Home / Dispensing / Edukasi / Apoteker Harus Tau Bagaimana Konseling Pasien Selulitis

Apoteker Harus Tau Bagaimana Konseling Pasien Selulitis

Farmasetika.com – Infeksi kulit dan jaringan lunak (kin and soft tissue infections/SSTI) yang juga disebut infeksi kulit dan struktur kulit menjadi alasan yang relatif umum untuk kunjungan perawatan kesehatan baik di ruang rawat inap maupun rawat jalan.

Lebih dari 14 juta orang datang ke praktek dokter, bagian gawat darurat dan rawat jalan rumah sakit setiap tahun untuk gejala yang berkaitan dengan infeksi kulit.1 Dari 3,5 juta kunjungan departemen gawat darurat untuk infeksi kulit, 1 dari 5 mengarah pada penerimaan.

SSTI digolongkan sebagai nonpurulent dan purulent dan dapat dikategorikan sebagai ringan, sedang, atau berat.

Infeksi ringan hanya timbul dengan gejala lokal, sedangkan infeksi sedang hingga berat memiliki tanda-tanda infeksi sistemik, seperti detak jantung lebih tinggi dari 90 detak per menit, laju pernapasan lebih tinggi dari 24 napas / menit, suhu lebih tinggi dari 100,5 ° F, atau darah putih. jumlah sel lebih tinggi dari 12 × 103 sel / mm3.2

Selama 2 dekade terakhir, Staphylococcus aureus (CA-MRSA) yang resisten terhadap methicillin yang terkait dengan komunitas telah muncul sebagai penyebab paling umum dari infeksi kulit purulen di Amerika Serikat.

Pasien dengan CA-MRSA melaporkan tingkat komplikasi yang lebih tinggi (mis. Abses), kekambuhan, dan kegagalan perawatan yang sering membutuhkan rawat inap.

Kebanyakan SSTI disebabkan oleh bakteri dan disebut sebagai infeksi kulit bakteri akut dan struktur kulit. Dari infeksi kulit bakteri, selulitis, impetigo, erysipelas, dan folikulitis adalah yang paling sering didiagnosis, dengan selulitis yang paling umum, terhitung 200 kasus per 100.000 pasien-tahun.

Gejala Selulitis

Selulitis adalah infeksi akut pada dermis dan jaringan subkutan yang ditandai dengan melebihi batas edema, dan kehangatan. Ini terutama terjadi pada kulit yang hampir pecah, seperti luka sayatan, luka operasi, atau gigitan serangga. Kadang-kadang, selulitis muncul di kulit yang tampak normal. Kaki atlet, pembengkakan kaki kronis, eksim, impetigo, dan psoriasis dapat mempengaruhi seseorang terhadap selulitis.

Penyebab paling umum dari selulitis adalah β-hemolytic streptococci, biasanya kelompok A Streptococcus atau Streptococcus pyogenes dan S aureus (termasuk strain yang resisten methicillin) .4 basil aerob gram negatif ditemukan pada sebagian kecil kasus.

Tanda-tanda dan gejala yang terkait dengan selulitis adalah hasil dari mikroorganisme patogen yang menyerang dan menyebabkan kerusakan pada jaringan di sekitarnya, yang mengarah pada respons peradangan yang ditandai oleh edema, eritema, nyeri, dan kehangatan. Situs selulitis yang paling umum adalah lengan, kepala, leher, dan tungkai bawah, meskipun dapat muncul di bagian tubuh mana saja. Beberapa situs dikategorikan lebih lanjut berdasarkan lokasinya, seperti selulitis bukal, wajah, atau periorbital.

Pasien dengan diabetes dan mereka yang menjalani kemoterapi atau menerima obat yang menekan sistem kekebalan tubuh lebih rentan terhadap pengembangan selulitis, seperti halnya orang lanjut usia atau siapa pun dengan sistem kekebalan yang lemah.

