Formulasi Ganja Medis Efektif Bunuh Sel Kanker Prostat di Uji Lab

Majalah Farmasetika – Perusahaan Farmasi Apollon Jamaica telah mengumumkan formulasi ganja medisnya terbukti efektif dalam membunuh sel kanker prostat yang tahan hormon dan sensitif hormon dalam kultur sel 3D dalam pengujian laboratorium independen pihak ketiga.

Pengujian dilakukan oleh BIOENSIS, laboratorium pengujian farmasi prediktif pra-klinis yang independen. Hasil pengujian menunjukkan bahwa formulasi ganja medis Apollon Jamaica efektif dalam membunuh sel kanker prostat yang peka terhadap hormon dan tahan hormon secara langsung (sitotoksisitas langsung). Formulasi membunuh hampir 100% sel kanker prostat dalam kultur sel 3D.

Pengujian terjadi sebagai bagian dari Perjanjian Pengujian Bersama antara para pihak dan disahkan sesuai dengan lisensi Penelitian & Pengembangan Apollon Jamaica yang dikeluarkan oleh Otoritas Lisensi Cannabis pemerintah Jamaika.

Stephen D Barnhill, CEO Apollon, mengatakan: “Cannabinoids telah terlihat mengerahkan efek ‘antitumor’ dengan sejumlah cara yang berbeda, termasuk membunuh sel kanker secara langsung serta menghambat pertumbuhan sel yang berubah dan metastasis tumor.

“Apollon Jamaica, menggunakan hasil dari analisis berbasis kecerdasan buatan miliknya pada genetika strain, telah membudidayakan dan memproses beberapa produk ganja medis miliknya dengan pengobatan kanker secara jelas dalam pikiran. Kami sangat senang bahwa formulasi ganja medis milik kami telah divalidasi melalui pengujian laboratorium independen untuk membunuh sel kanker prostat yang sensitif terhadap hormon dan yang resisten terhadap hormon dalam kultur sel 3D melalui sitotoksisitas langsung.” Lanjutnya.

“Ini merupakan tambahan dari formulasi kanabis medis Apollon kami yang membunuh sel kanker payudara HER2+ dan sel Kanker Payudara Tiga Negatif dalam kultur sel 3D seperti yang baru-baru ini diumumkan.” terangnya.

Kanker prostat adalah keganasan kedua yang paling sering, setelah kanker paru-paru, pada pria di seluruh dunia, menghitung 1.276.106 kasus baru dan menyebabkan 358.989 kematian, yang setara dengan 3,8% dari semua kematian yang disebabkan oleh kanker pada pria, pada tahun 2018. Insiden dan kematian kanker prostat di seluruh dunia berkorelasi dengan bertambahnya usia, dengan usia rata-rata pada saat diagnosis adalah 66 tahun.

Baca :  BATAN dan LIPI Kembangkan Terapi Baru Kanker dengan Radiasi Aman Efek Samping

Dr Herbert Fritsche, Chief Science Officer Apollon dan mantan Profesor dan Direktur Kimia Klinis di University of Texas, mengatakan: “Hasil luar biasa ini menunjukkan kemampuan formulasi Apollon untuk secara langsung membunuh hampir 100% sel kanker prostat dalam kultur sel 3D. berikan kami bukti ilmiah independen tentang keberhasilan produk ini dalam pengujian pra-klinis.

“Berdasarkan Lisensi Penelitian & Pengembangan dan Ritel-Terapeutik medis ganja medis yang dikeluarkan untuk Apollon Jamaika oleh Otoritas Lisensi Cannabis Jamaika, kami bermaksud untuk membuat formulasi ini segera tersedia untuk dokter Jamaika berlisensi yang berpengalaman dalam meresepkan produk Apollon, memungkinkan mereka untuk segera mulai mengobati pasien yang menderita kanker prostat di Jamaika di mana formulasi perusahaan saat ini tersedia dengan resep dokter. Ini akan memungkinkan kami untuk melengkapi hasil laboratorium yang mengesankan ini dengan data klinis dari perawatan pasien manusia.”

Sumber

Medical cannabis formulation kills prostate cancer in laboratory tests http://www.pharmafile.com/news/583159/medical-cannabis-formulation-kills-prostate-cancer-laboratory-tests

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Ibu Hamil Boleh di Vaksin Sinovac, Pfizer,dan Moderna dengan Kriteria Khusus

Majalah Farmasetika – Kementrian Kesehatan (Kemenkes) RI akhirnya perbolehkan ibu hamil untu diberikan vaksinasi COVID-19 …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.