Home / R & D / Uji Klinik / Permen Karet Cannabinoid Memasuki Uji Klinik Untuk Terapi Sindrom Iritasi Usus
narkotika
pic : freedigitalpictures.net

Permen Karet Cannabinoid Memasuki Uji Klinik Untuk Terapi Sindrom Iritasi Usus

farmasetika.com – AXIM® Biotechnologies, Inc (AXIM® Biotech), sebuah perusahaan yang spesifik meneliti dan mengembangkan cannabinoid, saat ini salah satu produknya telah memasuki uji klinis untuk mengobati sindrom iritasi usus/irritable bowel syndrome (IBS) yang bekerjasama dengan perusahaan CanChew Plus® CBD Gum di Wageningen University, Belanda.

Apa itu Cannabinoid?

Cannabinoid adalah salah satu kelas senyawa kimia yang bekerja pada reseptor cannabinoid pada sel yang mengubah pelepasan neurotransmitter di otak. Ligan protein reseptor ini meliputi endocannabinoid (diproduksi secara alami dalam tubuh oleh hewan), phytocannabinoids (ditemukan dalam ganja/cannabis dan beberapa tanaman lainnya), dan cannabinoids sintetis (diproduksi artifisial).

Cannabinoid yang paling penting adalah phytocannabinoid tetrahydrocannabinol (THC), senyawa psikoaktif utama dalam ganja. Cannabidiol (CBD) merupakan unsur utama lain dari tanaman. Setidaknya ada 113 cannabinoids berbeda terisolasi dari ganja dan menunjukkan efek bervariasi.

Apa itu IBS?

Sindrom iritasi usus/irritable bowel syndrome adalah sebuah gangguan umum dalam jangka panjang yang terjadi pada usus besar dan mengganggu sistem pencernaan. Hal ini dapat menyebabkan serangan kram perut, kembung, diare dan / atau sembelit.

Gejala bervariasi di setiap individu dan mempengaruhi beberapa orang yang mungkin lebih parah daripada yang lain. IBS cenderung datang dan pergi dalam periode berlangsung beberapa hari sampai beberapa bulan pada satu waktu, sering selama masa stres atau setelah makan makanan tertentu.

Uji klinik permen karet cannabinoid

Permen karet yang mengandung Cannabinoid (permen karet CBD), saat ini telah memasuki uji klinis untuk mengevaluasi kemanjurannya dalam pengobatan IBS.

Tim peneliti sebelumnya mendapat persetujuan dari Komite Ethical Medis dari Wageningen University untuk melakukan uji klinik pada pasien yang menderita IBS.

Studi klinis akan dilakukan di Universitas Wageningen di Belanda, dan akan mencakup 40 pasien berusia 18-65, didiagnosis dengan IBS menurut kriteria tertentu (ROMA 3). Uji klinik ini adalah yang pertama bagi perusahaan CanChew untuk mengevaluasi pengobatan IBS dengan permen karet CBD.

Baca :  Ditemukan Pasien Meninggal, Regulator Eropa Peringatkan Uji Klinik Zydelig

Permen karet CBD yang secara fungsional bisa dikendalikan pelepasan CBDnya akan diuji pada peserta untuk studi klinis. Uji klinis akan menilai pengurangan nyeri pada pasien dengan IBS, dan perubahan frekuensi buang air dengan konsumsi permen karet CBD. Protokol percobaan memungkinkan pasien untuk menggunakan hingga 6 permen karet sehari untuk mengelola kram perut, kembung, nyeri, dan gejala lain IBS yang terkait.

“Kami sangat senang telah mencapai tonggak lain dalam pengembangan produk AXIM untuk mengobati kondisi kesehatan yang menantang,” kata George E. Anastassov, MD, DDS, MBA dan Chief Executive Officer AXIM Biotech. “IBS adalah gangguan fungsional yang paling umum gastrointestinal yang mempengaruhi 9-15% dari populasi di seluruh dunia, dan belum ada obatnya secara berkelanjutan.”

