Foto : Gerd Altmann (Pixabay)

WHO : Hasil Tes Positif dari Pasien Sembuh COVID-19 Bukan Terinfeksi Kembali

Majalah Farmasetika – Pasien Coronavirus (COVID-19) yang telah dinyatakan pulih kemudian dinyatakan positif kembali mengidap penyakit tersebut masih mengeluarkan sel-sel mati dari paru-paru, bukan berarti mendapatkan infeksi baru, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan kepada kantor berita AFP, Rabu lalu (6/5/2020).

Pejabat kesehatan Korea Selatan melaporkan lebih dari 100 kasus seperti ini pada bulan April, meningkatkan kekhawatiran bahwa pasien yang telah pulih dapat terinfeksi kembali.

“Kami menyadari bahwa beberapa pasien dinyatakan positif setelah mereka pulih secara klinis,” kata juru bicara WHO kepada AFP, tanpa membuat referensi khusus untuk kasus-kasus Korea Selatan.

“Dari apa yang kita ketahui saat ini – dan ini didasarkan pada data yang sangat baru – tampaknya mereka pasien mengeluarkan bahan sisa dari paru-paru mereka, sebagai bagian dari fase pemulihan.” Lanjutnya.

Orang yang terinfeksi dengan coronavirus baru membangun antibodi mulai sekitar satu minggu setelah infeksi atau timbulnya gejala, penelitian menunjukkan.

Tetapi masih belum jelas, kata para ahli, apakah tubuh secara sistematis membangun kekebalan yang cukup untuk menangkal serangan baru oleh virus atau, jika itu terjadi, berapa lama kekebalan tersebut berlangsung.

Adapun pasien pulih yang dites negatif dan kemudian, berminggu-minggu kemudian, positif, penelitian lebih lanjut diperlukan, menurut WHO.

“Kami membutuhkan pengumpulan sampel yang sistematis dari pasien yang pulih untuk lebih memahami berapa lama mereka melepaskan virus hidup,” kata juru bicara itu.

“Kita juga perlu memahami apakah ini berarti mereka dapat menularkan virus kepada orang lain – memiliki virus hidup tidak selalu berarti dapat menularkannya ke orang lain. ” lanjutnya.

Dalam wawancara dengan BBC baru-baru ini, ahli epidemiologi penyakit menular Maria Van Kerhove, bagian dari Program Keadaan Darurat Kesehatan WHO, menjelaskan skenario “sel mati”.

“Saat paru-paru sembuh, ada bagian paru-paru yang merupakan sel-sel mati yang muncul. Ini adalah bagian-bagian dari paru-paru yang sebenarnya dinyatakan positif,” katanya.

“Ini bukan virus menular, ini bukan pengaktifan kembali. Ini sebenarnya bagian dari proses penyembuhan.”

“Apakah itu berarti mereka memiliki kekebalan? Apakah itu berarti mereka memiliki perlindungan yang kuat terhadap infeksi ulang? Kami belum tahu jawabannya.” Jelasnya.

Untuk beberapa virus, seperti campak, mereka yang tertular kebal seumur hidup.

Untuk coronavirus lain seperti SARS, kekebalan berlangsung dari beberapa bulan hingga beberapa tahun.

Pandemi COVID-19 ini telah menewaskan lebih dari 257.000 orang di seluruh dunia dan secara resmi menginfeksi hampir 3,7 juta, walaupun hanya dengan kasus-kasus paling serius yang diuji jumlahnya diyakini jauh lebih tinggi.

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Presiden Brasil Positif COVID-19, Hidkroksiklorokuin Jadi Obatnya

Majalah Farmasetika – Presiden Brasil, Jair Bolsonaro, telah dites COVID-19 dengan hasil positif. Jair Bolsonaro …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.