lalat
pic : istimewa

Resistensi Antibiotik Telah Menyebar Ke Manusia Melalui Perantara Lalat

farmasetika.com – Penyebaran bakteri resisten antibiotik kepada manusia saat ini telah melalui perantara kotoran lalat di Cina. Hal ini diketahui dari sebuah penelitian terbaru yang menganalisis lingkungan pertanian di Cina dan menemukan bahwa ayam dan kotoran lalat memiliki gen terkait dengan resistensi terhadap antibiotik pilihan terakhir colistin.

Apa itu colistin?

Colistin, juga dikenal sebagai polimiksin E, adalah antibiotik yang dihasilkan oleh strain tertentu dari bakteri Paenibacillus polymyxa. Colistin adalah campuran dari polipeptida siklik colistin A dan B dan termasuk kelas antibiotik polipeptida dikenal sebagai polymyxins. Colistin efektif terhadap basil Gram-negatif.

Colistin adalah obat berumur puluhan tahun yang dikenal memiliki efek samping toksisitas ginjal. Tetapi colistin tetap menjadi salah satu antibiotik terakhir-resor untuk multidrug-resistant (MDR) Pseudomonas aeruginosa, Klebsiella pneumoniae, dan Acinetobacter. NDM-1 Metallo-β-laktamase resisten Enterobacteriaceae juga telah menunjukkan kerentanan terhadap colistin.

Apa itu carbepenem?

Carbapenems adalah antibiotik digunakan untuk pengobatan infeksi yang diketahui atau diduga disebabkan oleh bakteri resisten (MDR). Penggunaannya terutama pada orang yang dirawat di rumah sakit.

Seperti penisilin dan sefalosporin, carbepenem termasuk antibiotik golongan beta laktam yang membunuh bakteri dengan mengikat protein penisilin dan menghambat sintesis dinding sel. Carbepenem menunjukkan spektrum yang lebih luas dibandingkan dengan sefalosporin dan penisilin. Efektivitas mereka kurang dipengaruhi oleh mekanisme umum resistensi antibiotik dari golongan beta laktam lainnya.

Resistensi Antibiotik Telah Menyebar Ke Manusia Melalui Perantara Lalat

Cina telah menggunakan colistin untuk digunakan dalam pertumbuhan hewan ternak, dengan 8000 ton obat yang diberikan kepada hewan setiap tahun. Penggunaan obat pada hewan akan dilarang di Cina pada April tahun ini. China adalah produsen terbesar colistin di seluruh dunia, dengan pabrik terbesar di dunia yang memiliki kapasitas untuk memproduksi 10.000 ton per tahun.

Baca :  Penggunaan Dini Antibiotik Pada Bayi Lahir Caesar Berisiko Terkena Diabetes Tipe 1

China akan mulai menggunakan colistin dalam pengobatan manusia segera menyusul larangan penggunaannya pada hewan, yang berarti bahwa ada kemungkinan bahwa gen mrc-1, yang bertanggung jawab untuk ketahanan terhadap colistin, bisa mulai meningkat di manusia.

Hal ini karena contoh insiden infeksi gen mcr-1  pada manusia sudah meningkat, baik secara global maupun di tingkat yang lebih lokal di Cina. Gen ini diduga telah dikembangkan di peternakan seperti ditemukan oleh tim peneliti dimana bahwa ada resistensi terhadap kedua colistin dan carbapenem dalam tinja anjing dan lalat di peternakan yang diuji.

Kekhawatiran dengan gen resisten antibiotik yang ditemukan pada lalat adalah bahwa mereka memiliki kemampuan untuk menyebarkan bakteri jauh dan lebih luas. Ini akan menjelaskan mengapa pasien di rumah sakit di kota yang jauh dari peternakan juga rentan untuk menunjukkan gen resisten. Bahkan migrasi bisa menyebarkan bakteri dan gen ke Asia Tenggara.

Jika gen menyebar cukup luas dan ketika colistin digunakan untuk mengobati manusia pada April nanti, maka kemungkian akan muncul kejadian resistensi antibiotik yang lebih besar.

Penelitian lainnya dilakukan oleh Cardiff University, Inggris, menemukan bahwa bakteri yang diperiksa di situs pertanian, hampir semua memiliki gen mcr-1. Setelah colistin secara teratur diberikan pada manusia pada April 2017, kemungkinan akan terjadi lonjakan bakteri yang aktif dengan gen resistennya.

Sumber :

  1. Antibiotic-resistance being spread from flies to people. http://www.pharmafile.com/news/513269/antibiotic-resistance-being-spread-flies-people (diakses 9 Februari 2017)
  2. https://en.wikipedia.org/wiki/Colistin (diakses 9 Februari 2017)
  3. https://en.wikipedia.org/wiki/Carbapenem (diakses 9 Februari 2017)
Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Studi Buktikan Mutasi Virus Corona Tak Sebabkan COVID-19 Lebih Parah Tapi Cepat Menular

Majalah Farmasetika – Sebuah studi besar menunjukkan bahwa varian virus korona baru yang mungkin lebih …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.