obat terlarang
pic : freedigitalphotos.net

3 Asisten Apoteker Salah Memberikan Obat Hingga Sebabkan Cedera Fisik Serius

farmasetika.com – 3 orang asisten apoteker di Cebu, Filipina diduga melakukan kelalaian dalam meracik (dispensing) obat resep dimana memberikan Eltroxin (Levothyroxine) yang seharusnya memberikan antibiotik Cefalexin/sefaleksin. Kelalaian ini mengakibatkan cedera fisik yang serius yang menyebabkan pasien mengalami hipertiroidisme.

Apa itu Sefaleksin dan Eltroxin?

Sefaleksin adalah antibiotik spektrum luas yang dapat mengobati sejumlah infeksi bakteri. Membunuh gram positif dan beberapa bakteri gram negatif dengan mengganggu pertumbuhan dinding sel bakteri.

Sefaleksin adalah antibiotik beta-laktam dalam kelas sefalosporin generasi pertama. Obat ini bekerja sama dengan agen lain dalam kelas ini, termasuk cefazolin intravena, tetapi melalui administrasi oral.

Eltroksin yang berisi Levothyroxine digunakan untuk mengobati tiroid yang kurang aktif (hypothyroidism). Obat ini menggantikan atau memberikan hormon tiroid berlebih, yang biasanya diproduksi oleh kelenjar tiroid.

Kadar hormon tiroid yang rendah dapat terjadi secara alami atau ketika kelenjar tiroid terluka oleh radiasi / obat atau berkurang karena operasi. Memiliki hormon tiroid cukup penting untuk menjaga aktivitas mental dan fisik yang normal. Pada anak-anak, memiliki cukup hormon tiroid penting bagi perkembangan mental dan fisik yang normal.

Tiga asisten apoteker diduga lalai memberikan obat

Tiga asisten apoteker menghadapi tuduhan kelalaian yang mengakibatkan cedera fisik yang serius untuk karena memberikan obat yang salah untuk infeksi saluran kemih, yang menyebabkan pasien menderita hipertiroidisme.

Alih-alih mengisi resep nya untuk Sefaleksin, para asisten farmasi dari apotek Watson di salah satu mal di Kota Cebu, Filipina memberi pelanggannya Eltroxin (levothyroxine). Sejak obat mengandung hormon dosis tinggi diberikan, seorang pasein bernama Pheobe Tejero akhirnya didiagnosis dengan hipertiroidisme iatrogenik.

Tejero membeli obat-obatan pada tanggal 7 Desember 2016 dan berasumsi bahwa apa yang telah diserahkan kepadanya oleh asisten apoteker adalah benar. Dia kemudian mengkonsumsi semua obat selama 7 hari.

Akibatnya ia menderita sakit kepala, dan ketika ia mengunjungi dokter, dia mengungkapkan bahwa dia telah mengembangkan hipertiroidisme iatrogenik, karena dosis hormon dalam obat yang terlalu tinggi.

Ternyata ditemukan bahwa hal ini karena pemberian obat yang salah, Setelah mengetahui tentang hal itu, Tejero pergi kembali ke Watsons untuk mengadu dan salah satu apotekernya bahkan menemaninya ketika dia melakukan uji laboratorium.

Jan Crispin Adrian Rayon dari Watsons mengatakan kepada SunStar Cebu mereka segera memberikan bantuan medis untuk Tejero.

“Ketika Phoebe Tejero membawa insiden itu untuk perhatian kita, Watsons segera membantu dia untuk menjalani medical check-up. kekhawatiran medisnya tampaknya telah diselesaikan. Sementara itu, karyawan yang bersangkutan akan mencari perwakilan hukum untuk mengatasi keluhan dari Tejero. Watsons akan terus memberikan yang terbaik kesehatan dan kesejahteraan solusi kepada pelanggan, ” ujra Jan Crispin dikutip dari SusStar Cebu.

Tejero masih melanjutkan untuk mengajukan tuntutan dan juga mengklaim kerusakan karena kondisi yang dihasilkan dari kesalahan kemungkinan akan mempengaruhi dia untuk sisa hidupnya. Langkah hukum adalah untuk mengingatkan apotek untuk lebih berhati-hati saat melayani pelanggan yang bisa berujung kesalahan dan berakibat fatal.

Menurut MedlinePlus, kondisi komplikasi jangka panjang mungkin sama dengan hipertiroid yang tidak diobati seperti kehilangan massa tulang, nyeri dada, dan penurunan berat badan.

Sumber :

  1. Pharmacy handed wrong drug. http://www.sunstar.com.ph/cebu/local-news/2017/01/30/pharmacy-handed-wrong-drug-522850 (dikutip 7 Februari 2017)
  2. PH: 3 pharmacy assistants dispense wrong meds. http://today.mims.com/topic/ph–3-pharmacy-assistants-dispense-wrong-meds-?country=Philippines&channel=GN-Malpractice-Legal (dikutip 7 Februari 2017)
  3. Factitious hyperthyroidism https://medlineplus.gov/ency/article/000309.htm (dikutip 7 Februari 2017)
  4. Cefalexin. https://en.wikipedia.org/wiki/Cefalexin (dikutip 7 Februari 2017)
  5. Eltroxin. http://www.webmd.com/drugs/2/drug-19044/eltroxin-oral/details (dikutip 7 Februari 2017)
Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Menggunakan Face Shield Tanpa Masker Tidak Efektif Cegah COVID-19

Majalah Farmasetika – Pejabat kesehatan di Swiss memperingatkan agar tidak menggunakan pelindung wajah dari plastik …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.