Home / Berita / FDA Rilis Hasil Analisis Resiko Kanker Obat Anti Hipertensi Terkontaminasi Nitrosamin Terhadap Pasien
sel punca
pic : freedigitalpictures.net

FDA Rilis Hasil Analisis Resiko Kanker Obat Anti Hipertensi Terkontaminasi Nitrosamin Terhadap Pasien

Farmasetika.com – Food and Drug Administration (FDA) Amerika Serikat telah merilis hasil analisis resiko terhadap pasien terkait kasus zat pengotor N-Nitrosodimethylamine (NDMA) yang bersifat karsinogenik dalam beberapa produk anti hipertensi yang mengandung angiotensin II receptor blocker (ARB).

Sebuah analisis yang dilakukan FDA baru-baru ini dari pengotor NDMA telah menemukan risiko untuk pasien yang bersifat karsinogenik relatif kecil didasarkan pada paparan maksimum yang mungkin.

Analisis ini mengikuti serangkaian penarikan untuk beberapa versi generik obat-obatan angiotensin II receptor blocker (ARB) yang mengandung pengotor nitrosamin yang tidak memenuhi standar keselamatan FDA. Digunakan untuk mengobati tekanan darah tinggi dan gagal jantung, ARB yang ditarik termasuk valsartan, irbesartan, dan losartan.

Pengotor nitrosamin, yang meliputi NDMA dan N-Nitrosodiethylamine (NDEA), kemungkinan merupakan karsinogen pada manusia. Zat ini dikenal sebagai pencemar lingkungan dan ditemukan dalam air dan makanan, termasuk daging, produk susu dan sayuran. Namun, menurut FDA, keberadaan NDMA dan NDEA dalam produk obat tidak dapat diterima.

Dalam pernyataan bersama, Komisi FDA Scott Gottlieb, MD, dan Janet Woodcock, MD, direktur Pusat Evaluasi dan Penelitian Obat, mengatakan temuan analisis FDA tidak mengurangi kekhawatiran lembaga atau tekadnya untuk mengetahui bagaimana pengotor terjadi.

“Kami berkomitmen untuk menerapkan langkah-langkah untuk mencegah kotoran ini terjadi dalam proses pembuatan di masa depan. Tujuan akhir kami adalah untuk memastikan bahwa kotoran ini tidak ada dalam produk obat jadi, atau komponennya (termasuk bahan farmasi aktif, atau API), ”kata Gottlieb dan Woodcock, dalam pernyataan yang disiapkan.

Menurut Gottlieb dan Woodcock, sementara FDA terus menyelidiki akar penyebab dari pengotor, upaya investigasinya telah menentukan bahwa pengotor ini dapat dihasilkan ketika bahan kimia tertentu dan kondisi reaksi hadir dalam proses pembuatan API obat. Kotoran juga dapat dihasilkan dari penggunaan kembali bahan, seperti pelarut

Baca :  Untuk Memudahkan Konsumen, Amerika Merubah Label Fakta Nutrisi

FDA pertama kali mengakui masalah dengan kotoran nitrosamin pada pertengahan 2018 ketika agensi tersebut diberitahu bahwa API diproduksi oleh Zhejiang Huahai Pharmaceutical Co. Ltd. (ZHP), di Linhai, Taizhou Zhejiang China untuk beberapa obat generik yang mengandung valsartan yang mengandung NDMA, berpotensi menkmbulkan masalah keamanan.

Agensi mengumumkan pada bulan Desember bahwa surat peringatan telah dikirim ke ZHP. Surat itu menguraikan beberapa pelanggaran manufaktur di fasilitas Chuannan perusahaan, termasuk kontrol perubahan, kontaminasi silang dari 1 jalur proses manufaktur ke yang lain, dan kontrol pengotor.

FDA sebelumnya telah menempatkan fasilitas ini dalam peringatan impor, yang menghentikan semua API yang dibuat di sana dan produk obat jadi yang dibuat menggunakan API-nya dari memasuki Amerika Serikat secara legal.

Hetero Labs juga telah diidentifikasi oleh FDA sebagai produsen API yang mengandung tingkat valsartan yang tidak dapat diterima. Hetero menggunakan proses pembuatan yang mirip dengan ZHP.

FDA terus bekerja dengan produsen obat-obatan ARB untuk menarik kembali produk-produk yang berisiko bagi pasien.

“Karena cara API didistribusikan dalam rantai pasokan, 1 sumber API yang terkontaminasi dapat berdampak pada banyak produk,” kata Gottlieb dan Woodcock, dalam pernyataan resminya.

“Sebagai bagian dari proses berkelanjutan ini, minggu lalu, kami mengingatkan pasien dan profesional perawatan kesehatan untuk penarikan sukarela dari 1 lot irbesartan dan 7 banyak tablet kombinasi irbesartan dan hidroklorotiazid yang didistribusikan oleh Solco Healthcare LLC, anak perusahaan Prinston Pharmaceutical Inc. Penarikan ini karena jumlah NDEA yang tidak dapat diterima di API irbesartan yang diproduksi oleh ZHP, ”kata Gottlieb dan Woodcock.

Sejak Juli 2018, berbagai produk yang mengandung produk valsartan, irbesartan dan losartan telah ditarik kembali, karena pengotor nitrosamin. Penarikan ini melibatkan beberapa perusahaan farmasi, termasuk Teva, Aurobindo, Mylan, Camber, Prinston, ScieGen, Sandoz dan Torrent.

Baca :  Batas Aman Kadar Zat Pengotor Karsinogenik pada Obat ARB

Di indonesia juga BPOM telah menarik beberapa produk yang terkontaminasi nitrosamin dari peredaran.

Sumber :

  1. Statement from FDA Commissioner Scott Gottlieb, MD, and Janet Woodcock, MD, director of the Center for Drug Evaluation and Research on the FDA’s ongoing investigation into valsartan and ARB class impurities and the agency’s steps to address the root causes of the safety issues [news release]. Silver Spring, MD; January 25, 2019. https://www.fda.gov/NewsEvents/Newsroom/PressAnnouncements/ucm629796.htm. Accessed January 25, 2019.
  2. FDA warns API manufacturer involved in valsartan recall, provides information for patients taking these medications [news release]. Silver Spring, MD; December 11, 2018: FDA website. www.fda.gov/NewsEvents/Newsroom/PressAnnouncements/ucm628189.htm. Accessed January 25, 2019.
  3. FDA Drug Safety and Availability. FDA updates on angiotensin II receptor blocker (ARB) recalls including valsartan, losartan and irbesartan. FDA website. https://www.fda.gov/Drugs/DrugSafety/ucm613916.htm. Updated January 23, 2019. Accessed January 25, 2019.
  4. FDA Analysis Addresses ARB Impurity Risk to Patients, Kristen Coppock. https://www.pharmacytimes.com/resource-centers/cardiovascular-health/fda-analysis-addresses-arb-impurity-risk-to-patients
Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Karena Asbestos, 33 Ribu Bedak Bayi Johnson & Johnson Ditarik dari Peredaran

Farmasetika.com – Johnson & Johnson (J&J) pada hari Jumat (18/10/2019) menarik 33.000 botol bedak tabur …

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Skip to toolbar