influenza
pic : freedigitalphotos.net

Peramivir Bisa Menjadi Obat Pilihan Lain Untuk Anti-Influenza di Rumah Sakit

Majalah Farmasetika (V1N7-September 2016). Food and Drug Administration (FDA) telah merilis obat Rapivab (Peramivir) injeksi sejak 19 Desember 2014 yang diindikasikan untuk terapi infeksi karena influenza. Saat ini Osetalmivir sirup kering menjadi obat pilihan pertama untuk indikasi ini yang juga telah tersedia di Indonesia dan didaftarkan oleh Indofarma. Selain itu di beberapa negara tersedia pula intranasal Zanamivir.

Peramivir Bisa Menjadi Obat Pilihan Lain Untuk Anti-Influenza di Rumah Sakit

The journal Infection and Drug Resistance telah menerbitkan tinjauan pustaka pada Agustus 2016 yang membahas peran peramivir dalam pengobatan influenza akut, serta mekanisme kerja, farmakologi, efikasi klinis, keamanan, ketahanan, dan tempat saat terapi. Infeksi influenza sendiri telah menyebabkan lebih dari 36.000 kematian di AS dan 300.000 sampai 500.000 kematian di seluruh dunia setiap tahunnya.

Pandemi virus H1N1 pada tahun 2009 sendiri membuat setidaknya 273.304 rawat inap dan 12.469 kasus kematian di seluruh dunia. Selain itu, karena virus H1N1 beredar resisten terhadap M2 channel inhibitor, termasuk amantadine, pandemi menekankan perlunya antivirus yang lebih efektif.

FDA telah mencoba penggunaan peramivir ketika pandemi virus H1N1

Selama pandemi, FDA mengeluarkan Otorisasi Darurat Penggunaan untuk peramivir di (1) pasien tidak responsif atau tidak dapat mentoleransi antiviral lainnya, atau (2) situasi di mana rute oral / inhalasi dianggap tidak dapat diandalkan. Efek samping yang merugikan selama pengobatan yang muncul dengan penggunaannya selama periode ini adalah pengembangan ruam.

Peramivir selektif menghambat neuraminidase virus influenza ini, sehingga mencegah sel-sel yang terinfeksi untuk melepaskan partikel virusnya. Dibandingkan dengan oseltamivir, zanamivir, dan laninamivir, peramivir memiliki afinitas lebih tinggi untuk neuraminidase tersebut. Selain itu, panjangnya waktu paruh peramivir memungkinkan untuk nyaman digunakan dengan dosis sekali sehari. Tidak seperti oseltamivir, yang dimetabolisme hampir seluruhnya dalam hati, eliminasi peramivir adalah terutama ginjal.

Baca :  Mengapa Gelombang Kedua Flu Spanyol 1918 Sangat Mematikan?

Penyesuaian dosis diperlukan pada pasien dengan disfungsi ginjal. Peramivir mungkin sangat bermanfaat dalam pengaturan rawat inap karena rutenya administrasi. Tidak seperti oseltamivir, yang diberikan secara oral, dan zanamivir melalui nasal/dihirup, peramivir diberikan secara intravena atau intramuskular.

Peramivir perlu diuji klinis lebih lanjut di populasi tertentu

Peramivir mungkin menjadi pilihan yang menarik pada pasien dengan influenza berat yang berventilasi mekanis atau sakit kritis; Namun, penelitian juga menunjukkan bahwa oseltamivir enteral secara memadai diserap pada orang dewasa yang sakit kritis, menyebabkan kadar darah terapeutik setelah pemberian dosis standar. Meskipun beberapa percobaan telah menunjukkan peramivir tidak lebih jelek dari oseltamivir, studi lebih lanjut diperlukan untuk menilai efeknya pada rawat inap dan kematian.

Saat ini, laporan kasus dan studi retrospektif mendukung menggunakan peramivir di populasi khusus, termasuk pada anak, wanita hamil, dan pasien yang menjalani terapi penggantian ginjal terus menerus dan paru-paru buatan; Namun, uji klinis masih diperlukan untuk membangun keberhasilan klinis dalam populasi ini.

Secara keseluruhan, peramivir tampaknya ditoleransi dengan baik, alternatif yang nyaman pada pasien influenza yang dirawat di rumah sakit. Sayangnya obat ini belum tersedia di Indonesia.

Sumber :

  1. http://www.pharmacytimes.com/resource-centers/flu/peramivir-an-alternative-iv-influenza-treatment
  2. http://www.fda.gov/NewsEvents/Newsroom/PressAnnouncements/ucm427755.htm
Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Obat Generik Pertama Injeksi Glukagon untuk Hipoglikemia Disetujui FDA

Majalah Farmasetika – Badan Pengawas Obat dan Makanan Amerika Serikat (FDA/Food and Drug Administration) telah …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.