Download Majalah Farmasetika
Sumber foto : medcom.id

Peneliti : Apotek Berpotensi Sebagai Tempat Penularan COVID-19

farmasetika.com – Peneliti dari University of British Columbia, Vancouver, Kanada memberikan kajian singkat terkait kemungkinan Apotek di Kanada sebagai sumber potensial penularan Corona Disease 2019 (COVID-19). Tenaga kefarmasian berpotensi beresiko terkena virus SARS-CoV-2 penyebab pandemi COVID-19.

Behzad Azarmju mempublikasikan artikelnya pada 18 Maret 2020 menyatakan bahwa Apotik adalah unit perawatan kesehatan yang paling mudah diakses oleh pasien di Kanada. Farmasi seringkali menjadi titik kontak pertama bagi orang yang sakit, yang mungkin termasuk infeksi coronavirus baru. Oleh karena itu staf farmasi (apoteker, tenaga teknis kefarmasian, asisten, juru tulis, dan penyusun rak) berpotensi berisiko terkena virus corona baru. Beberapa apotek, secara tradisional tidak menggunakan tindakan perlindungan untuk mengisolasi atau setidaknya sebagian memisahkan lingkungan antara klien dan staf farmasi selama interaksi.

“Di sisi lain, sangat sedikit apotek komunitas yang menggunakan peralatan isolasi yang efektif seperti papan kaca atau layar keamanan antara klien dan penyedia layanan. Lainnya, umumnya menggunakan langkah-langkah semi-protektif seperti penghitung tinggi. Meskipun demikian, tidak satu pun dari langkah-langkah ini tampaknya dirancang untuk tujuan pencegahan penularan penyakit. Sebaliknya, motifnya adalah perlindungan informasi pasien dan pencegahan kekerasan” tulis Behzad.

Behzad kemudian menjelaskan bahwa di tengah wabah COVID-19, apotek komunitas bisa menjadi sumber penting penularan patogen yang sangat menular yang bertanggung jawab atas penyakit karena alasan berikut:

1- Farmasi mungkin merupakan salah satu layanan terakhir yang akan dipertimbangkan untuk kemungkinan penutupan atau pengurangan kegiatan di komunitas kami. Sampai hari ini, belum ada penutupan atau pengurangan pengumuman kegiatan, atau rekomendasi untuk membatasi bagian dari sistem perawatan kesehatan ini sebagai akibat langsung dari wabah di Kanada. Faktanya, apotek menjadi lebih sibuk, lebih aktif, dan lebih bertanggung jawab ketika wabah berkembang.

Baca :  Cara Apoteker Meredakan Konsumen yang Marah

2- Kemungkinan pembawa virus (baik pasien atau anggota keluarga) datang ke apotek terutama untuk obat yang dijual bebas tampaknya mungkin. Apotek, sejauh menyangkut gejala flu dan pilek biasa, adalah garis depan seluruh sistem perawatan kesehatan. Seseorang yang terinfeksi COVID-19 yang sedang mencari obat, mungkin datang ke apotek selama periode penyakit menular tertinggi (beberapa hari pertama).

3- Jumlah pasien yang merujuk diri ke apotek lebih tinggi daripada di semua layanan perawatan kesehatan lainnya.

4- Beberapa apotek mungkin berhenti menjawab panggilan telepon untuk periode waktu yang berbeda segera setelah sistem mereka menjadi kewalahan oleh jumlah pelanggan yang secara tak terduga lebih tinggi , karena mereka biasanya memprioritaskan layanan kepada mereka. Itu berpotensi akan menciptakan lebih banyak pelanggan di apotek, bersama dengan waktu tunggu yang lebih lama. Ini menjadi masalah yang lebih besar selama kejadian luar biasa COVID-19. Jumlah yang lebih tinggi dari ketidakhadiran karyawan atau pembatalan shift selama wabah dan ketakutan mereka tertular penyakit juga dapat menjadi faktor kontribusi tambahan untuk situasi luar biasa di apotek.

5 – Seringkali pasien atau pemangku kepentingan mereka mengambil item dari rak untuk membaca informasinya dan meletakkannya kembali di rak ketika mereka memahami itu memiliki bahan, jumlah, atau kekuatan yang berbeda yang mereka butuhkan. ini kemungkinan bahwa orang lain (dengan penyakit yang berbeda) mengambil item yang sama tidak lama setelah itu, yang dapat menyebabkan penularan penyakit, mengingat kelangsungan hidup SARS-CoV-2 dan infeksi hingga hari pada berbagai permukaan [11]. Meskipun rak-rak di area bebas konter kosong dari banyak barang saat ini, jenis transmisi ini mungkin tidak mungkin terjadi di bagian makanan atau ritel lainnya.

Baca :  Uji Skala Kecil, Hidroksiklorokuin Tak Bisa Redakan Gejala Pasien COVID-19

“Selain rekomendasi klasik yang diberikan oleh WHO dan Health Canada, tampaknya langkah-langkah khusus seperti jarak sosial, alat pelindung, dan modifikasi desain interior ke apotek adalah langkah pencegahan penting yang harus dipertimbangkan di semua apotek ritel di Kanada, untuk menghalangi penyebaran SARS CoV-2, terutama jika seseorang mempertimbangkan kemungkinan wabah lain terjadi pada tahun berikutnya atau sebelumnya.” kesimpulan dari kajian yang diberikan Behzad.

Sumber :

Loader Loading...
EAD Logo Taking too long?

Reload Reload document
| Open Open in new tab

Download

Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi majalah populer. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Penting! Tidak Semua Obat Tablet Boleh Dibelah atau Dihancurkan Sebelum Diminum

Majalah Farmasetika – Apoteker sangat cocok untuk mengidentifikasi pasien dengan dysfagia dan memberikan edukasi kepada …

Tinggalkan Balasan

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.