Ilustrasi. Sumber foto : pikiranrakyat.com

Apoteker Harus Tau Cara Konseling Obat COVID-19 yang Digunakan Saat Ini

Majalah Farmasetika – Asosiasi Apoteker Amerika (American Pharmacist Association/APhA) telah merilis sementara dokumen “Fakta-fakta kunci tentang obat-obatan yang tersedia secara komersial dan sedang dipelajari untuk COVID-19” bulan lau (30/3/2020).

4 obat yang ada di dokumen yakni klorokuin fosfat, hidroklorokuin, azitromisin, dan kombinasi Lopinavir/Ritonavir juga masuk kedalam protokol pengobatan di Rumah Sakit yang ada di Indonesia.

Dalam dokumen ini dilengkapi pula terkait poin-poin yang harus disampaikan apoteker untuk konseling kepada pasien. Sehingga apoteker hendaknya mengetahui apa poin penting yang harus disampaikannya.

1. Klorokuin sulfat

Indikasi

Pengobatan supresif dan untuk serangan akut malaria karena P. vivax, P. malariae, P. ovale, dan strain P. falciparum yang rentan

Kontraindikasi:

Perubahan pada retina atau visual, dan pada pasien dengan hipersensitivitas terhadap 4 senyawa aminoquinoline. Namun, resep dapat digunakan untuk menggunakan obat ini setelah dengan hati-hati menimbang kemungkinan manfaat dan risiko kepada pasien untuk serangan akut.

Tindakan pencegahan:

• Gunakan dengan hati-hati pada pasien dengan kerusakan pendengaran yang sudah ada sebelumnya. Hentikan jika pasien mengalami cacat pendengaran.
• Dapat menyebabkan hemolisis pada pasien dengan defisiensi glukosa-6 fosfat dehidrogenase (G6PD).
• Konsentrat obat di hati. Gunakan dengan hati-hati pada penyakit hati atau alkoholisme.
• Dapat memicu kejang pada pasien dengan riwayat epilepsi.
• Terapi jangka panjang membutuhkan CBC berkala untuk memantau reaksi hematologis yang jarang terjadi.
• Jangan gunakan pada ibu hamil atau menyusui.

Poin Konseling:

• Antasida dapat mengurangi penyerapan; jarak digunakan setidaknya 4 jam.
• Hindari simetidin saat dikonsumsi.
• Tanyakan tentang gangguan fungsi ginjal sebelum pengeluaran.

2. Hidroksiklorokuin

Indikasi

Pengobatan (dewasa):
• Artritis reumatoid akut dan kronis
• Lupus erythematosus diskoid kronis
• Lupus erythematosus sistemik
• Malaria tanpa komplikasi karena P. falciparum, P. malariae, P. ovale, dan P. vivax

Baca :  Uji Coba Apoteker Praktek Umum Kepada Pasien di Australia Berkembang Positif

Profilaksis malaria di wilayah geografis di mana klorokuin resistensi belum ada laporan.

Kontraindikasi:

Pada pasien dengan hipersensitivitas terhadap senyawa 4-aminoquinoline.

Tindakan pencegahan:

• Telah terbukti menyebabkan hipoglikemia berat yang dapat mengancam jiwa pada pasien yang diobati dengan obat untuk pengobatan diabetes.
• Kerusakan retina yang ireversibel telah diamati; faktor risiko termasuk dosis harian lebih dari 6,5 mg / kg berat badan aktual, penggunaan> 5 tahun, filtrasi glomerulus subnormal, penggunaan beberapa produk obat bersamaan seperti tamoxifen, dan penyakit makula bersamaan.
• Pengurangan dosis mungkin diperlukan pada pasien dengan penyakit hati atau ginjal, alkoholisme, dan obat-obatan yang berdampak pada fungsi hati atau ginjal.
• Pemantauan klinis untuk tanda dan gejala kardiomiopati disarankan.
• Gunakan dengan hati-hati ketika diberikan dengan obat lain yang dapat memperpanjang

Interval QT.

• Dapat memicu serangan psoriasis parah pada pasien dengan psoriasis.
• Reaksi dermatologis dapat terjadi; menggunakan perawatan ketika diberikan kepada pasien yang menerima obat dengan kecenderungan signifikan untuk menghasilkan dermatitis.
• Gunakan hati-hati pada ibu hamil dan menyusui.
• Perilaku bunuh diri jarang dilaporkan.

