bakteri

Peneliti Temukan Varian Baru Gen Resisten Antibiotik Pada Orang Sehat

farmasetika.com – Antibiotik polimiksin digunakan sebagai upaya terakhir untuk mengobati bakteri resisten multidrug tertentu. Tim peneliti baru-baru ini telah menemukan varian baru pada gen yang menyebabkan resistensi terhadap polymyxins dan antibiotik lainnya.

Gen ini diperkirakan lebih berbahaya karena memiliki mekanisme yang ditemukan pada individu yang sehat selama pemeriksaan medis rutin, hal ini menunjukkan bahwa orang sehat dapat menyebarkan perlawanan ini secara tidak sadar. Tidak seperti anggota gen lain dari kelasnya yang ditemukan di makanan yang terkontaminasi patogen Salmonella.

Peneliti Temukan Varian Baru Gen Resisten Antibiotik yang Membahayakan

Tim peneliti di China telah menemukan varian baru pada gen yang terkenal menyebabkan resistensi terhadap polymyxins dan lainnya. Penelitian ini diterbitkan di Antimicrobial Agents and Chemotherapy, sebuah jurnal dari American Society for Microbiology.

Mekanisme baru ini merupakan varian gen terkenal, highly multidrug resistant mcr-1 gene. Para peneliti telah menjuluki varian baru ini dengan mcr-1.6.

“Ini adalah pertama kalinya sebuah gen mcr-1 telah ditemukan di Salmonella dalam pembawa yang sehat,” kata penulis  Biao Kan, PhD, profesor mikroorganisme patogen dan pengendalian penyakit menular, Institut Nasional untuk Penyakit Menular dan Pencegahan, di Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, Cina.

“Operator Sehat memainkan peran penting dalam transmisi gen resisten kepada operator lainnya,” kata Kan.

Itu karena mereka menyebarkan penyakit secara diam-diam, dengan cara yang telah diperkenalkan Mary Mallon, yang bertanggung jawab untuk beberapa wabah tipus dengan nama Typhoid Mary.

Adapun temuan di Salmonella, Kan mencatat bahwa “infeksi Salmonella telah menjadi penyebab utama penyakit bawaan makanan, dan Salmonella pembawa mcr-1 kemungkinan akan menjadi masalah keamanan makanan.”

Gen, mcr-1 dan variannya, termasuk mcr-1,6 semua harus dipantau secara ketat karena perlawanan mereka terhadap antibiotik polimiksin, umumnya, dan untuk colistin, khususnya, kata Kan.

Baca :  6 Fakta Tentang Penggunaan Antibiotik yang Wajib Diketahui

Hal yang harus diperhatikan adalah kemungkinan bahwa varian baru di salah satu varian mcr-1 gen ini dapat mengakibatkan peningkatan resistensi terhadap colistin. Dalam kasus tersebut, dosis yang lebih tinggi dari biasanya mungkin diperlukan

“ketika colistin sedang digunakan sebagai baris terakhir pengobatan antimikroba terkini maka menyebabkan kegagalan pengobatan sebelumnya,” kata Kan.

Seperti banyak gen resistensi, gen baru ini ditransmisikan pada plasmid, sepotong DNA ekstra-genom yang bisa melompat dari satu spesies bakteri yang lain. Plasmid tertentu yang membawa gen ini, dikenal sebagai IncP, memiliki kisaran inang yang luas, dan frekuensi tinggi melompat dari spesies ke spesies, kata Kan.

Sumber :

  1. Xin Lu, Yongfei Hu, Ming Luo, Haijian Zhou, Xiaoxun Wang, Yu Du, Zhenpeng Li, Jialiang Xu, Baoli Zhu, Xuebin Xu, and Biao Kan. MCR-1.3: a new MCR variant carried by an IncP plasmid in a colistin-resistant Salmonella enterica serovar Typhimurium isolated from a healthy individual. Antimicrobial Agents and Chemotherapy, March 2017 DOI: 10.1128/AAC.02632-16
  2. American Society for Microbiology. “Researchers discover new variant on notorious resistance gene.” ScienceDaily. ScienceDaily, 6 March 2017. <www.sciencedaily.com/releases/2017/03/170306134230.htm>.
Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Studi Buktikan Mutasi Virus Corona Tak Sebabkan COVID-19 Lebih Parah Tapi Cepat Menular

Majalah Farmasetika – Sebuah studi besar menunjukkan bahwa varian virus korona baru yang mungkin lebih …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.