Sumber foto : medcom.id

Apoteker Bekerja di Apotek Beresiko Tinggi Tertular COVID-19

farmasetika.com – Apoteker di Inggris yang bekerja di Apotek dikategorikan beresiko tinggi  terkena dan menyebarkan virus corona karena kurangnya alat pelindung diri (APD) oleh Asosiasi Profesi Apoteker Inggris (Royal Pharmaceutical Society).

Royal Pharmaceutical Society mengatakan bahwa para anggotanya belum mendapatkan peralatan yang tepat seperti masker, sarung tangan dan celemek.

Sekretaris Kementrian Kesehatan Inggris Matt Hancock mengatakan bahwa apoteker adalah profesional perawatan kesehatan utama dan berhak atas APD.

Kepala petugas farmasi Keith Ridge mengatakan pemerintah Inggris sedang membuat pengaturan untuk membawa peralatan APD ke apoteker.

Apoteker Ditinggalkan di garis depan

Apoteker komunitas yang bekerja sebagai agen untuk NHS (National Health System) mirip BPJS di Indonesia atau untuk rantai distribusi farmasi di daerah merupakan tempat panggilan pertama bagi sebagian besar masyarakat ketika sedang sakit.

Apoteker memberikan saran kesehatan, mengeluarkan obat-obatan dan memeriksa resep dokter untuk kesalahan.

Apoteker Johnathan Laird, 36, editor Farmasi Praktis, mengatakan: “Apotek bisa sangat kecil dan kita harus dekat dengan pasien – tidak mungkin untuk menjaga jarak dua meter.”

“Paling tidak kami harapkan ketika memberikan layanan NHS di luar sana adanya APD yang aman dan efektif. Beberapa apotek telah membeli layar plastik dan masker dari kantong mereka sendiri. Itu adalah sesuatu yang harus dibayar oleh NHS.” jelasnya.

Graham Phillips, 60, adalah seorang apoteker yang menjalankan beberapa apotek di Hertfordshire dan Essex. Dia berkata, “Darah saya mendidih di ketidakpedulian tak berperasaan yang ditunjukkan NHS Inggris terhadap saya dan rekan-rekan saya.”

“Apoteker komunitas telah ditinggalkan di garis depan.” jelasnya.

“Saya telah mencoba untuk mendapatkan APD dengan biaya sendiri – tetapi terbukti tidak mungkin untuk menemukan persediaan yang memadai dan saya yakin beberapa rekan kerja saya akan mati sebagai akibatnya.” lanjutnya.

Tanpa persediaan peralatan pelindung yang siap pakai, para apoteker khawatir mereka akan menjadi tidak sehat – dan tanpa jaringan farmasi setempat banyak pasien dapat berjuang untuk mendapatkan resep mereka.

Robbie Turner, direktur apotek di Royal Pharmaceutical Society, mengatakan: “Masalah yang dihadapi para apoteker selama ini adalah membeli APD dari pedagang besar. Ketika mereka memiliki stok, harganya mahal.”

“Apotek tidak harus pergi keluar dan membeli perlindungan untuk menjaga mereka tetap aman – ini harus dipasok oleh NHS. Tanpa itu apoteker tidak perlu menghadapi risiko.” jelasnya.

Pedoman NHS mengatakan bahwa apoteker di toko jalan raya harus mengenakan masker di toko dan memakai sarung tangan dan celemek saat berhubungan dekat dengan pasien.

Beberapa apoteker mengatakan bahwa mereka telah dipaksa untuk membagikan APD apa yang mereka miliki – dan menggunakan sarung tangan dan masker hanya ketika seorang pasien datang dengan dugaan coronavirus.

Apoteker tidak terlindungi

Naba Hussain, 29, seorang apoteker di London, mengatakan: “Kami adalah garis depan – praktek dokter umum ditutup sehingga jika ada yang sakit mereka pergi ke apotek.

“Kami tidak terlindungi dan paling berisiko. Orang bisa asimptomatik atau dengan gejala coronavirus.” lanjutnya.

Naba mengatakan pelanggan sering tidak menganggap serius pedoman coronavirus pemerintah.

“Satu orang datang untuk meminta nasihat di hari lain mengatakan bahwa pasangan saya menderita coronavirus, apa yang harus saya lakukan? Saya mengatakan kepadanya bahwa ia harus meninggalkan apotek, mandiri di rumah dan menelepon 111.” jelasnya.

“Saya kadang bertanya pada diri sendiri apakah layak bekerja dan bertanya pada diri sendiri mengapa saya menempatkan diri saya pada risiko tinggi ketika pelanggan tidak menganggap serius coronavirus.” tutupnya.

Mark Lyonette, kepala eksekutif Asosiasi Farmasi Nasional, mengatakan bahwa staf farmasi membutuhkan peralatan pelindung “tanpa penundaan”, bersama dengan akses ke pengujian dan pendanaan untuk menutupi “peningkatan biaya yang jauh”.

Seorang juru bicara NHS mengatakan saran terbaru, yang didukung oleh perguruan tinggi kerajaan, adalah bahwa apoteker jarang memerlukan peralatan pelindung tetapi “sangat penting bahwa semua orang yang membutuhkannya mendapatkan tingkat perlindungan yang tepat”.

Jutaan keping peralatan pelindung telah dibeli dan dikirim ke pekerja garis depan, kata juru bicara itu.

“Di mana ada masalah dengan persediaan, staf dapat mengangkatnya melalui hotline khusus, yang buka 24/7.”

Bagaimana kondisi di Indonesia?

Apoteker di Indonesia belum diperhatikan dengan layak oleh pemerintah, Pengurus Pusat Ikatan Apoteker Indonesia (PP IAI) meminta pemerintah untuk memasukan apoteker ke daftar penerima insentif COVID-19 ketika profesi apoteker tidak termasuk dalam hitungan pemerintah.

Bagaimana dengan APD? organisasi Farmasis Indonesia Bersatu telah mengirimkan surat ke Presiden Jokowi terkait kelangkaan APD, dan meminta memperhatikan nasib Apoteker di Indonesia.

Sumber :

Coronavirus: High street pharmacists ‘needlessly put at risk’. https://www.bbc.com/news/health-52173472

https://farmasetika.com/2020/03/30/pp-iai-usulkan-apoteker-masuk-daftar-penerima-insentif-dan-santunan-covid-19/PP IAI Usulkan Apoteker Masuk Daftar Penerima Insentif dan Santunan COVID-19

https://farmasetika.com/2020/03/31/apoteker-diminta-jadi-relawan-covid-19-pp-iai-minta-insentif-diperhatikan-menkeu/Apoteker Diminta Jadi Relawan COVID-19, PP IAI Minta Insentif Diperhatikan Menkeu. 

https://farmasetika.com/2020/03/31/jokowi-apotek-buka-selama-wabah-covid-19-fib-sahkan-uu-praktik-apoteker-cabut-pmk-no-30-th-2020/Jokowi : Apotek Buka Selama Wabah COVID-19, FIB : Sahkan UU Praktik Apoteker, Cabut PMK No. 30 Th. 2020.

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

1000 Partikel Virus Terhirup Bisa Tertular COVID-19, Hindari Kegiatan Ini

Majalah Farmasetika – Untuk dapat terinfeksi COVID-19, seseorang perlu terpapar dosis infeksi virus (viral load). …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.