ganja

Ternyata Ganja Berpotensi Untuk Mengobati Kecanduan Narkoba

farmasetika.com – Sebuah penelitian terbaru yang telah dipublikasikan di Trends of Neuroscience menunjukkan bahwa cannabinoids berpotensi memiliki manfaat terapi untuk gangguan penyalahgunaan obat golongan opioid (Narkoba).

Apa itu cannabinoids?

Cannabinoid adalah salah satu kelas senyawa kimia yang bekerja pada reseptor cannabinoid pada sel yang mengubah pelepasan neurotransmitter di otak. Ligan protein reseptor ini meliputi endocannabinoid (diproduksi secara alami dalam tubuh oleh hewan), phytocannabinoids (ditemukan dalam ganja/cannabis dan beberapa tanaman lainnya), dan cannabinoids sintetis (diproduksi artifisial).

Cannabinoid yang paling penting adalah phytocannabinoid tetrahydrocannabinol (THC), senyawa psikoaktif utama dalam ganja. Cannabidiol (CBD) merupakan unsur utama lain dari tanaman. Setidaknya ada 113 cannabinoids berbeda terisolasi dari ganja dan menunjukkan efek bervariasi.

Apa itu obat golongan opioid?

Opioid adalah zat yang bekerja pada reseptor opioid untuk menghasilkan efek seperti morfin. Golongan opioid  paling sering digunakan secara medis untuk menghilangkan rasa sakit, dan oleh orang-orang kecanduan opioid.

Opioid termasuk opiat istilah yang mengacu bahwa obat tersebut berasal dari opium, termasuk morfin itu sendiri. Opioid lainnya berupa semi-sintetik dan obat-obatan sintetis seperti hydrocodone, oxycodone dan fentanil; obat antagonis seperti nalokson dan peptida endogen seperti endorfin.

Istilah opiat dan narkotika (Narkoba) kadang-kadang ditemui sebagai sinonim untuk opioid. Opiat terbatas untuk alkaloid alami yang ditemukan dalam resin dari opium, meskipun beberapa diantaranya termasuk turunan semi-sintetik.

Narkotika (Narcotic), berasal dari kata yang berarti “numbness or sleep” mati rasa atau tidur, di Amerika Serikat mengacu pada kokain dan opioid, dan bahan sumber mereka.

Di Indonesia sendiri telah mengeluarkan aturan Permenkes terbaru terkait perubahan penggolongan Narkotika No.2 Tahun 2017.

Ternyata Ganja Berpotensi Untuk Mengobati Kecanduan Narkoba

Seorang neuroscientist yang mempelajari efek molekul dan neurokimia dari kedua cannabinoids dan opioid berpendapat bahwa bidang penelitian ganja medis sebagian besar masih diabaikan, tertulis dalam laporan yang diterbitkan di Trends of Neuroscience.

Yasmin L. Hurd, PhD, dan Ward-Coleman Ketua Translational Neuroscience at the Icahn School of Medicine at Mount Sinai and Director of the Center for Addictive Disorders for the Mount Sinai Behavioral System membahas manfaat dari cannabidiol yang ditemukan dalam beberapa penelitian hewan dan uji klinis pada manusia skala kecil.

Baca :  Badan POM Umumkan Hasil Pengujian Permen Dot yang Diduga Mengandung Narkoba

Studi hewan praklinis menunjukkan bukti bahwa substansi mampu mengurangi sifat menguntungkan dari obat opioid dan gejala penarikannya, dan secara langsung mengurangi perilaku heroin-seeking. Hasil ini sama halnya terjadi pada pengujian di manusia yang dipimpin oleh Dr. Hurd, yang mengungkapkan bahwa obat mampu menurunkan hasrat dan kecemasan yang disebabkan oleh heroin.

Ulasan ini menunjukkan bahwa kedua cannabinoids dan opioid memiliki sifat penghilang rasa sakit, tapi opioid terutama mampu menargetkan nyeri akut, sementara cannabinoids memiliki efek utama pada mengurangi rasa sakit kronis berdasarkan peradangan. Kedua obat mempengaruhi wilayah yang terpisah dari otak, dan cannabinoids berpotensi rendah untuk mematikan mengurangi kekhawatiran tentang overdosis. Cannabinoids bahkan mempertahankan profil mereka dengan aman bila dikombinasikan dengan agonis opioid kuat, dan telah menunjukkan nilai terapeutik pada anak-anak dengan epilepsi.

Sebuah survei cross-sectional secara retrospektif pada pasien dengan nyeri kronis sebelumnya telah diakukkan dan menggarisbawahi hubungan antara penggunaan ganja dan penggunaan opioid dengan dosis lebih rendah. Secara keseluruhan, penggunaan ganja dikaitkan dengan penggunaan opioid 64% lebih rendah pada pasien yang menyelesaikan survei. Pasien juga melaporkan kualitas hidup yang lebih baik dan obat-obatan yang merugikan efek yang lebih sedikit.

“Kita harus terbuka untuk penelitian pada ganja karena ada komponen tanaman yang tampaknya memiliki sifat terapeutik,” kata Dr. Hurd dalam sebuah pernyataan,

“tapi tanpa penelitian berbasis empiris-atau uji klinis, kita membiarkan anekdot bagaimana orang terus beropini dan bagaimana kebijakan yang akan dibuat terus terkendala. ” tutupnya.

Sebuah laporan penting yang telah dirilis pada bulan Januari memberikan tinjauan komprehensif dari kedua efek kesehatan yang positif dan negatif terkait dengan penggunaan ganja sebagai obat.

Sumber :

  1. Hurd YL. Cannabidiol: Swinging the marijuana pendulum from ‘weed’ to medication to treat the opioid epidemic. Trends in Neurosciences. 2017; doi: http://dx.doi.org/10.1016/j.tins.2016.12.006Mount Sinai Neurobiologist Illuminates the Underexplored Potential of Cannabis to Address Opioid Addiction [news release]. New York. Mount Sinai Health System. http://www.newswise.com/articles/mount-sinai-neurobiologist-illuminates-the-underexplored-potential-of-cannabis-to-address-opioid-addiction. (Diakses 8 Februari 2017)
  2. Study Suggests Cannabis’ Potential to Treat Opioid Addiction. http://www.pharmacytimes.com/news/study-suggests-cannabis-potential-to-treat-opioid-addiction. (Diakses 8 Februari 2017)
  3. https://en.wikipedia.org/wiki/Opioid. (Diakses 8 Februari 2017)
  4. https://en.wikipedia.org/wiki/Cannabinoid. (Diakses 8 Februari 2017)
Share this:
  • 1
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    1
    Share

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

FDA Temukan Rifampisin dan Rifapentin Mengandung Nitrosamin Beresiko Karsinogenik

Majalah Farmasetika – Food and Drug Administration (FDA) Amerika Serikat mengklarifikasi bagaimana akan menangani peningkatan …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.