Gambar Istimewa

Kasus Pertama Meningitis COVID-19 : Test Swab Negatif di Cairan Otak Positif

farmasetika.com – Meninggalnya Glen Fredly karena meningitis, memunculkan banyak spekulasi terkait korelasi hubungan penyakit COVID-19 dengan meningitis. Sekelompok peneliti di Jepang, menemukan kasus pertama di pasien coronavirus disease 2019 dimana virus SARS-CoV-2 tidak terdeteksi di test swab nasofaring, tetapi terdeteksi di cairan otak. Hal ini menandakan pasien terkena meningitis atau Encephalitis.

Penelitian ini telah dipublikasikan pada 3 April 2020 sebagai jurnal pre proof di International Journal of Infectious Diseases dengan judul “A first Case of Meningitis/Encephalitis associated with SARS-Coronavirus-2″.

Kasus pertama lainnya terjadi di Amerika Serikat (AS), dimana sekelompok dokter dari Henry Ford Health System di Detroit, Michigan, telah melaporkan kasus dugaan pertama dari nefrotik hemoragik ensefalopati akut yang berhubungan dengan COVID-19.

Apa itu Meningitis?

Meningitis atau radang selaput otak adalah radang pada membran yang menyelubungi otak dan sumsum tulang belakang, yang secara kesatuan disebut meningen.Radang dapat disebabkan oleh infeksi oleh virus, bakteri, atau juga mikroorganisme lain, dan walaupun jarang dapat disebabkan oleh obat tertentu. Meningitis dapat menyebabkan kematian karena radang yang terjadi di otak dan sumsum tulang belakang; sehingga kondisi ini diklasifikasikan sebagai kedaruratan medis.

Kasus Pertama Meningitis COVID-19 di Jepang

Takeshi Moriguchi dan rekannya menyatakan bahwa ini adalah kasus meningitis pertama yang terkait dengan SARS-CoV-2 yang dibawa dengan ambulans. RNA SARS-CoV-2 spesifik tidak terdeteksi pada swab nasofaring tetapi terdeteksi dalam cairan otak. Kasus ini memperingatkan dokter pada pasien yang memiliki gejala pada sistem saraf pusat.

Penelitian Gu et al pada 2005 menemukan sekuens genom SARS-CoV terdeteksi di otak semua otopsi SARS dengan RT-PCR real-time. Studi terbaru oleh Yu et al mengklaim bahwa urutan genomnya serupa antara SARS-CoV dan SARS-CoV-2 terutama domain pengikatan reseptor dari SARS-CoV secara struktural mirip dengan SARS-CoV-2.

“Sehingga dapat menyebabkan bahwa SARS-CoV dan SARS-CoV-2 berbagi ACE2 sebagai reseptor. Itu mungkin menjadi alasan mengapa SARS-CoV dan SARS-CoV-2 mungkin menyerang tempat yang sama di otak manusia. Dalam kasus ini, MRI menunjukkan temuan abnormal lobus temporal medial termasuk hippocampus yang menunjukkan ensefalitis, sclerosis hippocampal atau ensefalitis pasca kejang.” tertulis dalam laporan kasus ini.

“Kami mengklaim bahwa kasus ini penting karena kasus ini menunjukkan bahwa pasien yang tidak sadar berpotensi terinfeksi oleh SARS-CoV-2 dan dapat menyebabkan infeksi horizontal. Untuk mengakhiri pandemi penyakit SARS-CoV-2, diagnosis penyakit harus segera dan tidak mengabaikan temuan apa pun. Menemukan pasien yang dicurigai adalah langkah pertama dari tindakan pencegahan terhadap pandemi. Perlu diingat bahwa gejala ensefalitis atau serebropathia mungkin menjadi indikasi pertama, serta gejala pernapasan, untuk menemukan pasien SARS-CoV-2 yang tersembunyi.” tulis kesimpulan dari laporan ini.

Kasus Pertama Ensefalopati COVID-19 di AS

“Karena jumlah pasien dengan COVID-19 meningkat di seluruh dunia, dokter dan ahli radiologi harus mengawasi presentasi ini di antara pasien dengan COVID-19 dan mengubah status mental,” saran dokter dalam laporan yang diterbitkan secara online pada 31 Maret di jurnal Radiology.