Baca :  Cara Konseling Apoteker Untuk Pasien HIV di Negara Maju

Jangan Langsung ke Kesimpulan
Semua yang berwarna merah tidak selalu selulitis. Sebuah studi cross-sectional baru-baru ini menemukan bahwa 31% pasien yang dirawat di rumah sakit dengan selulitis telah salah mendiagnosis kasus. Kondisi yang kemungkinan besar tampak seperti selulitis adalah dermatitis stasis, borok stasis, asam urat, gagal jantung kongestif, edema nonspesifik, dan trombosis vena dalam. .5

Selanjutnya, ketika dokter secara khusus berkonsultasi dengan dokter kulit karena ketidakpastian tentang diagnosis selulitis, 74% dari pasien ternyata memiliki bentuk pseudocellulitis, bukan selulitis. Dalam penelitian yang sama, ahli dermatologi dapat menyesuaikan perawatan dan mengeluarkan perawatan yang tidak perlu, menghemat biaya dan sumber daya

Karena banyak kondisi dapat muncul seperti selulitis dan tidak ada alat diagnostik yang tersedia, riwayat dan pemeriksaan fisik adalah cara yang paling berguna untuk mendiagnosis selulitis tanpa komplikasi. Diagnosis harus mengevaluasi penyebab dan keparahan infeksi, dan pengobatan harus memperhitungkan resistensi antibiotik lokal dan pola spesifik patogen.

Terapi selulitis

Lebih dari 90% pasien dengan selulitis ringan dapat dikelola secara efektif dengan antibiotik oral dalam pengaturan rawat jalan. Pasien tanpa abses dan selulitis nonpurulen harus diobati dengan terapi empiris untuk infeksi yang mencakup streptokokus β-hemolitik dan S-aureus yang rentan methicillin. Antibiotik seperti cephalexin, clindamycin, dicloxacillin, dan kalium penisilin biasanya efektif terlebih dahulu. -lini pengobatan.4,7,8

Jika pasien rawat jalan dengan terapi oral tidak membaik dalam waktu 48 hingga 72 jam, penyedia mungkin perlu menilai kembali kondisinya dan menentukan apakah kultur kulit atau modifikasi perawatan diperlukan. Rawat inap dan antibiotik intravena kadang-kadang diperlukan jika antibiotik oral tidak efektif. Jika tidak dikelola dengan baik, selulitis dapat menyebar ke aliran darah dan menyebabkan sepsis.

Cakupan empiris tambahan untuk MRSA harus dipertimbangkan dalam keadaan berikut4:

  • Kolonisasi yang diketahui atau episode MRSA sebelumnya
  • Kurangnya respons klinis terhadap rejimen antibiotik yang tidak termasuk aktivitas terhadap MRSA
  • Adanya faktor risiko untuk infeksi MRSA, termasuk hemodialisis, infeksi HIV, rawat inap baru-baru ini, operasi terbaru, dan tempat tinggal di fasilitas perawatan jangka panjang
  • Kedekatan lesi dengan alat kesehatan yang menetap (mis., Sendi prostetik atau cangkok vaskular)
  • Tanda toksisitas sistemik (mis. Demam> 100,5 ° F, hipotensi, atau takikardia)

Dalam kasus ini dan pada pasien dengan infeksi purulen, antibiotik seperti klindamisin, tetrasiklin, dan trimetoprim-sulfametoksazol, dengan durasi pengobatan 5 hingga 14 hari, tergantung pada tingkat keparahannya, akan sesuai.4 Delafloxacin, linezolid, omadacycline, dan tedizolid juga memiliki cakupan MRSA, tetapi antibiotik ini harus dicadangkan ketika opsi perawatan lain tidak dapat digunakan.

Baca :  Konseling Obat : Pelayanan dari Apoteker untuk Masyarakat

Konseling Selulitis

Pasien datang ke apotek dan klinik rawat jalan komunitas setiap saat untuk mengambil antibiotik dan / atau dengan gejala infeksi kulit. Apoteker harus siap untuk berkonsultasi tentang terapi antibiotik dan durasi, perawatan luka, dan kapan harus menghubungi dokter mereka untuk evaluasi lebih lanjut.

