gadget tv
pic : freedigitalphotos.net

Dokter Anak Perbarui Pedoman Penggunaan Gadget dan TV Terkait Tumbuh Kembang Anak

Majalah Farmasetika (V1N8-Oktober 2016). Orang tua tidak hanya perlu memperhatikan jumlah waktu anak-anak dalam menghabiskan waktu pada media digital, tetapi juga bagaimana, kapan dan di mana mereka menggunakannya, para ahli mengatakan dalam sebuah penelitian terbaru di Jurnal Pediatrics.

Sebenarnya tidak begitu buruk untuk memberikan gadget seperti smartphone, iPad, tablet atau lainnya sesekali tergantung pada bagaimana itu digunakan. Bermain game bersama atau Skyping dengan Nenek? Itu adalah hal baik. Membantu si kecil tenang atau berusaha untuk menjaga kedamaian di rumah? Tidak begitu banyak memberikan hal yang menguntungkan.

Pedoman baru penggunaan media digital

Pedoman baru diumumkan oleh American Academy of Pediatrics sebuah asosiasi dokter anak di Amerika kemarin (21/10), dimana didalamnya mengatakan bahwa orang tua tidak hanya perlu memperhatikan jumlah waktu anak-anak menghabiskan pada media digital – tetapi juga bagaimana, kapan dan di mana mereka menggunakannya.

Untuk anak-anak usia 2 sampai 5, media harus dibatasi satu jam sehari dan itu harus melibatkan progeam berkualitas tinggi atau sesuatu yang orang tua dan anak-anak dapat melihat atau terlibat dengan bersama-sama. Dengan pengecualian video-chatting, media digital juga harus dihindari pada bayi lebih muda dari 18 bulan.

“Teknologi dan media digital telah menjadi bagian tak terelakkan dari masa kanak-kanak bagi banyak bayi, balita dan anak-anak prasekolah, tetapi penelitian sangat terbatas tentang bagaimana hal ini mempengaruhi perkembangan mereka,” kata salah satu penulis utama Jenny Radesky, MD, seorang ahli perilaku perkembangan dan dokter anak di Rumah Sakit Anak Universitas Michigan CS Mott.

Dimitri A. Christakis, M.D., M.P.H., dari Rumah Sakit Seattle Anak sebagai tim peneliti menyatakan mengeluarkan pedoman bukan hanya untuk anak usia 0-5 tetapi juga mengeluarkan pedoman yang terpisah pada hari yang sama untuk anak-anak yang lebih tua (usia 6 sampai remaja).

“Pada anak-anak lebih dari tiga tahun, penelitian ini adalah yang solid. Program berkualitas tinggi seperti Sesame Street dapat mengajar anak-anak ide baru. Namun, di bawah tiga, otak dewasa balita ‘memiliki waktu sulit mentransfer apa yang mereka lihat di layar pengetahuan kehidupan nyata, “kata Radesky.

“Kami belum tahu apakah interaktivitas membantu atau menghalangi proses itu.” lanjutnya.

“Apa yang kita tahu adalah bahwa anak usia dini adalah masa perkembangan otak yang cepat, ketika anak-anak membutuhkan waktu untuk bermain, tidur, belajar menangani emosi, dan membangun hubungan. Penelitian masih menunjukkan bahwa penggunaan media yang berlebihan bisa mendapatkan jalan penting untuk kegiatan ini. pernyataan kami menyoroti cara keluarga dan dokter anak dapat membantu mengelola keseimbangan yang sehat. ” tutupnya.

Mengapa penggunaan gadget harus dibatasi

Terlalu banyak waktu menggunakan media digital dengan cara yang salah terkait dengan kualitas tidur anak-anak, perkembangan anak dan kesehatan fisik, menurut pedomannya. (Penggunaan media yang berat di prasekolah dikaitkan dengan peningkatan kecil tapi signifikan dalam indeks massa tubuh.)

Pedoman merekomendasikan pelarangan media digital menggunakan satu jam sebelum tidur, mematikan perangkat bila tidak digunakan dan menjaga kamar tidur, waktu makan dan  bermain orangtua-anak.

Meskipun ada kasus tertentu ketika menggunakan media digital sebagai alat menenangkan sangat membantu, seperti di pesawat terbang atau selama prosedur medis, orang tua juga harus menghindari menggunakan media sebagai satu-satunya cara untuk menenangkan diri anak-anak, penulis mencatat. Menggunakan perangkat sebagai strategi menenangkan umum dapat membatasi kemampuan anak untuk mengatur emosi mereka sendiri, menurut Radesky.

“Kami harus realistis tentang penggunaan media digital yang mana yang tepat. Hal ini menjadi tertanam dalam budaya kita dan kehidupan sehari-hari. Untuk alasan ini, itu bahkan lebih penting bahwa orang tua membantu anak-anak mereka memahami cara-cara sehat untuk menggunakan media dari usia awal , “kata Radesky.

