Home / Sediaan & Alkes / Parenteral / Mengenal Injeksi Brexanolone, Terapi Baru Obat Antidepresi Pasca Persalinan

Mengenal Injeksi Brexanolone, Terapi Baru Obat Antidepresi Pasca Persalinan

farmasetika.com – Memiliki seorang anak menjadi cita-cita untuk seorang ibu. Sehingga masa kehamilan dan kelahiran menjadi masa yang ditunggu-tunggu. Namun, beberapa wanita hamil dan ibu yang telah melahirkan memiliki gangguan depresi. Salah satu gangguan yg dialami oleh seorang ibu adalah Depresi postpartum. Depresi pospartum adalah gangguan depresi yang dialami seorang ibu setelah melahirkan bayinya yang pertama dan biasanya berlangsung selama 3 bulan hingga 1 tahun setelah melahirkan. Depresi pospartum disebabkan karena perpindahan kehidupan baru seorang wanita menjadi seorang ibu, sehingga dapat menimbulkan stres (Ester, 2010).

Gejala Depresi Pospartum

Gejala depresi pospartum dapat dimulai selama kehamilan, seperti bentuk depresi lainnya, ditandai oleh kesedihan dan/ atau kehilangan minat pada aktivitas yang dulu biasa dinikmati dan penurunan kemampuan untuk merasakan kenikmatan (anhedonia) dan dapat muncul dengan gejala-gejala seperti gangguan kognitif, perasaan tidak berharga atau rasa bersalah, atau lebih jauh ide untuk bunuh diri. Depresi pospartum di Indonesia pada tahun 1998-2001 ditemukan angka kejadiannya sekitar 11-30% di wilayah DKI Jakarta, Yogyakarta, dan Surabaya. Namun saat ini, belum lagi diketahui angka kejadian sesungguhnya, karena belum ada lembaga yang melakukan penelitian tersebut (Nasri, 2017).

Saat ini terapi untuk mengobati pasien dengan depresi postpartum adalah dengan pemberian Brexanolone dengan nama merk dagang Zulresso®. Zulresso® bekerja dengan cara menghilangkan gejala yang dirasakan oleh pasien dengan PPD seperti perasaan sedih yang ekstrim dan kecemasan berlebih, sehingga pasien akan lebih merawat bayinya dan tidak memberikan dampak negative ke orang lain.

Persetujuan FDA

Obat Zulresso® di setujui oleh Food and Drug Administration pada maret 2019, dan ini menjadi satu-satunya obat yang disetujui oleh FDA untuk pengobatan penyakit PPD, tetapi namun begitu obat ini belum tersedia dengan bebas. Hal ini dikarenakan pengunaan Zulresso® dapat menimbulkan efek samping dengan risiko menengah hinga serius, efek sampingnya adalah sedasi yang menimbulkan kantuk, sulit berpikir jernih dan tidak dapat mengemudi, vertigo, setengah sadar, dan mulut kering. Seluruh efek samping ini dapat hilang dalam beberapa hari atau beberapa minggu. Jika efek samping masih berlanjut maka harus diperhatikan olah dokter.

Baca :  Lixisenatide, Obat Terbaru Untuk Terapi Diabetes Tipe 2 Disetujui FDA

Pada Formulasi Zulresso digunakan Captisol® Ligand. Teknologi platform Captisol® Ligand adalah siklodekstrin yang dilindungi paten yang dimodifikasi secara kimia dengan struktur yang dirancang untuk mengoptimalkan kelarutan dan stabilitas obat. Sehingga Zulresso berpotensi untuk menyelesaikan gejala PPD dengan cepat.

Mekanisme kerja obat

Zulresso bekerja terkait dengan cara memodulasi alosterik positif reseptor GABA, sehingga dapat menghasilkan berbagai tingkat aktivitas yang diinginkan dari pada aktivasi lengkap atau penghambatan reseptor neurotransmitter GABA (gamma-Aminobutyric acid). Tetapi mekanisme aksi dari zulresso (brexanolone) dalam pengobatan PPD pada orang dewasa masih belum sepenuhnya dipahami.

