antibiotik

Peneliti Berhasil Modifikasi Antibiotik Vankomisin 1000 Kali Lebih Kuat

farmasetika.com –  Para peneliti di The Scripps Research Institute (TSRI) telah berhasil merekayasa ulang vankomisin, sebuah antibiotik yang banyak digunakan saat ini, untuk meningkatkan efektivitasnya dalam menghadapi meningkatnya ancaman infeksi yang resisten terhadap antibiotik. Diperkirakan versi baru obat ini sampai seribu kali lebih bertenaga dibanding bentuk aslinya.

Menurut WHO, resistensi antibiotik merupakan salah satu ancaman kesehatan global terbesar yang dihadapi dunia saat ini, banyak penyakit utama sekarang menjadi resisten terhadap pengobatan konvensional, dengan obat yang diujicobakan dan terbukti tidak efektif. Salah satu infeksi tersebut adalah enterococcus resisten vankomisin (VRE) yang disebut sebagai obat berusia 60 tahun tidak lagi mampu memengaruhinya dan dapat menginfeksi luka serta aliran darah.

Tim di TSRI bersiap untuk mengembalikan potensi vankomisin selama penyelidikan: “Kami membuat satu perubahan pada molekul vancomycin yang dapat mengatasi resistensi sekarang terhadap vankomisin,” kata peneliti utama Dr Dale Boger,

“dan kemudian kami menambahkan dua skema kecil Perubahan yang dibangun ke dalam bentuk molekul – dua cara tambahan untuk membunuh bakteri. Jadi, antibiotik memiliki tiga ‘mekanisme’ yang berbeda yang dapat membunuh bakteri, dan resistensi terhadap antibiotik semacam itu akan sangat sulit muncul. Jadi, ini adalah molekul yang dirancang. Khususnya untuk mengatasi kemunculan perlawanan. ” lanjutnya.

Sebagai antibiotik pertama yang menghadirkan tiga mode tindakan terpisah, para periset menemukan bahwa vankomisin baru mampu membunuh VRE di laboratorium sambil mempertahankan keefektifan hingga 50 putaran paparan. Tidak hanya itu, potensi yang sangat meningkat juga berarti bahwa obat yang dibutuhkan untuk mengobati infeksi dengan dosis kecil.

“Ini mampu meningkatkan daya tahan antibiotik ini,” lanjut Dr Boger.

“Organisme tidak dapat secara bersamaan bekerja untuk menemukan jalan di sekitar tiga mekanisme tindakan independen. Bahkan jika mereka menemukan solusi terhadap salah satu dari itu, organisme tersebut masih akan dibunuh oleh dua spesies lainnya.”

Baca :  Kombinasi Antibiotik yang Umum Digunakan Ini Bisa Sebabkan Kematian Mendadak

“Dokter bisa menggunakan bentuk modifikasi vankomisin ini tanpa rasa takut akan timbulnya resistensi,” tambahnya. Namun, antibiotik direkayasa ulang hanya telah diuji di laboratorium, dan tidak diketahui seberapa efektifnya pada subyek manusia dan hewan. Tim sekarang bekerja untuk menyederhanakan proses sintesis molekul baru, yang saat ini membutuhkan 30 langkah untuk dibuat di laboratorium.

Sumber : Modified antibiotic shows big promise against drug-resistant bacteria. http://www.pharmafile.com/news/514231/modified-antibiotic-shows-big-promise-against-drug-resistant-bacteria. Diakses 31 Mei 2017.

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

BPOM : Industri Farmasi Harus Lakukan Studi Keamanan Pasca Pemasaran Darurat Obat/Vaksin COVID-19

Majalah Farmasetika – Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) sebagai regulator obat dan vaksin di …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.