmasi AstraZeneca (AZ) telah mengumumkan data Uji Klinik Tahap III pada kongres internasional European Respiratory Society (ERS) yang menunjukkan bahwa percobaan biologis dari benralizumab secara signifikan mengurangi eksaserbasi dan memperbaiki fungsi paru-paru pada pasien asma berat.

Apa itu eksaserbasi asma?

Eksaserbasi asma adalah perburukan progresif dari sesak, batuk, wheezing, dada terasa berat atau kombinasi dari beberapa gejala ini. Eksaserbasi khas ditandai oleh penurunan aliran nafas ekspirasi yang dapat diukur dengan pemeriksaan faal paru. Eksaserbasi biasanya mencerminkan kegagalan penatalaksanaan jangka panjang atau terjadi paparan dengan triger.

Derajad berat eksaserbasi asma bervariasi dari ringan sampai yang mengancam jiwa.
Penanganan eksaserbasi tergantung pada pasien, pengalaman dari instansi kesehatan yang bersangkutan dan tersedianya obat-obatan dan fasilitas emergensi. Terapi primer dari eksaserbasi adalah pemberian berulang beta2-agonis inhalasi short acting dan pemberian awal kortikosteroid oral atau parenteral jika dibutuhkan.

Hajil uji biologis obat baru benralizumab

Benralizumab adalah antibodi monoklonal anti-eosinofil yang menyebabkan penipisan langsung, bereaksi cepat dengan eosinofil, yang merupakan sel efektor biologis yang mendorong peradangan dan saluran napas hiper-responsif pada sekitar 50% pasien asma.

Pada pasien dengan fenotipe eosinophilic yang ditunjukkan dengan adanya eosinofil dalam darah mereka, benralizumab berhasil mengurangi tingkat tahunan eksaserbasi asma hingga 51%. Hal ini juga berhasil menunjukkan perbaikan dalam fungsi paru-paru yang diamati pada empat minggu setelah pengobatan pertama dan berkelanjutan selama periode dosis delapan minggu. Perbaikan juga ditemukan pada pengurangan gejala asma, seperti mengi, batuk, sesak dada dan sesak napas.

Hasil positif ini ditemukan untuk rejimen dosis delapan minggu, sementara tidak ada manfaat tambahan yang diamati dengan dosis empat minggu.

Sean Bohen, kepala medis di AZ, mengatakan: “uji coba klinis Fase III “SIROCCO” dan “Calima” telah menunjukkan bahwa benralizumab dapat menawarkan pilihan pengobatan yang bermakna bagi pasien yang dibuktikan dengan pengurangan eksaserbasi, peningkatan fungsi paru-paru dan pengurangan gejala asma, dengan rehimen dosis lebih sedikit dalam setahun. Benralizumab memiliki cara kerja yang unik pada pasien dengan asma berat dengan fenotip eosinophilic dan mencerminkan kemajuan AstraZeneca dalam membawa generasi berikutnya dari obat pernapasan pasien. ”

Baca :  Obat Baru Terapi Asma Bronkial dengan Anti-IL-5 Disetujui Regulator Jepang

Hasil Tahap III SIROCCO dan Calima uji coba juga diterbitkan dalam The Lancet. Data ini digunakan untuk pengajuan izin edar di regulator AS dan Uni Eropa pada akhir tahun ini.

Sumber :

  1. http://www.pharmafile.com/news/507288/az-s-first-respiratory-biologic-meets-primary-endpoints-phase-iii-trials
  2. http://www.klikpdpi.com/modules.php?name=Content&pa=showpage&pid=79&page=11
Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Faktor C Rekombinan (rFC) Bisa Gantikan Uji Endotoksin Standar LAL

Majalah Farmasetika – Di membran luar bakteri Gram negatif, terdapat endotoksin yang dikenal sebagai lipopolisakarida …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.