Home / Dispensing / Edukasi / Layanan Vaksinasi Influenza oleh Apoteker Berhasil Puaskan Masyarakat di Australia
vaksinasi
pic : freedigitalphotos.net

Layanan Vaksinasi Influenza oleh Apoteker Berhasil Puaskan Masyarakat di Australia

farmasetika.com – Sebuah penelitian baru membuktikan bahwa berbagai kalangan masyarakat di Australia yang tidak ingin melakukan vaksinasi terhadap virus influenza akan melakukannya jika itu ditawarkan oleh apoteker yang telah memiliki lisensi khusus. Penelitian ini dilakukan oleh Profesor Peter Carroll dan Profesor Jane Hanrahan dari University of Sydney.

Apoteker berhasil mengelola sediaan vaksin influenza

Hal ini menunjukkan bahwa apoteker dapat berhasil mengelola vaksin influenza di farmasi komunitas, dan bahwa ini diterima oleh masyarakat luas, dengan hampir seperlima dari mereka yang divaksinasi tidak pernah punya vaksin sebelumnya.

Secara total, 59 apoteker yang telah menyelesaikan studi pelatihan vaksinasi dan diberikan lisensi khusus oleh Guild of Australia suatu organisasi yang menaungi apoteker di seluruh Australia.

Apoteker bekerja di 47 apotek yang berbeda yang terletak baik di kota metropolitan (73%) dan pedesaan (27%) daerah, dan data dikumpulkan untuk vaksinasi influenza diberikan antara awal April dan akhir Juli 2016.

Selama ini apoteker telah memberikan 2.256 vaksin influenza, tanpa efek samping yang tercatat. Data yang berkaitan dengan vaksinasi influenza sebelum tersedia untuk 918 orang dan 137 (18%) dari ini belum pernah menerima vaksin influenza sebelumnya.

Sejumlah besar masyarakat belum menerima vaksin influenza sebelumnya

Profesor Carroll menyoroti temuan ini bahwa “sejumlah besar” dari mereka yang divaksinasi dalam penelitian ini belum menerima vaksinasi influenza sebelumnya, terutama di kalangan pasien berusia di bawah 50 tahun.

“Ini menunjukkan vaksinasi apoteker menawarkan layanan dan mendapatkan orang-orang yang tidak akan dinyatakan menerima vaksinasi ini,” katanya dikutip dari AJP.com.au (5/12/16).

Alasan masyarakat lebih memilih Apoteker karena selain kenyamanan, juga tidak perlu membuat janji seperti dengan dokter, selain itu ketakutan terinfeksi dengan duduk di ruang tunggu dokter dengan orang sakit lainnya.

Baca :  Apotek Efektif Sebagai Tempat Skrining Penyakit Jantung dengan Resiko Umum

“Saya tidak melihat apoteker memberikan vaksinasi influenza ‘menempatkan mereka dalam kompetisi langsung dengan dokter atau praktisi perawat,” kata Profesor Carroll.

“Ini benar-benar melengkapi layanan yang mereka berikan. Ini menawarkan cara lain untuk mendapatkan ke berbagai orang yang dalam banyak kasus tidak akan dinyatakan akan mendapatkan vaksinasi. ”

Umpan balik dari apoteker positif

Umpan balik dari apoteker yang berpartisipasi sangat positif, Profesor Carroll mengatakan mereka “percaya diri dalam melakukan vaksinasi, menemukan itu sangat profesional bermanfaat, mengatakan memperbaiki hubungan pasien mereka, dan bahwa mereka semua akan pasti berpartisipasi lagi dalam memberikan vaksin pada tahun 2017.”

“Saya tidak bisa melihat hal negatif apapun di apoteker setelah memberikan vaksinasi influenza,” kata Profesor Carroll.

“Setiap penilaian dari hasil dari penelitian kami, dan dari uji coba serupa di WA dan Queensland, menunjukkan bahwa ia bekerja sangat baik dan dapat memberikan manfaat kesehatan masyarakat yang sangat besar.” tutupnya.

Hasil penelitian ini dipresentasikan pada 2016 Konferensi Tahunan Australasia Pharmaceutical Association Science di University of Sydney.

Sumber :

Chris Brooker. A SHOT IN THE ARM. https://ajp.com.au/news/a-shot-in-the-arm/(Diakses 5 Desember 2016).

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Cukup 5 Menit Aktivasi Layanan Aplikasi SIAP, Begini Caranya!

farmasetika.com – Pengurus Pusat Ikatan Apoteker Indonesia (PP IAI) mendukung penuh diterapkannya aplikasi Sistem Informasi …

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Skip to toolbar