Home / Dispensing / Edukasi / Uji Coba Apoteker Praktek Umum Kepada Pasien di Australia Berkembang Positif
pasien dokter
pic : keystonerx.com

Uji Coba Apoteker Praktek Umum Kepada Pasien di Australia Berkembang Positif

farmasetika.com – Dokter, pasien dan apoteker semua melaporkan hasil positif dari uji coba yang dilakukan di Canberra, Australia terkait apoteker yang melakukan praktek umum kepada pasien.

Uji coba apoteker praktek umum diperpanjang selama satu tahun

Sebuah uji coba program percontohan Apoteker Praktik Umum dilakukan Capital Health Network (CHN) telah dilaksanakan sejak Februari 2016.

CHN Chief Executive Gaylene Coulton mengatakan program akan diperpanjang menjadi 12 bulan, dengan alasan mendapatkan hasil popularitas yang positif.

“Umpan balik yang diterima sampai saat ini positif dari dokter, konsumen, dan tentu saja dari apoteker yang terlibat dalam uji coba. Berdasarkan rekomendasi dari Project Governance Committee, kita memperluas selama 12 bulan.” ujar Gaylene dikutip dari AJP (Australian Journal of Pharmacy) (8/11/2016).

“Rencana awal adalah untuk memperpanjang percobaan untuk praktik yang lebih banyak, tetapi sebaliknya kita ingin mengevaluasi skala pilot selama jangka waktu yang telah dilaksanakan saat ini.” tambahnya.

Evaluasi akan melihat kelangsungan hidup model dan manfaat bagi mereka yang terlibat.

Uji coba ini menempatkan apoteker dalam tim praktek umum

Gaylene mengatakan CHN berharap bahwa “melalui usaha pilot ini akan ada tempat yang diartikulasikan untuk apoteker dalam tim praktek umum”.

Salah satu dari tiga apoteker yang terlibat dalam program ini, Anne Develin yang bekerja di National Health Co-operative, “praktek multidisiplin” memiliki delapan klinik di seluruh negara bagian.

Develin menikmati waktunya dalam masa uji coba, dia terlibat dengan dua hari seminggu, menghabiskan sisa minggu kerjanya di apotek khusus yang praktek melayani masyarakat.

“Saya menikmati waktu yang berkualitas dengan pasien, membantu mereka dengan obat-obatan mereka, dan menyediakan perawatan kualitas dan layanan khusus seperti berhenti merokok,” ungkap Develin.

Baca :  Apoteker di Inggris Mulai Perhatikan Konsultasi Berbasis Agama dan Keyakinan Pribadi

“Sebenarnya memiliki waktu dengan pasien memungkinkan saya untuk memiliki percakapan untuk mengidentifikasi masalah obat-obatan, seperti masalah dosis. Di apotek sibuk, tidak selalu ada waktu untuk mengidentifikasi [masalah ini]. Jadi yang sudah benar-benar berharga bagi pasien dan profesional bermanfaat bagi diri saya sendiri.” lanjutnya.

“Perbedaan utama adalah bahwa saya punya waktu untuk menghabiskan waktu dengan [pasien], sedangkan di farmasi komunitas, itu seperti lingkungan sibuk yang sulit untuk menemukan waktu.” terangnya.

Develin mengatakan bahwa kontribusi untuk kelangsungan perawatan telah banyak disoroti, terutama untuk pasien yang lebih tua pada beberapa obat-obatan yang telah keluar dari rumah sakit.

“Perubahan obat dan dosis sering terjadi di rumah sakit, dan transisi kembali ke masyarakat dapat menjadi waktu kebingungan bagi pasien dan resepmua. Memiliki seorang apoteker yang praktek umum membantu prescriber dan apoteker komunitas dispensing untuk memastikan perubahan diimplementasikan dan masalah yang teridentifikasi, ” jelasnya.

Dokter dan profesional kesehatan lainnya dalam prakteknya telah “cukup mendukung”, kata Develin, dan dia telah mampu menyediakan sesi pendidikan dan pelatihan pada obat-obatan untuk kedua dokter dan pasien mereka.

Komunikasi terjalin dengan tenaga kesehatan lainnya

Mungkin ada sesuatu hal yang menimbulkan “konflik”, dengan kekhawatiran bahwa apoteker dalam praktek umum mampu menduplikasi peran komunitas farmasi.

Namun Develin bersikeras bahwa dua peran dapat hidup berdampingan tidak hanya harmonis, tetapi untuk kepentingan masing-masing.

“Selama proyek Pilot ini sudah ada banyak komunikasi dengan komunitas farmasi. Saya melihat ada banyak potensi untuk ‘manajemen pengobatan kolaborasi’ antara keduanya.” terangnya.

“Saya percaya bahwa ada banyak yang bisa diperoleh dengan menganut konsep apoteker yang bekerja di praktek umum, itu adalah kesempatan besar untuk keterampilan apoteker untuk lebih baik dimanfaatkan di seluruh pengaturan kesehatan, yang tidak diragukan lagi akan bermanfaat bagi pasien dalam jangka panjang,” dia mengatakan.

Baca :  IAI dan 4 PTF di Jawa Barat Adakan Asesmen Kehadiran Apoteker di Apotek

Dr Joe Oguns, yang juga bekerja di National Health Co-op sebagai Dokter Umum mengatakan bahwa memiliki Develin sebagai kolega telah meningkatkan peran apoteker dalam tim.

Dia mengatakan pasien mendekatinya setelah bertemu Develin dan mengatakan, “Aku benar-benar tahu sekarang apa obat ini walaupun saya sudah mengkonsumsinya selama bertahun-tahun” atau, “apoteker bercerita tentang pilihan yang berbeda untuk berhenti merokok yang tidak diketahuinya “.

“Sebagai hasil dengan memiliki seorang apoteker pribadi dalam praktek, tidak hanya interaksi halus dengan [Develin] tapi apoteker lain juga sekarang terlihat sebagai bagian penting dari tim,” kata Dr Oguns.

“Para dokter dengan siapa saya telah bekerja sekarang lebih memahami nilai dan keterampilan profesi farmasi, baik dalam pengaturan masyarakat atau rumah sakit,” Develin menambahkan.

Sumber : https://ajp.com.au/news/pharmacists-thriving-general-practice/

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Cegah Resistensi Antibiotik Dengan Gerakan Masyarakat Cerdas Menggunakan Obat “Gema Cermat”

Farmasetika.com –  Antibiotik merupakan senyawa yang dapat menekan proses biokimia dalam sel bakteri. Penggunaan antibiotik …

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Skip to toolbar