Mengapa Gelombang Kedua Flu Spanyol 1918 Sangat Mematikan?

Majalah Farmasetika – Skala mengerikan pandemi influenza 1918 yang dikenal sebagai “flu Spanyol” sangat sulit dipahami. Virus ini menginfeksi 500 juta orang di seluruh dunia dan membunuh sekitar 20 juta hingga 50 juta korban, termasuk di Indoensia.

Jumlah kematian ini merupakan jumlah yang lebih banyak dari jumlah prajurit dan warga sipil yang terbunuh selama Perang Dunia I. Berdasarkan sejarah yang ada, diketahui terjadi dalam 3 gelombang sebelum berakhir masa pandemi global, dan gelombang kedua adalah yang paling mematikan.

Sejarah flu spanyol 1918

Dikutip dari the history membeberkan alasan mengapa gelombang kedua flu spanyor lebih mematikan dibanding yang pertama (19/5/2020).

Sementara pandemi global berlangsung selama dua tahun, sejumlah besar kematian terjadi pada tiga bulan yang paling kejam pada musim gugur 1918. Sejarawan sekarang percaya bahwa keparahan fatal dari “gelombang kedua” flu Spanyol disebabkan oleh virus yang bermutasi yang disebarkan oleh gerakan pasukan perang.

Ketika flu Spanyol pertama kali muncul pada awal Maret 1918, gejala flu ini memiliki semua ciri khas flu musiman, meskipun jenisnya sangat menular dan ganas. Salah satu kasus terdaftar pertama adalah Albert Gitchell, seorang juru masak Angkatan Darat A.S. di Camp Funston di Kansas, yang dirawat di rumah sakit karena demam 104 derajat. Virus menyebar dengan cepat melalui instalasi Angkatan Darat dimana merupakan rumah bagi 54.000 tentara. Pada akhir bulan, 1.100 tentara telah dirawat di rumah sakit dan 38 tewas setelah menderita pneumonia.

Rumah sakit darurat selama pandemi flu Spanyol di Camp Funston, Kansas, tahun 1918. (Wikipedia/National Museum of Health and Medicine).

Ketika pasukan A.S. dikerahkan secara massal untuk upaya perang di Eropa, mereka membawa flu Spanyol bersama mereka. Sepanjang bulan April dan Mei 1918, virus menyebar seperti api ke seluruh Inggris, Prancis, Spanyol dan Italia. Diperkirakan tiga perempat dari militer Prancis terinfeksi pada musim semi 1918 dan sebanyak setengah dari pasukan Inggris. Namun gelombang pertama virus tampaknya tidak terlalu mematikan, dengan gejala seperti demam tinggi dan malaise yang biasanya hanya berlangsung selama tiga hari. Menurut data kesehatan masyarakat yang terbatas sejak saat itu, tingkat kematian mirip dengan flu musiman.

Bagaimana Flu Spanyol Mendapatkan Namanya

Menariknya, selama waktu inilah flu Spanyol mendapat ketimpangan. Spanyol netral selama Perang Dunia I dan tidak seperti negara tetangganya di Eropa, Spanyol tidak memaksakan sensor pada masa perang. Di Prancis, Inggris dan Amerika Serikat, surat kabar tidak diizinkan melaporkan apa pun yang dapat membahayakan upaya perang, termasuk berita bahwa virus yang melumpuhkan menyapu pasukan. Karena jurnalis Spanyol adalah satu-satunya yang melaporkan wabah flu yang meluas pada musim semi 1918, pandemi ini dikenal sebagai “flu Spanyol.”

Kasus flu Spanyol yang dilaporkan turun selama musim panas 1918, dan pada awal Agustus ada harapan bahwa virus itu telah menyebar. Dalam retrospeksi, itu hanya ketenangan sebelum badai. Di suatu tempat di Eropa, suatu strain virus flu Spanyol yang bermutasi telah muncul kembali dan memiliki kekuatan untuk membunuh seorang pria atau wanita muda yang sangat sehat dalam waktu 24 jam setelah menunjukkan tanda-tanda infeksi pertama.

