Foto Istimewa

Fapilavir, Obat Coronavirus Wuhan Pertama Disetujui Pemerintah Cina

Farmasetika.com – Fapilavir merupakan salah satu dari tiga obat yang telah diuji Kementerian Sains dan Teknologi China sebagai pengobatan COVID-19 (novel coronavirus) yang potensial telah mendapat persetujuan oleh pemerintah China.

Meskipun belum ada bukti bahwa fapilavir, atau favipiravir, adalah obat yang dibutuhkan pasien dan dokter, obat ini menonjol karena konstelasi kualitas yang unik.

Obat ini telah tersedia secara komersial di Jepang selama beberapa tahun (tidak seperti remilez eksperimental Gilead) namun terbilang baru di China (tidak seperti obat malaria kloroquin fosfat). Mungkin yang lebih penting, perusahaan biotek China – Zhejiang Hisun Pharma – memiliki hak untuk memproduksi dan memasarkan obat ini.

Pada saat yang sama, Kementerian Sains dan Teknologi menyarankan bahwa kloroquine fosfat, obat berusia 70 tahun, harus dimasukkan dalam rejimen standar setelah menunjukkan hasil yang menjanjikan dalam uji coba di 10 rumah sakit.

Pedoman klinis untuk pengobatan penyakit pernapasan yang diakibatkan oleh coronavirus baru yang berasal dari Wuhan, yang sekarang bernama SARS-CoV-2, berkembang dengan cepat sementara pengembangan vaksin untuk mencegah orang agar tidak terinfeksi di tempat pertama kecepatan di depan. Pada hari Selasa, Sanofi mengumumkan bahwa unit Pasteurnya akan menyelidiki vaksin praklinis yang mereka buat untuk SARS tahun lalu, untuk melihat apakah ia dapat melindungi terhadap COVID-19.

BARDA adalah kolaborator untuk upaya ini, yang juga akan membuat Sanofi mengerahkan platform DNA rekombinannya untuk memproduksi vaksin.

Seperti remdesivir, fapilavir menyerang virus RNA dengan menghambat RdRp (RNA-dependent RNA polimerase). Anak perusahaan Fujifilm, Toyama Chemical, pertama kali memberikan persetujuan di Jepang pada tahun 2014 dan membaptisnya Avigan; pada 2016 itu melisensikan hak API China untuk Hisun – tak lama kemudian, Toyama juga memasok obat untuk studi Ebola yang tidak mengarah ke mana pun.

Memerangi flu tetap menjadi indikasi utama fapilavir, dan secara resmi disetujui untuk orang dewasa dengan jenis baru atau jenis influenza berulang ketika pengobatan lain gagal. Tapi Hisun Yue Li mengatakan kepada PharmCube bahwa persetujuan ini berarti dokter dapat meresepkan obat sesuai penggunaannya.

Bersamaan dengan persetujuan flu, Administrasi Produk Medis Nasional juga memberi lampu hijau pada IND untuk menguji fapilavir terhadap SARS-CoV-2.

Dua rumah sakit di Shenzhen dan Hangzhou telah memulai uji coba mereka sendiri yang membandingkan fapilavir dengan pengobatan potensial lainnya, menurut catatan uji klinis Cina. Senyawa lain yang dipertimbangkan termasuk Kaletra (lopinavir / ritonavir), obat HIV yang dimiliki oleh AbbVie; Xofluza, obat flu baru dari Roche; dan nebulized alpha-interferon.

Jumat lalu, Rumah Sakit di Shenzhen memberi kesan bahwa fapilavir memiliki aktivitas antivirus yang lebih baik dan efek samping yang lebih sedikit daripada Kaletra, berdasarkan penelitian pada 80 pasien.

Hasil ini menempatkan fapilavir di jalur yang sama dengan remdesivir, yang uji klinisnya baru-baru ini dimulai. Tetapi persyaratan skrining yang ketat mungkin memperlambat studi yang sangat dinanti, Wall Street Journal melaporkan.

Percobaan hanya merekrut kurang dari 200 orang dari target 700 plus sejak 5 Februari, yang tidak bisa minum obat lain dalam 30 hari sebelumnya dan harus memiliki diagnosa yang dikonfirmasi laboratorium.

Obat Gilead dipandang sebagai pesaing utama dalam ketergesaan untuk menemukan terapi yang efektif untuk COVID-19, karena telah diuji pada manusia sebagai bagian dari percobaan Ebola. Bahkan, tampaknya sangat menjanjikan bahwa Institut Virologi Wuhan telah mencoba mematenkan penggunaannya terhadap virus corona baru sementara BrightGene yang berbasis di Suzhou mengatakan memproduksi bahan farmasi aktif secara massal dan meningkatkan produksi obat yang sebenarnya – dengan rencana untuk melisensikan dari Gilead.

Untuk bagiannya, pembuat obat AS mengatakan itu fokus pada membantu menentukan kemanjuran remdesivir memastikan kapasitas produksi dalam hal persetujuan.

Para peneliti, dokter dan pembuat obat bersinergi untuk membantu mengobati dan memerangi penyakit virus yang membuat lebih dari 73.000 orang sakit di seluruh dunia dan mengambil 1.875 jiwa. Meskipun kurangnya perawatan yang terbukti, 13.116 pasien dilaporkan telah pulih.

Jepang, yang telah mengalami peningkatan jumlah kasusnya secara dramatis karena serangkaian kasus yang dikonfirmasi pada kapal pesiar Diamond Princess yang sekarang merapat di pelabuhan Yokohama, mengatakan pihaknya sedang berupaya meluncurkan uji coba sendiri dengan obat-obatan HIV.

Sumber : UPDATED: China approves flu drug being touted as a potential coronavirus treatment amid a rush of clinical studies https://endpts.com/china-approves-flu-drug-being-touted-as-a-potential-coronavirus-treatment-amid-a-rush-of-clinical-studies/

Share this:
  • 323
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    323
    Shares

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Sejarah dan Perkembangan Terapi Plasma Convalescent untuk COVID-19

Majalah Farmasetika – Telah banyak penelitian dan pengembangan terapi yang menjanjikan untuk penganganan covid-19, salah …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.