“Ini penting bagi semua penyedia untuk menyadari dan mencari pada pasien [COVID-19] yang datang dengan tingkat kesadaran yang berubah. Komplikasi ini sama menghancurkannya dengan penyakit paru-paru yang parah,” Elissa Fory, MD, seorang ahli saraf dengan Henry Ford yang merupakan bagian dari tim ahli medis yang membuat diagnosis, mengatakan dalam sebuah pernyataan.

“Kita harus memikirkan bagaimana kita akan menggabungkan pasien dengan penyakit neurologis yang parah ke dalam paradigma pengobatan kita,” tambah Fory.

Brent Griffith, MD, ahli radiologi dengan Henry Ford dan penulis senior dari laporan kasus, mengatakan kasus ini menunjukkan “peran penting yang dapat dimainkan oleh pencitraan dalam kasus COVID-19.”

Didiagnosis melalui Neuroimaging

Wanita 58 tahun itu mengalami riwayat demam, batuk, dan nyeri otot 3 hari? gejala yang konsisten dengan COVID-19. Dia diangkut dengan ambulans ke unit gawat darurat dan menunjukkan tanda-tanda kebingungan, kelesuan, dan disorientasi.

Wanita itu dites negatif untuk influenza, tetapi tes COVID-19 yang cepat mengkonfirmasi infeksi coronavirus 2 (SARS-CoV-2) yang parah. Dia kemudian didiagnosis dengan ensefalopati nekrotik hemoragik akut.

“Tim telah mencurigai ensefalitis pada awalnya, tetapi kemudian CT scan dan MRI back-to-back membuat diagnosis,” kata Fory dalam pernyataan itu.

CT kepala noncontrast mengungkapkan “hypoattenuation simetris dalam talamus medial bilateral dengan angiogram CT normal dan CT venogram,” tim melaporkan dalam artikel mereka. Brain MRI menunjukkan “lesi yang meningkatkan tepi hemoragik di dalam talami bilateral, lobus temporal medial, dan daerah subinsular.”

Pasien mulai menggunakan imunoglobulin intravena tetapi bukan steroid dosis tinggi, karena kekhawatiran akan gangguan pernapasan. Pada 1 April, pasien dirawat di rumah sakit dalam kondisi serius. Rumah Sakit Henry Ford belum memberikan pembaruan.

Ensefalopati nekrotik akut (ANE) adalah komplikasi infeksi virus yang jarang terjadi, tetapi sampai sekarang, belum diketahui terjadi akibat infeksi COVID-19. ANE telah dikaitkan dengan “badai sitokin” intrakranial, dan sebuah laporan baru-baru ini di Lancet menyarankan bahwa subkelompok pasien dengan COVID-19 yang parah dapat mengembangkan sindrom sitokin badai.

Mengomentari Berita Medis Medscape, Cyrus A. Raji, MD, PhD, asisten profesor radiologi dan neurologi, Universitas Washington di St. Louis, Missoui, mengatakan, “Karena ini hanya satu laporan dari satu pasien, temuan ini adalah yang paling awal kita dapatkan, dan penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menentukan sejauh mana COVID-19 dapat mempengaruhi sistem saraf pusat. ”

Sumber :

A first Case of Meningitis/Encephalitis associated with SARS-Coronavirus-2, International Journal of Infectious Diseases, https://doi.org/10.1016/j.ijid.2020.03.062.

COVID-19–associated Acute Hemorrhagic Necrotizing Encephalopathy: CT and MRI Features. Radiology. https://doi.org/10.1148/radiol.2020201187

First Case of Encephalitis Linked to COVID-19 Reported.https://www.medicinenet.com/script/main/art.asp?articlekey=229942

Meningitis. https://id.wikipedia.org/wiki/Meningitis

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Probiotik Baru Potensial untuk Terapi Diabetes Tipe 2

Majalah Farmasetika – Sebuah produk probiotik baru (Pendulum Glucose Control) yang mengandung strain bakteri usus …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.