Poin Konseling:

• Konsumsi dengan makanan atau susu.
• Peringatkan pasien tentang risiko hipoglikemia dan tanda dan gejala klinis terkait; penurunan dosis insulin atau obat yang digunakan untuk mengobati diabetes mungkin diperlukan.
• Segera beri tahu prescriber atau apoteker jika pasien mengalami ruam atau perubahan penglihatan.

3. Azitromisin

Indikasi

Perawatan pasien dengan infeksi ringan sampai sedang yang disebabkan oleh strain mikroorganisme yang ditunjuk yang rentan dalam kondisi yang tercantum dalam paket sisipan

Kontraindikasi:

Pada pasien yang diketahui hipersensitif terhadap azitromisin, eritromisin, antibiotik macrolide atau ketolide apa pun; pada pasien dengan riwayat ikterus kolestatik / disfungsi hati terkait dengan penggunaan azitromisin sebelumnya.

Tindakan pencegahan:

• Berhati-hatilah saat diberikan kepada pasien dengan gangguan fungsi hati.
• Meskipun secara umum berisiko rendah, azitromisin dapat menyebabkan interval QT yang berkepanjangan, terutama bila digunakan bersamaan dengan obat lain yang dapat menghasilkan interval QT yang berkepanjangan (mis. Hidroksi kloroquin, amiodoron, sotolol, dofetilide).
• Kehamilan: Data yang tersedia dari literatur yang diterbitkan dan pengalaman pasca pemasaran selama beberapa dekade dengan penggunaan azitromisin pada wanita hamil belum mengidentifikasi risiko terkait obat untuk cacat lahir, keguguran, atau hasil ibu atau janin yang merugikan. Lihat pelabelan paket khusus yang disetujui produk tertentu untuk informasi lebih lanjut.

Baca :  Peneliti Buktikan Gejala COVID-19 Lebih Parah di Musim Dingin

Poin Konseling:

• Konsumsi dengan atau tanpa makanan.
• Jangan minum antasida yang mengandung aluminium atau magnesium

4. Lopinavir and Ritonavir

Indikasi

HIV-1 protease inhibitor diindikasikan dalam kombinasi dengan agen antiretroviral lain untuk pengobatan infeksi HIV-1 pada orang dewasa dan pasien anak (14 hari dan lebih tua).

Lopinavir adalah inhibitor protease HIV-1 yang diformulasikan dalam kombinasi dengan ritonavir, inhibitor CYP-3A4 yang dapat digunakan dalam kombinasi dengan agen antiretroviral lain untuk pengobatan infeksi HIV-1 pada orang dewasa dan pasien anak-anak 14 hari dan lebih tua.

Kontraindikasi:

• Dalam hipersensitif terhadap lopinavir / ritonavir (mis., Nekrolisis epidermal toksik, sindrom Stevens-Johnson, eritema multiforme, urtikaria, angioedema).
• Pemberian bersama dengan obat-obatan sangat tergantung pada CYP3A untuk pembersihan.

Tindakan pencegahan:

• Pankreatitis: Kematian telah terjadi; terapi sementara sesuai klinis.
• Hepatotoksisitas: Kematian telah terjadi. Pantau fungsi hati sebelum dan selama terapi, terutama pada pasien dengan penyakit hati yang mendasarinya.
• Hindari penggunaan pada pasien dengan kondisi atau obat yang memperpanjang interval QT atau PR.
• Pasien dapat mengalami onset atau eksaserbasi baru diabetes mellitus, hiperglikemia, sindrom pemulihan kekebalan, redistribusi / penumpukan lemak tubuh.

Poin Konseling:

• Efek samping yang umum: diare, mual, muntah, hipertrigliseridemia, dan hiperkolesterolemia.
• Menyusui tidak dianjurkan.

Sumber :

Loader Loading...
EAD Logo Taking too long?

Reload Reload document
| Open Open in new tab

Download [78.79 KB]

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Pemerintah AS Izinkan Apoteker Pesan dan Berikan Vaksinasi COVID-19 ke Pasien

Majalah Farmasetika – Dalam upaya memperluas akses ke penyakit coronavirus 2019 (COVID-19), Pemerintah Amerika Serikat …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.