“Uji klinis di Wageningen University adalah yang pertama dari jenisnya untuk mengobati gejala IBS oleh cannabinoid yang mengandung permen karet, dan kami berharap dapat berbagi pembaruan dari pengujian dengan Anda. Dengan hasil positif dari uji klinis IBS, kami siap untuk segera melanjutkan dengan uji coba lebih lanjut tentang produk farmasi kelas CanChew Rx ™ kami untuk mengobati penyakit radang usus (IBD), ulcerative colitis dan penyakit Crohn. Kami berkomitmen untuk menemukan solusi cannabinoid berdasarkan penelitian untuk membantu orang yang menderita gangguan pencernaan dan kondisi kesehatan lainnya yang belum ada obat yang efektif, “tambah George E. Anastassov, MD, DDS, MBA.

Wageningen University adalah pendidikan berkelas dunia dan lembaga penelitian di bidang ilmu kehidupan, ilmu pertanian dan lingkungan, dan satu-satunya universitas di Belanda untuk fokus pada tema “makanan dan lingkungan hidup yang sehat.” Menurut Times Higher Education Peringkat Universitas dunia, Wageningen merupakan universitas terbaik di Belanda dan No 1 di seluruh dunia di bidang pertanian dan kehutanan di Peringkat Universitas QS dunia tahun 2016.

Baca :  Ternyata Ganja Berpotensi Untuk Mengobati Kecanduan Narkoba

Sumber :

  1. AXIM® Biotech Enters IBS Clinical Trial for CanChew CBD Chewing Gum. https://globenewswire.com/news-release/2017/01/18/906670/0/en/AXIM-Biotech-Enters-IBS-Clinical-Trial-for-CanChew-CBD-Chewing-Gum.html (diakses 23 Januari 2017)
  2. Irritable bowel syndrome (IBS). http://www.nhs.uk/conditions/irritable-bowel-syndrome/pages/introduction.aspx.(diakses 23 Januari 2017)
  3. Irritable bowel syndrome. http://www.mayoclinic.org/diseases-conditions/irritable-bowel-syndrome/basics/definition/con-20024578. (diakses 23 Januari 2017)
  4. Pacher, P.; Bátkai, S; Kunos, G (2006). “The Endocannabinoid System as an Emerging Target of Pharmacotherapy”. Pharmacological Reviews. 58 (3): 389–462. doi:10.1124/pr.58.3.2. PMC 2241751Freely accessible. PMID 16968947.
  5. Lambert, Didier M.; Fowler, Christopher J. (2005). “The Endocannabinoid System: Drug Targets, Lead Compounds, and Potential Therapeutic Applications”. Journal of Medicinal Chemistry. 48 (16): 5059–87. doi:10.1021/jm058183t. PMID 16078824.
  6. Pertwee, Roger, ed. (2005). Cannabinoids. Springer-Verlag. p. 2. ISBN 3-540-22565-X.
  7. “Bulletin on Narcotics – 1962 Issue 3 – 004”. UNODC (United Nations Office of Drugs and Crime). 1962-01-01. Retrieved 2014-01-15.
  8. Aizpurua-Olaizola, Oier; Soydaner, Umut; Öztürk, Ekin; Schibano, Daniele; Simsir, Yilmaz; Navarro, Patricia; Etxebarria, Nestor; Usobiaga, Aresatz (2016-02-02). “Evolution of the Cannabinoid and Terpene Content during the Growth ofCannabis sativaPlants from Different Chemotypes”. Journal of Natural Products. 79 (2): 324–331. doi:10.1021/acs.jnatprod.5b00949.
Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Vaksin Klamidia Pertama di Dunia Lolos Uji Klinik

Farmasetika.com – CTH522, vaksin klamidia eksperimental dan yang pertama di dunia dari jenisnya yang pernah …

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Skip to toolbar