sosial media
pic : freedigitalphotos.net

Menjadi Apoteker Profesional dan Berjejaring Melalui Media Sosial

Majalah Farmasetika (V1N7-September 2016). Tidak bisa dipungkiri peranan media sosial saat ini bisa mempengaruhi kehidupan seseorang. Dengan mempergunakan secara bijak, kekuatan dari media sosial mampu membuat seorang Apoteker menjadi lebih profesional dan berjejaring dengan sejawat maupun praktisi kesehatan lainnya.

Selain itu, membangun jaringan sosial dan terlibat dengan masyarakat sangat penting bagi apoteker melalui media sosial seperti facebook, twitter, instagram, dan blog. Hal ini telah dilakukan oleh para apoteker di negara maju seperti dilaporkan oleh Meghan Ross, Associate Editor dari majalah Pharmacy Times.

Media Sosial dan Blog Bisa Mendatangkan Pelanggan Setia Apoteknya

Apoteker yang memiliki apotek sendiri harus mempertimbangkan menggunakan Facebook, Twitter, dan Instagram untuk menarik pelanggan dan membangun rasa kebersamaan. Pada dasarnya tidak mengambil terlalu banyak waktu dari setiap apoteker dalam memperbarui platform media sosialnya,  tetapi dampaknya bisa mendatangkan banyak pelanggan setia ke apoteknya.

Untuk apoteker yang memiliki hobi menulis dalam sebuah blog, media sosial adalah cara yang paling efektif untuk mengingatkan orang agar membaca konten atau tulisan di blognya. Apoteker harus bisa menjadwalkan sebuah posting di media sosial secara rutin untuk setiap artikel baru yang baru mereka tulis.

Tips Menjadi Apoteker Profesional dan Berjejaring Melalui Media Sosial

Berikut adalah beberapa tips bagi apoteker yang dapat digunakan untuk meningkatkan kehadirannya di media sosial.

Untuk Facebook:

  • Buat halaman facebook (facebook page), bisa berupa nama apotek atau pribadi
  • Gunakan kalimat pendek, kalimat deklaratif atau panggilan untuk bertindak, seperti: “Mampir ke apotek kami hari ini untuk vaksinasi flu Anda!”
  • Upload foto minimal berukuran 1200 x 630 piksel-ini, dimensi yang ideal di facebook.
  • Menjadwalkan posting ketika audiens Anda kemungkinan besar untuk online. Untuk menemukan data ini, klik pada Insight di halaman Facebook Anda, kemudian Posts di sisi kiri. Mungkin pembaca Anda ingin memeriksa halaman Facebook mereka saat makan siang, atau mungkin mereka tidak mendapatkan waktu sampai setelah makan malam. Mengatur waktu posting Anda untuk memastikan mereka akan melihat postingan anda.
Baca :  Home Pharmacy Care : Solusi Keberhasilan Terapi Di Rumah

page

  • Melakukan percobaan dengan seberapa sering Anda posting dan menemukan keseimbangan antara postingan terlalu sedikit dan posting yang banyak.
  • Berbagi berbagai konten. Mengajukan pertanyaan, memberitahu mereka apa yang Anda tawarkan, dan memberikan edukasi.
  • Perhatikan apa halaman favorit Anda di Facebook, dan mencoba menggunakan beberapa fitur yang disediakan facebook.
  • Pada bagian Ikhtisar tab Insight, Facebook memiliki fitur “Pages to Watch.” Ini juga dapat dimanfaatkan untuk mengetahui halaman serupa lainnya di Facebook.
  • Cobalah menyesuaikan konten Anda. Jika Anda memiliki produk yang Anda tahu akan sangat penting atau populer dalam populasi tertentu, Anda dapat memilih audiens pilihan untuk posting. Ketika membuat posting, pilih simbol target di sudut kiri bawah. Sebuah kotak akan muncul yang menawarkan penonton disukai. Jika Anda ingin orang yang tertarik gizi, misalnya, ketik itu ke dalam kotak Minat.
  • Jika Anda berjuang untuk mendapatkan pengikut atau Anda menemukan bahwa tidak ada yang menyukai atau mengomentari posting Anda, Anda juga dapat membayar untuk pengikut atau posting “boost” untuk mendapatkan lebih banyak jangkauannya.
  • Menulis kembali ke orang-orang yang memiliki pertanyaan atau komentar pada posting Anda.
  • Jangan mengeluh tentang pasien.

Untuk Twitter:

  • Mendaftar untuk situs-situs seperti Hootsuite atau Tweetdeck untuk jadwal tweets dan melacak orang-orang yang menyebutkan atau me-retweet apa yang Anda tweet.
  • Dimensi yang ideal untuk gambar di Twitter 1024 x 512. Pastikan untuk menyertakan foto dengan setiap posting, karena gambar membuat tweet Anda jauh lebih mungkin untuk retweet.
  • Sejak feed Twitter yang terus diperbarui sepanjang hari dan tidak semua orang akan melihat apa yang Anda tweet, jangan takut untuk menjadwalkan tweet yang sama atau sedikit diubah lebih dari sekali.
    tweet favorit dan tweet orang lain. Mereka akan lebih mungkin untuk melihat feed Anda dan terlibat kembali dengan konten Anda.
  • Cobalah bergabung Tweetchats untuk berbagi konten Anda dan membangun komunitas. Dengan menggunakan hashtag tertentu bisa berdiskusi di jadwal tertentu.
  • Jangan menggunakan terlalu banyak hashtags. Fokus pada kata benda yang paling penting atau frase.
Baca :  Mengenal Alur Pengembalian Produk "Retur" ke Pedagang Besar Farmasi

Untuk Instagram:

  • Berbagi sisi pribadi dari apotek Anda. Pertimbangkan berbagi foto dari staf Anda dengan informasi tentang latar belakang atau kepentingan mereka dalam teks deskripsi.
  • Cobalah mengambil foto produk OTC baru. Misalnya, mengingatkan pasien untuk mampir untuk beberapa tabir surya di apotek Anda.
  • Saat ini, Instagram tidak memungkinkan untuk link yang dapat diklik dalam posting, tetapi Anda dapat menempatkan website apotek Anda atau blog URL di biografi Anda.
  • Tag posting Anda dengan lokasi apotek Anda sehingga pelanggan dapat mengetahui apa yang mana tepatnya Anda berada.
  • Seperti Facebook dan Twitter, gunakan kalimat pendek, gunakan hanya 1 atau 2 hashtags.

Sumber : http://www.pharmacytimes.com/publications/career/2016/pharmacycareers_august2016/social-media-for-pharmacists-how-to-be-professional-and-engaging

Share this:

About Nasrul Wathoni

Nasrul Wathoni, Ph.D., Apt. Pada tahun 2004 lulus sebagai Sarjana Farmasi dari Universitas Padjadjaran. Gelar profesi apoteker didapat dari Universitas Padjadjaran dan Master Farmasetika dari Institut Teknologi Bandung. Gelar Ph.D. di bidang Farmasetika diperoleh dari Kumamoto University pada tahun 2017. Saat ini bekerja sebagai dosen dan peneliti di Departemen Farmasetika, Farmasi Unpad.

Check Also

Apoteker di AS Berperan Penting dalam Vaksinasi Flu

Majalah Farmasetika – apoteker di Amerika Serikat (AS) memiliki tanggung jawab utama termasuk memberikan rekomendasi, …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.