Pemerian obat Zulresso® adalah larutan tidak berwarna yang diberikan melalui infusi intravena dengan pengawasan petugas medis. Pemberian dosis obat Zulresso® harus diberikan dengan hati-hati oleh dokter, berdasarkan dari respon tubuh kepada Zulresso®. Pemberian infus Zulresso dilakukan selama 60 jam (2,5 hari). Dokter akan memberikan peningkatan dosis jika pasien membutuhkan peningkatan dosis. Dosis yang direkomenidasikan adalah:

  • Jam ke-0 infuse hingga jam ke-3: 30 mcg/kg/jam
  • Jam ke- 4 – 23 : 60 mcg/kg/jam
  • Jam ke-24 – 51 : 90 mcg/kg/jam
  • Jam ke-52 – 55 : 60 mcg/kg/jam
  • Jam ke-56 – 60 : 30 mcg/kg/jam

Jika sedasi berlebihan terjadi kapan saja selama infus, hentikan infus sampai gejalanya hilang. Infus dapat dilanjutkan pada dosis yang sama atau lebih rendah sesuai kebutuhan klinis.

Pemerian

Zulresso® diberikan dalam botol sebagai larutan yang terkonsentrasi, sehingga perlu diencerkan sebelum pemberian. Pengenceran Zulresso® dengan cara menarik 20mL dari botol dan masukkan dalam kantung infus. Encerkan dengan penambahan 40 mL air steril untuk injeksi, lalu encerkan kembari dengan penambahan 40 mL NaCl 0,9% untuk injeksi. Sehingga total volume menjadi 100 mL untuk target konsentrasi 1 mg/mL. Zulresso® yang telah diencerkan, segera dimasukkan dalam lemari pendingin hingga akan digunakan (96 jam). Tetapi, produk yang encer hanya dapat digunakan selama 12 jam pada suhu kamar, sehingga perlu 5 kantung infus untuk 60 jam. Penggunaan  Zulresso® bersamaan dengan obat sistem syaraf pusat (contoh: benzodiazepine) dan antidepressan dapat meningkatkan keparahan yang merugikan terkait sedasi.

Baca :  FDA menyetujui IMBRUVICA untuk Pengobatan Utama Leukemia Limfositik Kronis

Selain menggunakan obat, pikiran negatif seperti bunuh diri pada PPD dapat dicegah, dengan cara:

  • Memperhatikan dengan cermat setiap perubahan, terutama perubahan mendadak dalam suasana hati, perilaku, pikiran, atau perasaan, atau jika sedang mengembangkan pikiran atau tindakan bunuh diri.
  • Beri tahu petugas medis segera jika memiliki perubahan baru atau tiba-tiba dalam suasana hati, perilaku, pikiran, atau perasaan
  • Konsultasikan dengan petugas medis dengan membuat jadwal konseling

Daftar Pustaka

Biospace. 2019. ZULRESSO™ (brexanolone) CIV, a Product for Treating Postpartum Depression Using Ligand’s Captisol® in its Formulation, Launched by Sage Therapeutics. Terserdia Online di https://www.biospace.com/article/releases/zulresso-brexanolone-civ-a-product-for-treating-postpartum-depression-using-ligand-s-captisol-in-its-formulation-launched-by-sage-therapeutics/ . [Diakses Pada tanggal 27 Oktober 2019].

Ester. 2010. Efektivitas Intervensi Edukasi pada Depresi Postpartum. Universitas Indonesia: Ilmu Keperawatan.

FDA. 2019. Zulresso (Brexanolone) FDA approves first treatment for post-partum depression. Tersedia online di https://www.fda.gov/news-events/press-announcements/fda-approves-first-treatment-post-partum-depression [Diakses tanggal 25 Oktober 2019].

Nasri, Zulpatin., Arief Wibowo., Endang Warsiki Ghozalis. 2017. Faktor Determinan Depresi Postpartum di Kabupaten Lombok Timur. Buletin Penelitian Sistem Kesehatan, Vol. 20 (3): 89-95.

National Institutes of Health (NIH). 2019. Zulrsso – brexanolone injection, solution. Tersedia Online di https://dailymed.nlm.nih.gov/dailymed/lookup.cfm?setid=b40f3b2a-1859-4ed6-8551-444300806d13 . [Diakses pada tanggal 25 Oktober 2019]

Sage Therapeutics. 2019. ZULRESSO™ is a prescription medicine used to treat Postpartum Depression in adults. Tersedia Online di https://www.zulresso.com/. [Diakses Pada tanggal 27 Oktober 2019].

Penulis : Hanifah Kamilah Asshidiq, Program Studi Sarjana Farmasi, Fakultas Farmasi, Universitas Padjadjaran

Share this:
  • 150
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    150
    Shares

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Faclizumab, Obat Baru Untuk Mengobati Multiple Sclerosis (MS)

Farmasetika.com – Multiple sclerosis (MS) adalah suatu penyakit autoimun yang menyerang sistem saraf pusat dan …

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Skip to toolbar