“Videochatting dengan kakek-nenek, menonton video berbau edukasi bersama-sama, memakai streaming musik dan menari bersama, mencari resep baru atau ide-ide kerajinan, mengambil gambar dan video untuk menunjukkan satu sama lain, menonton film keluarga … ini hanya beberapa cara media bisa digunakan sebagai alat untuk mendukung hubungan keluarga, “kata Radesky.

Interaksi orang tua dalam menggunakan media digital penting

Radesky mencatat bahwa sangat penting bahwa orang dewasa berinteraksi dengan anak-anak selama penggunaan, untuk membantu anak-anak menerapkan apa yang mereka lihat di layar untuk dunia di sekitar mereka. Penelitian menunjukkan bahwa anak-anak bungsu – usia 18-36 bulan – ini penting, katanya.

Penulis mengakui bahwa program TV yang dirancang dengan baik seperti “Sesame Street” dapat membantu meningkatkan melek huruf dan hasil-hasil sosial untuk anak-anak usia 3 sampai 5. Tapi banyak aplikasi orangtua menemukan di bawah kategori “pendidikan” tidak bukti-bukti yang berbasis dan mencakup sedikit masukan dari pendidik perkembangan .

Penggunaan perangkat mobile dikaitkan dengan interaksi yang lebih sedikit verbal dan nonverbal antara orang tua dan anak-anak yang mungkin terkait dengan lebih konflik orangtua-anak.

Dokter anak juga mendorong untuk membantu orang tua menjadi “mentor media” – model peran dan panduan untuk bagaimana untuk memilih konten digital yang baik. Dokter memiliki kesempatan untuk mendidik keluarga tentang perkembangan otak pada tahun-tahun awal dan pentingnya tangan pada bermain sosial untuk kognitif bahasa dan keterampilan emosional sosial. Mereka juga dapat membimbing orang tua untuk sumber daya untuk menemukan produk-produk berkualitas.

“Dokter anak memiliki kesempatan untuk memulai percakapan dengan orang tua awal tentang penggunaan media keluarganya dan kebiasaan, ‘” kata Radesky.

“Kami dapat membantu orang tua mengembangkan rencana penggunaan media rumah mereka, menetapkan batas dan mendorong mereka untuk menggunakan perangkat dengan anak-anak mereka dengan cara yang mempromosikan pembelajaran ditingkatkan dan interaksi yang lebih besar.”

Rincian pedoman penggunaan media digital

Berikut adalah rincian dari pedoman AAP baru untuk orang tua dari anak-anak 0-5 tahun:

• Hindari penggunaan media digital (kecuali video chatting) pada anak-anak yang lebih muda dari 24 bulan.

• Jika media digital diperkenalkan kepada anak-anak antara 18 dan 24 bulan, memilih program berkualitas tinggi dan menggunakan media dengan anak Anda. Hindari penggunaan sendiri oleh anak.

• Jangan merasa tertekan untuk memperkenalkan teknologi awal. Interface yang sangat intuitif bahwa anak-anak akan mencari mereka dengan cepat setelah mulai menggunakan mereka.

• Untuk anak-anak usia 2 sampai 5, membatasi penggunaan layar untuk satu jam sehari pemrograman berkualitas tinggi. Menonton dengan anak Anda dan membantu mereka memahami apa yang mereka lihat.

• Hindari program cepat dan aplikasi dengan banyak konten mengganggu atau kekerasan.

• Matikan TV dan perangkat lainnya jika tidak digunakan

• Hindari menggunakan media sebagai satu-satunya cara untuk menenangkan anak Anda. Hal ini bisa mengakibatkan masalah dengan pengaturan batas dan kemampuan untuk diri kesungguhan dan mengatur emosi.

• Uji aplikasi sebelum anak Anda menggunakan mereka, dan bermain bersama.

• Jauhkan kamar tidur, waktu makan dan playtimes orangtua-anak layar gratis. Orangtua dapat mengatur “jangan diganggu” pilihan pada ponsel mereka selama ini.

• Mengatur aturan: Tidak ada layar waktu satu jam sebelum tidur.

• Tanyakan kepada dokter anak, jika Anda memerlukan bantuan.

Apoteker juga bisa berperan lebih untuk memberikan edukasi terhadap pasiennya dengan membaca panduan yang dikeluarkan perhimpunan dokter anak di Amerika.

Sumber :

  1. Y. Reid Chassiakos, J. Radesky, D. Christakis, M. A. Moreno, C. Cross. Children and Adolescents and Digital Media.PEDIATRICS, 2016; 138 (5): e20162593 DOI:10.1542/peds.2016-2593
  2. University of Michigan Health System. “Pediatricians update digital media recommendations for kids.” ScienceDaily. ScienceDaily, 21 October 2016. <www.sciencedaily.com/releases/2016/10/161021093834.htm>.
Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Konsumsi Obat Asam Lambung PPI Tingkatkan Resiko Tertular COVID-19

Majalah Farmasetika – Obat golongan Proton Pump Inhibitor (PPI) seperti lansoprazole, omeprazole, dan esomeprazole yang …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.