Pada akhir Agustus 1918, kapal-kapal militer berangkat dari kota pelabuhan Plymouth, Inggris, dengan membawa pasukan yang secara tidak sengaja terinfeksi virus flu Spanyol yang jauh lebih mematikan ini. Ketika kapal-kapal ini tiba di kota-kota seperti Brest di Perancis, Boston di Amerika Serikat dan Freetown di Afrika barat, gelombang kedua pandemi global dimulai.

“Pergerakan cepat tentara di seluruh dunia adalah penyebar utama penyakit ini,” kata James Harris dikutip dari history.com, seorang sejarawan di Ohio State University yang mempelajari penyakit menular dan Perang Dunia I.

“Seluruh kompleks industri militer memindahkan banyak orang dan materi dalam kondisi ramai tentu merupakan faktor yang sangat besar dalam cara penyebaran pandemi. ” lanjutnya,

Virus Membunuh Usia Muda, Tua dan Remaja

Korban flu Spanyol di rumah sakit barak di kampus Colorado Agricultural College, Fort Collins, Colorado, 1918.
Koleksi Tidak Resmi Amerika dari Foto-foto Perang Dunia I / PhotoQuest / Getty Images

Dari September hingga November 1918, angka kematian akibat flu Spanyol meroket. Di Amerika Serikat saja, 195.000 orang Amerika meninggal karena flu Spanyol hanya dalam bulan Oktober. Dan tidak seperti flu musiman normal, yang kebanyakan mengklaim korban di antara yang sangat muda dan sangat tua, gelombang kedua flu Spanyol menunjukkan apa yang disebut “kurva W” – jumlah kematian yang tinggi di antara muda dan tua, tetapi juga lonjakan besar di bagian tengah terdiri dari anak-anak berusia 25 hingga 35 tahun yang dinyatakan sehat di puncak kehidupan mereka.

“Itu benar-benar membuat takut pendirian medis, bahwa ada lonjakan atipikal di tengah kurva W,” kata Harris.

Tidak hanya mengejutkan bahwa pria dan wanita muda yang sehat sedang sekarat oleh jutaan orang di seluruh dunia, tetapi juga bagaimana mereka sekarat. Dipukul dengan demam yang melepuh, pendarahan hidung dan pneumonia, para pasien akan tenggelam di paru-paru mereka yang dipenuhi cairan.

Ledakan sitokin

Hanya beberapa dekade kemudian para ilmuwan mampu menjelaskan fenomena yang sekarang dikenal sebagai “ledakan sitokin.” Ketika tubuh manusia diserang oleh virus, sistem kekebalan mengirimkan protein kurir yang disebut sitokin untuk meningkatkan peradangan.

Tetapi beberapa jenis flu, khususnya strain H1N1 yang bertanggung jawab atas wabah flu Spanyol, dapat memicu reaksi berlebihan kekebalan yang berbahaya pada individu yang sehat. Dalam kasus-kasus itu, tubuh dipenuhi dengan sitokin yang menyebabkan peradangan parah dan penumpukan cairan yang fatal di paru-paru.

Dokter militer Inggris yang melakukan otopsi terhadap tentara yang terbunuh oleh gelombang kedua flu Spanyol ini menggambarkan kerusakan parah pada paru-paru sebagai akibat dari efek perang kimiawi.

Kurangnya Karantina Wilayah Membiarkan Flu Menyebar dan Berkembang

Seorang perawat memeriksa seorang pasien di bangsal flu Walter Reed Hospital selama pandemi influenza, sekitar tahun 1918.
Harris & Ewing / Arsip Underwood / Getty Images

Harris percaya bahwa penyebaran cepat flu Spanyol pada musim gugur 1918 setidaknya sebagian untuk menyalahkan pejabat kesehatan masyarakat yang tidak mau memaksakan karantina selama masa perang.

Di Inggris, misalnya, seorang pejabat pemerintah bernama Arthur Newsholme tahu betul bahwa kuncian sipil yang ketat adalah cara terbaik untuk memerangi penyebaran penyakit yang sangat menular ini. Tapi dia tidak akan mengambil risiko melumpuhkan upaya perang dengan menjaga pekerja pabrik amunisi dan warga sipil lainnya di rumah.