Pasien harus menghubungi dokter mereka atau mencari evaluasi jika mereka memiliki salah satu dari berikut ini:
• Selulitis dengan fluktuasi, area lunak yang menunjukkan pembentukan abses
• Demam (> 100,5 ° F), terutama bila dikaitkan dengan kedinginan
• Ketidakmampuan untuk memindahkan ekstremitas atau sendi karena rasa sakit
• Garis merah dari area selulitis atau area kemerahan yang menyebar cepat, yang menunjukkan bahwa infeksi mungkin memerlukan antibiotik berbeda, observasi lebih dekat, atau perawatan suportif rawat inap
• Nyeri yang signifikan tidak hilang dengan asetaminofen atau ibuprofen

Apoteker harus terbiasa dengan gejala dan perawatan untuk infeksi kulit yang umum. Sebagai profesional garis depan, banyak apoteker menghadapi infeksi kulit hampir setiap hari. Meskipun tidak dapat mendiagnosis atau meresepkan, keahlian apoteker sering diandalkan dalam pengaturan rawat jalan dan rumah sakit untuk membantu pasien membedakan tingkat keparahan dan ketika kunjungan dokter diperlukan.

Sumber :

  1. Kaye KS, Petty LA, Shorr AF, Zilberberg MD. Current epidemiology, etiology, and burden of acute skin infections in the United States. Clin Infect Dis. 2019;68(suppl 3): S193-S199. doi: 10.1093/cid/ciz002.
  2. Anaya DA, Dellinger EP. Necrotizing soft-tissue infection: diagnosis and management. Clin Infect Dis. 2007;44(5):705-710. doi: 10.1086/511638.
  3. Ellis Simonsen SM, van Orman ER, Hatch BE, et al. Cellulitis incidence in a defined population. Epidemiol infect. 2006;134(2):293-299. doi: 10.1017/S095026880500484X.
  4. Stevens DL, Bisno AL, Chambers HF, et al. Practice guidelines for the diagnosis and management of skin and soft tissue infections: 2014 update by the Infectious Diseases Society of America. Clin Infect Dis. 2014;59(2):147-59. doi: 10.1093/cid/ciu296.
  5. Weng QY, Raff AB, Cohen JM, et al. Costs and consequences associated with misdiagnosed lower extremity cellulitis. JAMA Dermatol. 2017;153(2):141-146. doi: 10.1001/ jamadermatol.2016.3816.
  6. Strazzula L, Cotliar J, Fox LP, et al. Inpatient dermatology consultation aids diagnosis of cellulitis among hospitalized patients: a multi-institutional analysis. J Am Acad Dermatol. 2015;73(1):70-75. doi: 10.1016/j.jaad.2014.11.012.
  7. Liu C, Bayer A, Cosgrove SE, et al; Infectious Diseases Society of America. Clinical practice guidelines by the Infectious Diseases Society of America for the treatment of methicillin-resistant Staphylococcus aureus infections in adults and children. Clin Infect Dis. 2011;52(3):e18-e55. doi: 10.1093/cid/ciq146.
  8. Raff A, Kroshinsky D. Cellulitis: a review. JAMA. 2016;316:325-337. doi: 10.1001/ jama.2016.8825.
  9. Pharmacists Should Know How to Treat Cellulitis. https://www.pharmacytimes.com/publications/health-system-edition/2019/november2019/pharmacists-should-know-how-to-treat-cellulitis
Share this:
  • 75
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    75
    Shares

About farmasetika.com

Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

BPOM Bantah Nata de Coco Mengandung Plastik

Farmasetika.com – Baru-baru ini viral video terkait makanan produk KARA Nata De Coco mengandung plastik …

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Skip to toolbar