fda

5 Obat Baru yang Disetujui FDA di Bulan Januari 2017

farmasetika.com – Pesatnya perkembangan ilmu pengetahuan di bidang obat-obatan salah satunya ditandai dengan munculnya obat baru atau indikasi baru. 5 obat baru tersebut yakni AirDuo RespiClick, Arymo ER, Imbruvica, Rhofade, dan Symbicort telah disetujui Food and Drug Adminsitration (FDA) Amerika Serikat pada Januari 2017 yang di kemudian hari mungkin akan hadir di Indonesia.

1. AirDuo RespiClick

FDA menyetujui flutikason propionat dan salmeterol inhalasi bubuk (AirDuo RespiClick) dari perusahaan Teva pada tanggal 30 Januari 2017.

AirDuo RespiClick merupakan kortikosteroid dan long-acting beta2-adrenergik agonis, diindikasikan untuk pengobatan dua kali sehari pada pasien asma berusia 12 tahun dan lebih tua. Obat ini dibantu melalui alat Teva ProAir RespiClick, multi-dosis bubuk kering inhaler.

pic : proair.com

Efek samping yang paling umum dilaporkan oleh peserta sidang diobati dengan AirDuo RespiClick termasuk nasopharyngitis, sakit kepala, batuk, kandidiasis oral, dan nyeri punggung.

Teva berencana untuk meluncurkan inhaler di 55/14 mcg, 113/14 mcg, dan 232/14 kekuatan mcg akhir tahun ini.

2. Arymo ER

FDA menyetujui tablet extended-release morfin sulfat dari Egalet Coroporation (Arymo ER) pada 9 Januari 2017.

Arymo ER diindikasikan untuk manajemen nyeri pada pasien yang memerlukan pengobatan opioid jangka panjang dan untuk pilihan lain yang mungkin tidak memadai.

Obat menggunakan teknologi anti penyalahgunaan obat “Wali Egalet”, sehingga sulit untuk memanipulasi melalui pemotongan, menghancurkan, atau menggilingnya.

pic : multivu.com

Egalet berencana untuk meluncurkan Arymo ER di 15 mg, 30 mg, dan 60 mg kekuatan pada kuartal pertama 2017.

3. Imbruvica

FDA memperluas indikasi obat produksi Pharmacyclics dan Janssen ibrutinib (Imbruvica) pada 19 Januari 2017, yang memungkinkan obat digunakan untuk mengobati limfoma zona marginal pada pasien yang membutuhkan terapi sistemik atau yang telah menerima setidaknya 1 terapi berbasis anti-CD20.

Imbruvica awalnya disetujui pada November 2013 untuk pengobatan limfoma sel mantel. label obat kemudian direvisi dengan menyertakan pengobatan leukemia limfositik kronis, macroglobulinemia Waldenstrom, dan limfoma limfositik kecil.

pic : hbpl.co.uk

Efek samping terkait dengan penggunaan Imbruvica termasuk trombositopenia, kelelahan, anemia, diare, memar, nyeri muskuloskeletal, dan mual.

4.) Rhofade

FDA menyetujui krim 1% oxymetazoline dari Allergan (Rhofade) pada tanggal 19 Januari 2017.

Rhofade diindikasikan untuk pengobatan topikal sekali sehari wajah kemerahan dikaitkan dengan rosacea pada orang dewasa.

Efek samping yang dilaporkan oleh peserta uji klinis yang diobati dengan Rhofade termasuk dermatitis, pruritus, eritema, nyeri, dan memburuknya lesi inflamasi.

Allergan berencana untuk meluncurkan Rhofade di Amerika Serikat Mei 2017.

5.) Symbicort

FDA memperluas indikasi obat produksi AstraZeneca 80 / 4,5 mcg budesonide dan formoterol fumarat dihidrat inhalasi aerosol (Symbicort) pada tanggal 30 Januari 2017.

Sebelumnya disetujui untuk pengobatan asma pada pasien berusia 12 dan lebih tua, Symbicort 80 / 4,5 sekarang dapat digunakan untuk pasien berumur 6 tahun. Dosis 160 / 4.5 dari inhaler, diindikasikan untuk pengobatan asma pada pasien berusia 12 tahun dan lebih tua dan untuk pengobatan penyakit paru obstruktif kronik (PPOK) pada orang dewasa, juga tersedia.

pic : medscape.com

Efek samping terkait dengan penggunaan Symbicort termasuk infeksi saluran pernapasan atas, faringitis, sakit kepala, dan rhinitis.

Sumber :

5 New FDA Approvals to Know from January 2017. http://www.pharmacytimes.com/news/5-new-fda-approvals-to-know-from-january-2017 (diakses 20 Februari 2017)

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Presiden Brasil Positif COVID-19, Hidkroksiklorokuin Jadi Obatnya

Majalah Farmasetika – Presiden Brasil, Jair Bolsonaro, telah dites COVID-19 dengan hasil positif. Jair Bolsonaro …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.