foto istimewa

Uji Klinik Fase 3 Remdesivir untuk COVID-19, Tunjukan Hasil Positif

Majalah Farmasetika – Remdesivir, obat yang diteliti untuk terapi pasien COVID-19 menunjukkan bahwa konsumsi pengobatan 10 hari mencapai peningkatan yang sama dalam status klinis pasien dengan konsumsi pengobatan 5 hari (Odds Ratio: 0,75 [95% CI 0,51-1,12] pada Hari 14).

Diumumkan hari ini (30/4/2020) oleh produsen Remdesivir, Gilead Sciences, hasil topline ini diambil dari uji coba fase 3 label terbuka SIMPLE yang mengevaluasi durasi dosis 5 hari dan 10 hari antivirus pada pasien yang dirawat di rumah sakit dengan manifestasi parah penyakit coronavirus 2019 (COVID-19).

Tidak ada tanda keamanan baru yang teridentifikasi dari remdesivir di kedua kelompok pengobatan, menurut Gilead.

Remdesivir belum disetujui untuk COVID-19

Remdesivir tidak disetujui oleh FDA atau dilisensikan di mana pun di dunia. Obat belum terbukti aman atau efektif untuk pengobatan COVID-19.

Namun, remdesivir, analog nukleotida dengan aktivitas antivirus spektrum luas, telah menunjukkan aktivitas melawan MERS dan SARS, menunjukkan bahwa itu mungkin memiliki aktivitas potensial terhadap COVID-19.

Karena pandemi COVID-19, FDA menunjuk remdesivir untuk ‘penggunaan dengan kehati-hatian’ pada Maret 2020, yang memungkinkan pasien dengan kasus virus yang serius atau mengancam jiwa untuk memiliki akses ke obat tersebut. Remdesivir juga telah diberikan izin darurat antivirus yang sedang diselidiki Status obat oleh FDA.

Penelitian bersama menjawab kemampuan remdesivir

“Tidak seperti pengembangan obat tradisional, kami berusaha mengevaluasi agen investigasi bersamaan dengan pandemi global yang berkembang. Berbagai penelitian bersamaan membantu memberi informasi apakah remdesivir adalah pengobatan yang aman dan efektif untuk COVID-19, dan bagaimana cara terbaik memanfaatkan obat ini, ”kata Merdad Parsey, MD, PhD, Kepala Petugas Medis, Ilmu Gilead, dalam pernyataan yang disiapkan dikutip dari majalah pharmacytimes.

Diprakarsai oleh Gilead, studi SIMPLE adalah 2 uji klinis acak, label terbuka, multi-pusat fase 3 untuk remdesivir, di negara-negara dengan prevalensi tinggi infeksi COVID-19.

Percobaan SIMPLE pertama mengevaluasi keamanan dan kemanjuran rejimen dosis 5 hari dan 10 hari remdesivir pada pasien rawat inap dengan manifestasi COVID-19 yang parah.

Fase awal penelitian ini secara acak 397 pasien dalam rasio 1: 1 untuk menerima remdesivir 200 mg pada hari pertama, diikuti oleh remdesivir 100 mg setiap hari sampai hari ke 5 atau 10, diberikan secara intravena, di samping standar perawatan.

Fase ekspansi penelitian baru-baru ini ditambahkan dan akan mendaftarkan tambahan 5600 pasien, termasuk pasien dengan ventilasi mekanis.

Studi dilakukan di 180 lokasi di seluruh dunia

Studi ini dilakukan di 180 lokasi percobaan di seluruh dunia, termasuk situs di Amerika Serikat, Cina, Prancis, Jerman, Hong Kong, Italia, Jepang, Korea, Belanda, Singapura, Spanyol, Swedia, Swiss, Taiwan dan Amerika. Kerajaan.

Percobaan SIMPLE kedua mengevaluasi keamanan dan kemanjuran jangka waktu dosis 5 hari dan 10 hari remdesivir yang diberikan secara intravena pada pasien dengan manifestasi sedang COVID-19, dibandingkan dengan standar perawatan. Hasil dari 600 pasien pertama penelitian ini diharapkan pada akhir Mei.

Dalam studi pertama, waktu untuk perbaikan klinis untuk 50% pasien adalah 10 hari pada kelompok pengobatan 5 hari, dan 11 hari pada kelompok pengobatan 10 hari. Lebih dari setengah pasien di kedua kelompok pengobatan dikeluarkan dari rumah sakit pada Hari 14 (5 hari: 60,0%, n = 120/200 vs 10 hari: 52,3% n = 103/197; p = 0,14). Pada Hari 14, 64,5% (n = 129/200) pasien dalam kelompok pengobatan 5 hari dan 53,8% (n = 106/197) pasien dalam kelompok pengobatan 10 hari mencapai pemulihan klinis.

