merokok
pic : freedigitalphotos.net

Kisah Ilmuwan Mantan Pecandu Rokok Temukan Obat Untuk Hentikan Kecanduan Rokok

Majalah Farmasetika (V1N8-Oktober 2016) – Jotham Coe, seorang ilmuwan Pfizer yang sebelumnya adalah pecandu rokok yang hidup sejak kecil bersama Ayah dan ibu yang juga perokok, begitu pula kakak, bibi, paman, dan kakek-neneknya.

Cerita Coe mencoba berhenti merokok

Pada usia 16 tahun, Coe mulai menjadi perokok aktif, dan setelah beberapa kali melakukan upaya berhenti pada usia 20-an, ia akhirnya berhasil pada usia 25 tahun dari sebelumnya menghabiskan 2 bungkus sehari. Ayahnya, juga seorang perokok dengan jumlah yang sama, sayangnya tidak mampu untuk berhenti. Yang pada akhirnya menderita emfisema, dan ia menghabiskan sepuluh tahun terakhir hidupnya berjuang untuk bernapas. Dia meninggal pada usia 69, empat bulan sebelum anak kembar Coe lahir.

“Hal yang sebenarnya tidak disadari adalah bahwa rasa sakit dan penderitaan tidak terjadi pada hari itu, tetapi berlangsung secara bertahap dan tak terbendung. Hal ini sangat sulit bagi sebagian besar untuk berhenti merokok.” ujar Coe.

Sementara ia tidak mampu membantu ayahnya, Coe, yang telah bergelar Ph.D. dalam kimia organik dari MIT, akhirnya bertekad untuk membantu mengembangkan obat yang bisa membantu perokok berhenti merokok.

Mendapat ide dari efek adiksi Nikotin

Waktu telah berubah sejak muda Coe di tahun 60-an dan 70-an ketika merokok itu biasa. Merokok tetap menjadi penyebab utama kematian yang dapat dicegah: lebih dari 480.000 orang meninggal per tahun karena penyakit yang berhubungan dengan merokok di Amerika. Perokok, rata-rata, mati satu dekade lebih awal dari non-perokok dan berada pada risiko tinggi untuk mengembangkan daftar panjang penyakit, termasuk penyakit jantung koroner, stroke, dan kanker paru-paru. Setengah dari semua perokok akan meninggal karena penyakit yang berhubungan dengan merokok

Ketika Anda merokok, nikotin perjalanan cepat ke otak, mengikat dengan reseptor yang melepaskan dopamin kimia yang menyebabkan adiksi. Ketika Anda terus merokok, otak Anda terbiasa dengan lonjakan dopamin dari merokok. Ketika kadar nikotin menurun, otak mengalami gejala penarikan kuat, membuat Anda mendambakan rokok lagi. Ini adalah bagaimana perokok menjadi ketagihan.

Ketekunan, kesabaran, dan penemuan

Pada tahun 1995, Coe bergabung dengan tim ilmuwan Pfizer yang bekerja untuk menemukan obat baru untuk membantu orang berhenti merokok. Tim akhirnya difokuskan pada aktivitas dari alkaloid nabati ditemukan di pohon-pohon berbunga tertentu dan semak-semak yang mereka percaya bisa mengikat reseptor nikotin di otak. Tugas awal Coe adalah untuk mereproduksi bentuk sintetis dari bahan kimia nabati ini. Tim peneliti menghabiskan dua variasi tahun pengujian senyawa, tetapi tidak menghasilkan efek yang diinginkan pada reseptor nikotin.

Coe mengibaratkan pekerjaannya sebagai seorang ahli kimia untuk “pertukangan molekul.” Dia mengotak-atik dengan struktur molekul kompleks yang bertujuan untuk menghasilkan efek yang diinginkan. Pada tahun 1996, Coe memiliki firasat tinggi saat dia ia sebelumnya telah melakukan pekerjaan dengan kimia morfin dan menyadari struktur cincin yang sangat mirip dengan alkaloid nabati mereka belajar. Menelusuri ke makalah penelitian morfin, ia menemukan bahwa memindahkan lokasi dari atom nitrogen tunggal mungkin menyebabkan ia berperilaku seperti nikotin. Dia bertanya-tanya apakah hal yang sama dapat dilakukan dengan molekul baru mereka.

Firasatnya benar, dan segera tim memiliki serangkaian senyawa untuk menguji. Secara total, butuh lima tahun dan tim besar, tapi usaha mereka membuahkan hasil: mereka telah menemukan sebuah molekul baru yang dapat dikembangkan lebih lanjut menjadi sebuah perawatan penghentian merokok. Ini akan mengambil lebih banyak tahun pembangunan sebelum obat mencapai pasar.

“Bekerja untuk menemukan obat baru benar-benar menantang dan membutuhkan ketekunan, kesabaran dan keajaiban,” kata Coe. “Menemukan satu yang benar-benar berhasil itu adalah prestasi besar.”

Membantu Orang Lain

Coe kadang-kadang bertanya-tanya tentang ayahnya. Dia meninggal pada tahun 1998, tahun dimana senyawa baru masuk ke tahap pengembangan. Jika ada lebih banyak pilihan pengobatan yang tersedia untuk membantu dia berhenti pada dekade merokok sebelumnya, mungkin dia tidak akan menderita emfisema. (Ibunya berhenti di usia 50-an dan 86 hari.)

Tapi karena bekerja penghentian obat untuk merokok ini, Coe telah bertemu banyak orang yang pernah mengatakan itu membantu mereka atau keluarga dan teman-teman untuk berhenti.

“Itu selalu hal yang menyenangkan untuk didengar,” kata Coe.

Saat ini, Coe terus di laboratorium dalam satu deretan pengujian untuk obat-obatan baru yang dapat membantu orang.

“Saya telah menghabiskan 28 tahun terakhir mencoba untuk menemukan obat-obatan lainnya. Itulah yang kami lakukan.” tutup Coe.

Sumber :

  1. http://www.pfizer.com/news/featured_stories/featured_stories_detail/meet_the_scientist_and_former_smoker_behind_a_pfizer_smoking_cessation_medicine
  2. http://www.cdc.gov/nchs/data/nhis/earlyrelease/earlyrelease201605_08.pdf(link is external)
  3. Schroeder SA. Smoking cessation should be an integral part of serious mental illness treatment. World Psychiatry. 2016;15(2):175-176.
  4. http://www.who.int/mediacentre/factsheets/fs339/en/(link is external)
  5. http://www.surgeongeneral.gov/library/reports/50-years-of-progress/full-report.pdf(link is external)
  6. Benowitz NL. Nicotine addiction. N Engl J Med. 2010 Jun 17; 362(24): 2295–2303.
Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About Nasrul Wathoni

Nasrul Wathoni
Nasrul Wathoni, Ph.D., Apt. Pada tahun 2004 lulus sebagai Sarjana Farmasi dari Universitas Padjadjaran. Gelar profesi apoteker didapat dari Universitas Padjadjaran dan Master Farmasetika dari Institut Teknologi Bandung. Gelar Ph.D. di bidang Farmasetika diperoleh dari Kumamoto University pada tahun 2017. Saat ini bekerja sebagai dosen dan peneliti di Departemen Farmasetika, Farmasi Unpad.

Check Also

Dapat 2 SKP, IAI Ajak Apoteker Gunakan Frame Pembatas dengan Pelanggan

Majalah Farmasetika – Pengurus Pusat Ikatan Apoteker Indonesia (PP IAI) merilis program Pengabdian Kepada Masyarakat …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.