Download Majalah Farmasetika

FDA Menyetujui Tablet Pelepasan Perpanjangan Sekali Sehari Deutetrabenazine untuk Mengobati TD dan HD Chorea

Majalah Farmasetika – FDA telah menyetujui deutetrabenazine (Austedo XR; Teva Pharmaceuticals) sebagai pilihan pengobatan oral, sekali sehari, pelepasan perpanjangan yang ditujukan untuk orang dewasa dengan dyskinesia tardif (TD) dan korea penyakit Huntington (HD). Pengobatan ini sekarang memiliki 4 dosis yang berbeda, termasuk tablet 30-, 36-, 42-, dan 48-mg.

Deutetrabenazine adalah inhibitor VMAT2 yang sangat selektif dan mengandung deuterium yang memiliki struktur kimia yang sama dengan tetrabenazine; namun, molekulnya terbentuk dengan 6 situs yang mengandung deuterium — yang memperpanjang masa paruh obat selama 9 hingga 10 jam dan mengurangi variabilitas — bukan hidrogen. Selain itu, deutetrabenazine dimetabolisme di hati menjadi α-dihydrodeutetrabenazine dan β-dihydrodeutetrabenazine, dan kedua metabolit tersebut diaktifkan dan berfungsi dengan menghambat VMAT2 secara reversibel. Sebelum persetujuan tablet sekali minum, pelepasan perpanjangan, deutetrabenazine biasanya diberikan dua kali sehari dalam 3 kekuatan yang berbeda, yaitu tablet 6-, 9-, dan 12-mg, tetapi dosis awal yang direkomendasikan adalah 6 mg per hari, dengan dosis maksimum 24 mg dua kali sehari.

Sekitar 1 dari 4 warga Amerika mengalami onset TD sebagai akibat dari mengonsumsi beberapa obat untuk kesehatan mental. TD adalah gangguan gerakan kronis — yang sering terabaikan — yang dapat memiliki dampak emosional, fisik, dan psikologis pada pasien. Selain itu, HD adalah penyakit neurodegeneratif yang fatal, dan ditandai oleh kerusakan kognitif, perilaku, dan/atau masalah psikologis serta gerakan tidak terkoordinasi atau tidak terkendali yang dikenal sebagai korea. Gejala ini memengaruhi sekitar 90% pasien. Baik TD maupun HD yang terkait dengan korea dapat menciptakan tantangan signifikan bagi kehidupan sehari-hari pasien dan memengaruhi tugas-tugas sehari-hari seperti berbicara, makan, dan berjalan.

“Mengetahui bahwa pasien yang hidup dengan TD dan korea HD juga mengelola kondisi penyerta lainnya, penting bagi kita untuk memastikan bahwa pilihan pengobatan untuk gangguan gerakan kronis ini tidak hanya efektif, tetapi juga mempertimbangkan pengalaman pasien,” kata Rakesh Jain, MD, MPH, profesor klinis psikiatri di Texas Tech University School of Medicine, dalam sebuah rilis berita. “Persetujuan deutetrabenazine terbaru ini memberikan pilihan terapeutik klinis yang sama efektifnya, tetapi sekarang dengan kenyamanan tablet sekali minum untuk dosis terapeutik yang ditetapkan oleh uji klinis penting untuk membantu mengendalikan gerakan tidak sadar yang dapat membuat sulit untuk melakukan aktivitas sehari-hari.”

Baca :  85% Efektif, FDA Setujui Vaksin COVID-19 Johnson & Johnson Dosis Tunggal

Menurut 4 uji klinis, deutetrabenazine terbukti efektif dalam pengobatan korea yang terkait dengan HD, dengan profil efek samping yang menguntungkan baik jangka pendek maupun jangka panjang. Pengobatan ini juga terbukti secara signifikan memperbaiki TD dan secara umum ditoleransi dengan baik; namun, keamanan dan efektivitas jangka panjang harus dievaluasi lebih lanjut karena tingginya tingkat attrition dalam studi tindak lanjut jangka panjang. Selanjutnya, dalam studi tindak lanjut jangka panjang, keamanan secara keseluruhan dan efikasi yang berkelanjutan telah dikonfirmasi, dengan perbandingan tidak langsung menunjukkan bahwa deutretrabenazine mungkin lebih unggul daripada tetrabenazine, tetapi perbandingan langsung keamanan dan efektivitas antara kedua obat tersebut kurang. Para peneliti mencatat bahwa saat mengobati TD dan korea pada HD, dosis hingga 72 mg per hari selama maksimal 3 tahun tolerabel oleh pasien.

“Sejak peluncuran deutetrabenazine kami pada tahun 2017, kami telah berkomitmen untuk membantu orang yang hidup dengan TD dan korea HD mengobati gerakan yang tidak disengaja ini,” kata Dell Faulkingham, wakil presiden senior dan kepala US Innovative Medicines di Teva, dalam rilis berita. “Deutetrabenazine, didukung oleh data efikasi dan tolerabilitas terpanjang hingga saat ini, terus berkembang — setelah menerima persetujuan untuk deutetrabenazine kami, formulasi pelepasan perpanjangan sekali sehari pada Februari 2023. Capaian terbaru ini menawarkan regimen pengobatan yang disederhanakan untuk dosis terapeutik klinis dengan fleksibilitas dosis yang lebih luas.”

Referensi

1. Teva Pharmaceuticals. Teva Announces AUSTEDO® XR (deutetrabenazine) Extended-Release Tablets Now U.S. FDA Approved as a One Pill, Once-Daily Treatment Option for Clinically Therapeutic Doses (24–48 mg/day). News release. May 29, 2024. Accessed May 30, 2024. https://www.tevapharm.com/news-and-media/latest-news/teva-announces-austedo-xr-deutetrabenazine-extended-release-tablets-now-u.s.-fda-approved-as-a-one-pil/
2. Frank, S, Alakkas, A. Clinical Utility of Deutetrabenazine as a Treatment Option for Chorea Associated with Huntington’s Disease and Tardive Dyskinesia. Ther Clin Risk Manag. 2023;19:1019-1024. Published 2023 Dec 1. doi:10.2147/TCRM.S279332
Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi majalah populer. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Studi Menemukan Dewasa yang Menggunakan ENDS Memiliki Risiko Penyakit Asma yang Lebih Tinggi pada Usia yang Lebih Awal

Majalah Farmasetika – Dewasa yang tidak melaporkan penggunaan sistem pengiriman nikotin elektronik (ENDS) selama 3 …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.