“Hasil penelitian ini melengkapi data dari studi remdesivir yang dikontrol plasebo yang dilakukan oleh Institut Nasional untuk Penyakit Alergi dan Penyakit Menular [NIAID] dan membantu menentukan durasi pengobatan optimal dengan remdesivir. Penelitian ini menunjukkan potensi bagi beberapa pasien untuk diobati dengan rejimen 5 hari, yang secara signifikan dapat memperluas jumlah pasien yang dapat diobati dengan pasokan remdesivir kami saat ini. Ini sangat penting dalam pengaturan pandemi, untuk membantu rumah sakit dan petugas kesehatan merawat lebih banyak pasien yang membutuhkan perawatan segera, ”tambah Parsey.

Tujuan sekunder dari penelitian ini termasuk tingkat efek samping dan langkah-langkah tambahan respon klinis pada kedua kelompok pengobatan. Pasien diharuskan memiliki bukti pneumonia dan mengurangi kadar oksigen yang tidak memerlukan ventilasi mekanik pada saat masuk studi, menurut Gilead.

Perbaikan klinis didefinisikan sebagai peningkatan 2 atau lebih poin dari baseline pada skala 7 poin yang telah ditentukan, mulai dari pengeluaran rumah sakit hingga peningkatan level dukungan oksigen hingga kematian. Pasien mencapai pemulihan klinis jika mereka tidak lagi membutuhkan dukungan oksigen dan perawatan medis, atau dipulangkan dari rumah sakit.

Hasil klinis bervariasi berdasarkan geografi. Di luar Italia, tingkat kematian secara keseluruhan pada Hari 14 adalah 7% (n = 23/320) di kedua kelompok pengobatan, dengan 64% (n = 205/320) pasien mengalami peningkatan klinis pada Hari 14 dan 61% (n = 196/320) pasien yang keluar dari rumah sakit.

Dalam analisis eksplorasi, pasien dalam penelitian yang menerima remdesivir dalam waktu 10 hari dari onset gejala memiliki hasil yang lebih baik dibandingkan dengan mereka yang diobati setelah lebih dari 10 hari gejala. Mengumpulkan data lintas kelompok perawatan, pada Hari 14, 62% pasien yang dirawat dini dapat keluar dari rumah sakit, dibandingkan dengan 49% pasien yang dirawat terlambat.

Remdesivir umumnya ditoleransi dengan baik pada kelompok pengobatan 5 hari dan 10 hari, menurut Gilead. Efek samping yang paling umum terjadi pada lebih dari 10% pasien pada kedua kelompok adalah mual (5 hari: 10,0%, n = 20/200 vs 10 hari: 8,6%, n = 17/197), dan pernapasan akut kegagalan (5 hari: 6,0%, n = 12/200 vs 10 hari: 10,7%, n = 21/197). Peningkatan enzim hati (ALT) grade 3 atau lebih tinggi terjadi pada 7,3% (n = 28/385) pasien, dengan 3,0% (n = 12/397) pasien yang menghentikan pengobatan remdesivir karena peningkatan tes hati.

Menurut Gilead, penelitian NIAID tentang remdesivir juga menunjukkan data positif dan telah memenuhi titik akhir primernya. Agensi itu akan memberikan lebih banyak informasi dalam briefing mendatang, menurut Gilead.

Referensi

  1. Gilead Announces Results From Phase 3 Trial of Investigational Antiviral Remdesivir in Patients with Severe COVID-19 [news release]. Foster City, CA; April 29, 2020: Gilead Sciences. [email]. Accessed April 29, 2020.
  2. Coppock K. FDA Announces Two Drugs Given ‘Compassionate Use’ Status in Treating COVID-19. Pharmacy Times website.https://www.pharmacytimes.com/news/fda-announces-two-drugs-approved-for-compassionate-use-in-treating-covid-19 Published March 19, 2020. Accessed April 29, 2020.
  3. Hippensteele A. Potential COVID-19 Treatment Granted Orphan Drug Status. Pharmacy Times website. https://www.pharmacytimes.com/news/potential-covid-19-treatment-granted-orphan-drug-status Published March 25, 2020. Accessed April 29, 2020.
  4. Gilead Science Statement on Positive Data Emerging From National Institute of Allergy and Infectious Diseases’ Study of Investigational Antiviral Remdesivir for COVID-19 [news release] Foster City, CA; April 29, 2020: Gilead Sciences. [email]. Accessed April 29, 2020.
  5. https://www.pharmacytimes.com/news/remdesivir-demonstrates-positive-results-in-phase-3-trial-for-covid-19
Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Hasil Studi 100.000 Pasien COVID-19, Klorokuin Tingkatkan Resiko Kematian

Majalah Farmasetika – Pasien COVID-19 yang sakit parah dan dirawat dengan hydroxychloroquine atau chloroquine lebih …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.