Menurut penelitian Harris, Newsholme menyimpulkan bahwa “kebutuhan perang yang tiada henti membenarkan menimbulkan [risiko] penyebaran infeksi” dan mendorong warga Inggris untuk hanya “melanjutkan” selama pandemi.

Respons kesehatan masyarakat terhadap krisis di Amerika Serikat semakin terhambat oleh kekurangan perawatan yang parah karena ribuan perawat telah dikerahkan ke kamp-kamp militer dan garis depan. Kekurangan itu diperparah oleh penolakan Palang Merah Amerika untuk menggunakan perawat Afrika-Amerika yang terlatih sampai pandemi terburuk telah berlalu.

Ilmu Kedokteran Tidak Punya Alat Penelitian Memadai

Tetapi salah satu alasan utama bahwa flu Spanyol merenggut begitu banyak nyawa pada tahun 1918 adalah karena sains tidak memiliki alat untuk mengembangkan vaksin untuk virus tersebut.

Mikroskop bahkan tidak bisa melihat sesuatu yang sangat kecil seperti virus sampai tahun 1930-an. Sebaliknya, para profesional medis terkemuka pada tahun 1918 yakin bahwa flu disebabkan oleh bakteri yang dijuluki “basil Pfeiffer.”

Setelah wabah flu global pada tahun 1890, seorang dokter Jerman bernama Richard Pfeiffer menemukan bahwa semua pasiennya yang terinfeksi membawa jenis bakteri tertentu yang ia sebut H. influenzae.

Ketika pandemi flu Spanyol melanda, para ilmuwan bermaksud menemukan obat untuk basil Pfeiffer. Jutaan dolar diinvestasikan di laboratorium canggih untuk mengembangkan teknik pengujian dan perawatan H. influenzae, semuanya sia-sia.

“Ini adalah gangguan besar bagi ilmu kedokteran,” kata Harris.

Pada Desember 1918, gelombang kedua flu Spanyol yang mematikan akhirnya telah berlalu, tetapi pandemi itu masih jauh dari selesai. Gelombang ketiga meletus di Australia pada Januari 1919 dan akhirnya kembali ke Eropa dan Amerika Serikat. Diyakini bahwa Presiden Woodrow Wilson terkena flu Spanyol selama negosiasi damai Perang Dunia I di Paris pada bulan April 1919.

Tingkat kematian gelombang ketiga sama tingginya dengan gelombang kedua, tetapi akhir perang pada November 1918 menghilangkan kondisi yang memungkinkan penyakit itu menyebar begitu jauh dan begitu cepat. Kematian global dari gelombang ketiga, sementara masih dalam jutaan, memucat dibandingkan dengan kerugian apokaliptik selama gelombang kedua.

Flu Spanyol di Indonesia

Dikutip dari historia.id, tidak diketahui pasti berapa jumlah korban Flu Spanyol di Hindia mengingat jumlah penduduk Indonesia saat itu belum diketahui pasti dan sensus pertama baru diadakan pemerintah kolonial pada 1920 sehingga besar kemungkinan korban Flu Spanyol di daerah-daerah terpencil tidak tercatat. 

Pewarta Soerabaia menyebutkan, hingga 23 November 1918, jumlah korban meninggal akibat berbagai wabah penyakit di Indonesia mencapai 1,5 juta jiwa dan mayoritas adalah korban Flu Spanyol. Sementara menurut Colin Brown dalam “The Influenza Pandemic of 1918 in Indonesia”, korban Flu Spanyol di Indonesia sebanyak 1,5 juta jiwa.

Statistik dalam Koloniaal Verslag menginformasikanFlu Spanyol mengakibatkan peningkatan persentase angka kematian di berbagai wilayah di Jawa Tengah dan Jawa Timur hingga dua kali lipat, bahkan lebih.

Sumber :

Why the Second Wave of the 1918 Spanish Flu Was So Deadly. https://www.history.com/news/spanish-flu-second-waveresurgence

Seabad flu spanyol. https://historia.id/sains/articles/seabad-flu-spanyol-DBKbm

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
    901
    Shares

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Situs Baru CPD Online Apoteker ber-SKP IAI Gratis Diluncurkan

Majalah Farmasetika. Editorial – Demi kenyamanan pengguna, Tim IT Majalah Farmasetika kembali berinovasi dengan memisahkan …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.