Download Majalah Farmasetika

Para Peneliti Temukan Virus Syncytial Pernapasan (RSV) Dapat Sebabkan Inflamasi Pada Saraf

Majalah Farmasetika – Temuan penelitian baru menunjukkan bahwa virus sinkisial respiratori (RSV) dapat menginfeksi sel-sel saraf dan mengaktifkan peradangan yang dapat menyebabkan kerusakan saraf, menyoroti dampak jangka panjang yang mungkin dialami oleh individu yang terinfeksi RSV, menurut peneliti di Universitas Tulane.

RSV dapat muncul sebagai pilek ringan, dengan gejala batuk, bersin, dan demam. Namun, penyakit ini juga bisa lebih parah pada beberapa individu, menyebabkan pneumonia atau bronkiolitis.

“Ini adalah virus pernapasan paling umum pada tahun-tahun pertama kehidupan serta virus yang berdampak pada lansia,” kata Giovanni Piedimonte, MD, wakil presiden penelitian Universitas Tulane dan profesor pediatri, biokimia, dan biologi molekuler, dalam siaran pers.

Menurut siaran pers, RSV ditemukan pada tahun 1956 dan dilaporkan hanya menginfeksi saluran pernapasan. Namun, dalam sebuah studi yang diterbitkan di The Journal of Infectious Diseases, peneliti menemukan koneksi dengan penetrasi sel-sel saraf.

Untuk melakukan penelitian mereka, Piedimonte dan para peneliti menggunakan kultur saraf perifer 3D yang ditanam dari sel punca dan embrio tikus untuk mengevaluasi keterkaitannya dengan RSV. Para penulis studi mencatat bahwa setelah menemukan bahwa embrio tikus bisa terinfeksi penyakit ini, mereka kemudian menemukan bahwa RSV menyebabkan pelepasan kemokin.

Menurut siaran pers, kemokin adalah protein yang dapat menyerang infeksi dengan mengatur sel-sel kekebalan. Para peneliti kemudian dapat mengidentifikasi penyebab peradangan, melalui kemokin.

“Sampai penelitian ini, teori tersebut adalah bahwa respons peradangan secara tidak langsung mengaktifkan saraf,” kata Piedimonte, dalam sebuah siaran pers. “Studi ini menunjukkan bahwa tidak hanya itu terjadi, tetapi virus juga dapat menembus langsung ke dalam saraf.”

Namun, tingkat infeksi RSV yang berbeda memengaruhi aktivitas saraf. Para peneliti mengamati bahwa dengan tingkat infeksi rendah, saraf menjadi hiperaktif terhadap stimulasi, sedangkan tingkat yang lebih tinggi menunjukkan “degenerasi progresif dari saraf dan peningkatan neurotoksisitas karena peradangan berlebihan.”

Baca :  Suplemen Makanan Untuk Penyakit Radang Usus, Irritable Bowel Syndrome (IBS)

Piedimonte mencatat bahwa hiperaktivitas yang dialami pada tingkat infeksi RSV yang rendah bisa terkait dengan gejala asma yang mungkin dihadapi individu muda di kemudian hari.

Ketika melakukan penelitian ini, para peneliti juga menemukan bahwa RSV dapat masuk ke sumsum tulang belakang melalui saraf perifer. Para peneliti tidak tahu dengan cara apa bisa masuk karena tidak memiliki kemampuan untuk bergerak langsung melalui neuron tulang belakang.

Piedimonte memprediksi bahwa RSV bisa menghindari penghalang pengisap darah dan masuk ke sistem saraf pusat. Meskipun ini belum dikonfirmasi, jika benar, ini bisa menghubungkan RSV dengan gangguan saraf lainnya.

“Jika memang dikonfirmasi dalam penelitian masa depan bahwa virus seperti ini mampu mengakses sistem saraf pusat, itu membuka kotak Pandora yang besar,” kata Piedimonte, dalam siaran pers.

Referensi

RSV shown to infect nerve cells, cause inflammation and damage. EurekAlert!. News release. January 9, 2024. Accessed January 11, 2024. https://www.eurekalert.org/news-releases/1030803.

Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi majalah populer. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Pemetaan Suhu di Fasilitas Penyimpanan Obat PBF Penting untuk Jaga Kualitas Obat

Majalah Farmasetika – Obat merupakan produk farmasi yang terdiri satu satu atau lebih bahan-bahan yang …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.