Download Majalah Farmasetika

Penggunaan Kontrasepsi IUD Dapat Menurunkan Kejadian Kanker Serviks

Farmasetika.com – Alat kontrasepsi IUD (intrauterine device) dimungkinkan memiliki manfaat mengejutkan terkait perlindungan terhadap kanker serviks.

Sebuah studi komprehensif menemukan bahwa alat kontrasepsi ini dapat menurunkan kejadian kanker serviks hingga sepertiganya.

Dianggap sebagai metode kontrasepsi yang aman dan sangat efektif, perangkat kontrasepsi (IUD) mungkin juga diam-diam menawarkan perlindungan terhadap kanker ketiga yang paling umum terjadi pada wanita di seluruh dunia.

Sebuah studi baru dari Keck School of Medicine di USC telah menemukan bahwa penggunaan IUD dikaitkan dengan penurunan dramatis kejadian kanker serviks.

Tinjauan sistematis yang dipublikasikan di Obstetrics & Gynecology pada 7 November 2017, adalah yang pertama untuk menggabungkan data dari beberapa penelitian mengenai IUD dan kanker serviks.

Analisis tersebut mencakup data dari 16 penelitian observasional berkualitas tinggi yang melibatkan lebih dari 12.000 wanita di seluruh dunia. Hasil penelitian menunjukkan bahwa pada wanita yang menggunakan IUD, kejadian kanker serviks sepertiga lebih rendah.

“Pola yang kami temukan menakjubkan. Itu sama sekali tidak halus, “kata penulis utama studi tersebut, Dr. Victoria Cortessis, profesor pencegahan klinis di Keck School.

“Kemungkinan seorang wanita dapat mengalami beberapa bantuan untuk mengendalikan kanker sekaligus membuat keputusan kontrasepsi berpotensi menjadi sangat, sangat berdampak.” Lanjutnya.

Menghindari krisis kesehatan global yang tinggi dimana Jumlah wanita yang didiagnosis menderita kanker serviks terus meningkat. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), sekitar 528.000 wanita didiagnosis menderita kanker serviks di seluruh dunia pada tahun 2012, dan 266.000 wanita meninggal karena penyakit ini.

Pada tahun 2035, WHO memproyeksikan jumlah tersebut akan meningkat menjadi lebih dari 756.000 dan 416.000.

Bagi wanita di negara berkembang seperti di Indonesia, sumber daya pencegahan kanker serviks seperti vaksin human papillomavirus (HPV) atau skrining servikal yang teratur jarang dilakukan seiring populasi meningkat dengan cepat, alat kontrasepsi yang menawarkan perlindungan terhadap kanker serviks dapat memiliki efek yang mendalam, Dr. Cortessis menjelaskan.

Baca :  Niraparib Zejula, Harapan Baru Untuk Mengatasi Kanker Ovarium

“Sejumlah wanita di negara berkembang hampir memasuki rentang usia di mana risiko kanker serviks adalah yang tertinggi – usia 30an sampai tahun 60an. Bahkan jika tingkat kanker serviks tetap stabil, jumlah sebenarnya wanita dengan kanker serviks siap meledak, “Dr. Cortessis mengatakan.

“IUD bisa menjadi alat untuk mengatasi epidemi yang akan datang ini.” Tambahnya.

Haruskah ginekolog mulai merekomendasikan IUD untuk perlindungan terhadap kanker serviks?
Belum cukup, tapi bisa mulai dipertimbangkan.

Memahami mekanisme tindakan di balik efek perlindungan IUD adalah langkah logis berikutnya, Dr. Cortessis mengatakan.

Beberapa ilmuwan berspekulasi bahwa penempatan IUD merangsang respons imun di serviks, memberi tubuh kesempatan untuk melawan infeksi HPV yang ada yang suatu saat bisa menyebabkan kanker serviks.

Kemungkinan lain adalah ketika IUD dikeluarkan, beberapa sel serviks yang mengandung infeksi HPV atau perubahan prekanker mungkin tergores.

“Jika kita dapat menunjukkan bahwa tubuh mengalami respons kekebalan terhadap penggunaan IUD, misalnya, maka kita dapat mulai menyelidiki apakah IUD dapat membersihkan infeksi HPV yang persisten dalam percobaan klinis,” jelas ahli onkologi ginekologi dan rekan penulis studi Dr. Laila Muderspach, ketua kebidanan dan ginekologi di Keck School.

“Hasil penelitian kami sangat menarik. Ada potensi yang luar biasa. ” tutupnya.

Sumber :

IUDs may have a surprising benefit: protection against cervical cancer
. https://www.keckmedicine.org/iuds-benefit-cervical-cancer/

Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi majalah populer. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

FDA telah menyetujui 2 metode administrasi baru untuk tablet obat antikejang (ASM) cenobamate (Xcopri; SK Biopharmaceuticals).

Majalah Farmasetika – Obat ini ditujukan untuk pasien dewasa dengan kejang parsial, dan kini obat …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.