Simulasi Penularan COVID-19, Jogging atau Bersepeda Hindari Membuntuti Orang

Farmasetika.com – Orang-orang yang bersepeda, berlari atau berjalan selama masa pandemi COVID-19 harus menerapkan langkah-langkah jarak sosial yang lebih ketat daripada yang direkomendasikan secara resmi, hal ini ditunjukan oleh sebuah simulasi baru yang dilakukan oleh sekelompok peneliti.

Olahraga dianjurkan, dan saat ini diperbolehkan di bawah pedoman Pemerintah Indonesia, tetapi yang terbaik adalah tidak melakukannya “slipstream” masing-masing, menurut penelitian baru.

Slipstream yakni tindakan membututi dibelakang orang lain dengan jarak yang sangat dekat.

Para peneliti dari KU Leuven, di Belgia, dan Universitas Teknologi Eindhoven, di Belanda, membuat simulasi yang menunjukkan bagaimana orang yang berolahraga di luar ruangan dapat mengekspos diri mereka ke Covid-19 bahkan ketika jaraknya 1,5 meter, yang merupakan jarak yang disarankan di beberapa negara.

“Jika seseorang menghembuskan napas atau batuk saat joging, tetesan itu tetap ada di udara. Orang yang hanya berlari di belakang Anda – dalam apa yang disebut slipstream – kemudian berjalan melalui awan tetes itu, “Bert Blocken, profesor aerodinamika di universitas, mengatakan kepada Het Laatste Nieuws, sebuah surat kabar berbahasa Belanda yang berbasis di Belgia.

“Slipstream adalah zona yang muncul tepat di belakang seseorang ketika mereka sedang berjalan atau bersepeda, dan yang menarik udara sedikit bersama dengan orang yang bergerak ini” jelasnya.

“Para pengendara sepeda suka melakukannya saat menyusul, karena dengan begitu mereka harus berusaha lebih sedikit. Tetapi seseorang yang berjalan atau berjalan juga melakukan hal seperti itu.” Lanjutnya, dikutip dari harian Evening Standard Inggris.

“Kami telah melihat bahwa bagaimana zona itu terbentuk, tetesan berakhir di aliran udara itu. Jadi yang terbaik adalah menghindari slipstream itu saat ini.” Lanjutnya.

Para peneliti mengatakan langkah-langkah jarak sosial, yang saat ini dua meter di Inggris, efektif untuk orang-orang yang berdiri di dalam ruangan, selama cuaca tenang atau ketika mereka bergerak perlahan, tetapi tidak jika orang berolahraga berdekatan satu sama lain di luar ruangan.

Studi ini mengamati pelepasan partikel air liur dari orang yang berjalan dan berlari dalam konfigurasi yang berbeda – dua orang berdampingan atau secara diagonal di belakang dan tepat di belakang satu sama lain.

Model simulasi yang digunakan oleh para peneliti yang biasanya digunakan oleh atlet profesional yang berusaha meningkatkan kinerja mereka.

Para peneliti menampilkan hasil mereka dalam serangkaian animasi, yang jelas menunjukkan awan tetesan yang ditinggalkan oleh orang yang bergerak – titik merah mewakili tetesan terbesar, yang umumnya dianggap paling menular.

Berdasarkan temuan, para peneliti merekomendasikan menjaga jarak setidaknya empat hingga lima meter saat berjalan di belakang seseorang, sepuluh meter saat berlari atau bersepeda perlahan dan setidaknya dua puluh meter saat bersepeda cepat.

Sumber : Cycling, jogging or walking during pandemic requires stricter social distancing, new simulations show https://www.standard.co.uk/news/health/social-distancing-exercise-coronavirus-belgian-dutch-research-a4411481.html

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Dapat 2 SKP, IAI Ajak Apoteker Gunakan Frame Pembatas dengan Pelanggan

Majalah Farmasetika – Pengurus Pusat Ikatan Apoteker Indonesia (PP IAI) merilis program Pengabdian Kepada Masyarakat …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.