diare
pic : freedigitalphotos.net

Suplemen Makanan Untuk Penyakit Radang Usus, Irritable Bowel Syndrome (IBS)

Majalah Farmasetika (V1N9-November 2016). Sampai saat ini, para peneliti telah mampu menentukan etiologi penyakit radang usus atau Irritable Bowel Syndrome (IBS), selain itu mengungkap kekurangan suplemen makanan sebagai calon kontributor patogennya.

Apa itu Irritable Bowel Syndrome (IBS)?

IBS merupakan radang usus kronik akibat kelainan sistem imun. IBS memiliki sekelompok gejala, termasuk sakit perut dan perubahan pola buang air besar tanpa bukti kerusakan yang mendasari. Gejala-gejala ini terjadi lebih lama, sering menahun. IBS memiliki 4 tipe yang diklasifikasikan berdasarkan kondisi diare adalah umum, sembelit adalah umum, baik yang umum, atau tidak terjadi sangat sering (IBS-D, IBS-C, IBS-M, atau IBS-U).

IBS bisa menurunkan kualitas hidup dan bahkan membuat tidak bisa beraktivitas sehari-hari. Gangguan seperti kecemasan, depresi berat, dan sindrom kelelahan kronis, adalah umum di antara orang-orang dengan IBS.

Pasien IBD dan suplemen makanan

Pasien yang memiliki IBD sering menkonsumsi suplemen, dan itu penting bagi dokter untuk mengetahui terapi tambahan dan alternatif yang berbasis bukti ilmiah.

Sebuah tim peneliti multinasional melakukan penelitian terkait terapi suplemen tambahan pada pasien IBD, dan mereka telah menerbitkan review dari semua studi sejak tahun 1975 di edisi Desember 2016 di jurnal European Journal of Gastroenterology & Hepatology.

Curcumin, vitamin D, asam folat, zinc, zat besi, probiotik dan teh hijau

Studi ini menemukan dukungan yang signifikan untuk penggunaan beberapa suplemen. Curcumin, ekstrak kuning cerah kunyit ini, tampaknya mampu menekan cyclooxygenase-2 dan menipiskan peradangan IBD. Ini dapat mengurangi gejala dan mengurangi tingkat kekambuhan ketika diberikan dengan obat standar. Pasien IBD yang terdaftar dalam studi melaporkan tidak adanya efek samping. Meskipun beberapa studi telah meneliti efek dari teh hijau pada IBD, dimana senyawa polifenol yang tinggi menyebabkan menurunnya proses anti inflamasi. Para peneliti percaya bahwa teh hijau dapat mengurangi tingkat kekambuhan, namun studi lebih lanjut diperlukan.

Baca :  4 Cara Suplemen Vitamin Bisa Bantu Obati Cedera Otak Traumatis

Suplemen vitamin D sangat menarik karena prevalensi IBD ini meningkat pada iklim dingin dan lebih rendah di dekat khatulistiwa. Studi telah menunjukkan bahwa orang yang memiliki kadar vitamin D yang memadai cenderung untuk mengembangkan IBD.

Para peneliti menemukan bukti bahwa suplemen vitamin D dapat meningkatkan kepadatan mineral tulang pada pasien IBD dan mengurangi aktivitas penyakit. Pasien IBD, terutama mereka yang menjalani reseksi ileum lebih besar dari 20 cm, dapat mengembangkan kekurangan vitamin B12. Dalam kasus yang parah, suplementasi parenteral diperlukan.

Sampai dengan 60% dari pasien IBD memiliki kekurangan folat dan perlu suplementasi oral. Monitoring folat tahunan diharuskan pada pasien IBD. Kekurangan zinc sering mengikuti diare kronis atau berat, sehingga suplemen adalah bijaksana.

Beberapa pasien menunjukkan defisiensi besi dan membutuhkan suplemen. IBD mungkin terkait dengan ketidakseimbangan atau respon patologis untuk bakteri intraluminal. Meskipun bukti masih saling bertentangan, probiotik dapat mengurangi aktivitas penyakit pada pasien IBD dengan pouchitis.

Ulasan ini juga membahas suplemen lain yang sedang diteliti. Banyak suplemen makanan mungkin berguna dalam IBD; mengetahui yang berbasis bukti ilmiah dapat membantu apoteker membuat rekomendasi dan edukasi terhadap pasien.

Sumber :

  1. http://www.pharmacytimes.com/resource-centers/vitamins-supplements/dietary-supplements-in-irritable-bowel-disease
  2. https://en.wikipedia.org/wiki/Irritable_bowel_syndrome
Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Studi Buktikan Mutasi Virus Corona Tak Sebabkan COVID-19 Lebih Parah Tapi Cepat Menular

Majalah Farmasetika – Sebuah studi besar menunjukkan bahwa varian virus korona baru yang mungkin lebih …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.