leukimia

Penelitian Buktikan Puasa Mampu Menghambat Perkembangan Kanker Leukemia

farmasetika.com – Saat ini, ‘puasa’ atau ‘pembatasan asupan kalori’ menjadi topik yang banyak diteliti di bidang kesehatan. Berbagai manfaat puasa telah diulas secara ilmiah oleh Longo dan Mattson (2014) dalam jurnal Cell Metabolism.

Mereka merangkum bukti-bukti ilmiah terkait manfaat puasa, antara lain dalam pencegahan diabetes, penurunan resiko asma, penyakit jantung, degradasi neuron, rheumatoid arthritis, dan kanker. Pada awal tahun 2017, Lu et al. (2017) melaporkan bahwa puasa dapat menghambat perkembangan leukemia.

Apa itu Leukimia?

Leukemia adalah jenis kanker yang biasanya berawal dari kelainan produksi sel di sumsum tulang dan mengakibatkan tingginya jumlah sel darah putih yang abnormal. Sel-sel darah putih ini tidak sepenuhnya berkembang dengan baik yang disebut dengan sel-sel leukemia.

Gejala mungkin termasuk perdarahan dan masalah memar, merasa lelah, demam, dan peningkatan risiko infeksi. Gejala ini terjadi karena kurangnya sel darah normal. Diagnosis biasanya dibuat dengan tes darah atau biopsi sumsum tulang.

Penelitian Buktikan Puasa Mampu Menghambat Perkembangan Kanker Leukemia

Tim peneliti menggunakan berbagai jenis leukemia dalam penelitian ini, yaitu B-cell dan T-cell acute lymphoblastic leukemia (B-ALL dan T-ALL) serta acute myeloid leukemia (AML).

Peneliti membuat model leukemia dengan melakukan transplantasi sel-sel leukemia pada hewan uji mencit. Setelah transplantasi sel leukemia, mencit dipuasakan dengan cara 1 hari pemberian makan dan 1 hari puasa secara bergantian (6 kali siklus).

Setelah 7 minggu, mencit yang dipuasakan memiliki jumlah sel leukemia yang lebih sedikit dibanding mencit yang tidak dipuasakan. 75% mencit yang dipuasakan juga dapat bertahan hidup lebih dari 120 hari, sementara seluruh mencit yang tidak dipuasakan mati dalam jangka waktu 59 hari akibat leukemia. Namun, hal ini hanya terjadi pada mencit yang ditransplantasi dengan sel leukemia jenis ALL. Puasa tidak memberikan efek positif pada mencit yang ditransplantasi dengan sel leukemia jenis AML. Hal ini menunjukkan bahwa efek puasa pada kanker belum dapat digeneralisir dan tergantung pada jenis kanker.

Baca :  Beresiko Kanker, BPOM Minta Masyarakat Ganti Terapi Obat Maag Ranitidin

Lu et al. lalu menelusuri mekanisme molekuler antileukemia yang disebabkan oleh puasa. Mereka menemukan bahwa puasa meningkatkan ekspresi protein LEPR (Leptin Receptor) pada sel leukemia ALL. Dalam penelitian ini, dibuktikan bahwa defisiensi protein LEPR menyebabkan perkembangan sel leukemia ALL yang lebih cepat pada mencit. Di sisi lain, defisiensi LEPR berkaitan erat dengan obesitas.

Penelitian-penelitian terdahulu melaporkan bahwa ada asosiasi kuat antara obesitas dengan prognosis buruk leukemia ALL. Berdasarkan penelitian ini, puasa dapat menjadi terapi yang efektif bagi leukemia tipe ALL dan perlu dilakukan penelitian lebih lanjut secara klinis mengenai efek puasa pada kanker. Selain itu, perlu dilakukan penelitian lebih lanjut mengenai efektivitas puasa pada kanker jenis lainnya.

Referensi:

  1. Longo, V. and Mattson, M. P. (2014). Fasting: Molecular Mechanisms and Clinical Applications. Cell Metabolism. 19. http://dx.doi.org/10.1016/j.cmet.2013.12.008
  2. Lu et al. (2017). Fasting selectively blocks development of acute lymphoblastic leukemia via leptin-receptor upregulation. Nature Medicine. 23. doi:10.1038/nm.4252
  3. https://en.wikipedia.org/wiki/Leukemia (diakses 20 Februari 2017)
Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About Yonika Arum Larasati

Yonika Arum Larasati, S.Farm. Apt. adalah seorang apoteker yang saat ini sedang menempuh pendidikan master di Nara Institute of Science and Technology, Jepang. Saya memiliki ketertarikan di bidang riset pengembangan obat kanker.

Check Also

Studi Buktikan Mutasi Virus Corona Tak Sebabkan COVID-19 Lebih Parah Tapi Cepat Menular

Majalah Farmasetika – Sebuah studi besar menunjukkan bahwa varian virus korona baru yang mungkin lebih …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.