Hasil Akhir Uji Klinis Deksametason : Efektif untuk COVID-19

Majalah Farmasetika – Hasil akhir dari uji klinis acak deksametason dosis rendah mengkonfirmasi temuan awal sebelumnya bahwa obat ini bisa menyelamatkan nyawa hingga sepertiga pasien yang dirawat di rumah sakit dengan komplikasi pernapasan parah dari COVID-19.

Uji klinik dipimpin oleh Universitas Oxford

Percobaan RECOVERY (Evaluasi Acak dari terapi COVID-19) yang dipimpin oleh Universitas Oxford menemukan bahwa penggunaan deksametason mengakibatkan kematian 28-hari yang lebih rendah di antara mereka yang menerima ventilasi mekanik invasif atau oksigen saja.

Namun, “tidak ada efek yang jelas” dari deksametason untuk pasien yang tidak menerima bantuan pernapasan.

Dalam uji coba label terbuka terkontrol, 2104 pasien ditugaskan secara acak untuk menerima 6 mg deksametason oral atau intravena sekali sehari selama 10 hari, sementara 4321 pasien ditugaskan untuk menerima perawatan biasa.

Secara acak, 16% menerima ventilasi mekanik invasif atau oksigenasi membran ekstrakorporeal, 60% hanya menerima oksigen, dan 24% tidak menerima keduanya.

Hasil Uji Coba

Secara keseluruhan, 482 pasien (22,9%) pada kelompok deksametason, dan 1110 pasien (25,7%) pada kelompok perawatan biasa meninggal dalam 28 hari.

Insiden kematian di antara pasien yang menerima ventilasi mekanik invasif adalah 29,3% untuk mereka yang diberikan deksametason, dibandingkan dengan 41,4% dari mereka yang menerima perawatan biasa.

Pada mereka yang menerima oksigen tanpa ventilasi mekanik invasif, insiden kematian adalah 23,3%, dibandingkan dengan 26,2% untuk mereka yang menerima perawatan biasa.

Komentar para peneliti

Ketika hasil awal dipresentasikan pada Juni, para peneliti mengatakan bahwa berdasarkan temuan, satu kematian akan dicegah dengan penggunaan deksametason untuk sekitar delapan pasien berventilasi, atau untuk sekitar 25 pasien yang membutuhkan oksigen saja.

Para penulis belum berkomentar lebih lanjut tentang uji coba setelah dipublikasikan di The New England Journal of Medicine (NEJM).

Bulan lalu, Peter Horby, profesor penyakit menular yang baru muncul di Departemen Kedokteran Nuffield, di University of Oxford, dan salah satu kepala peneliti untuk uji klinik, mengatakan: “Manfaat bertahan hidup jelas dan besar pada pasien yang sakit. cukup untuk memerlukan perawatan oksigen, sehingga deksametason sekarang harus menjadi standar perawatan pada pasien ini.”

“Dexamethasone tidak mahal, tersedia di apotek, dan dapat segera digunakan untuk menyelamatkan nyawa di seluruh dunia.” lanjutnya.

Dalam artikel in press di NEJM, Dr H. Clifford Lane dan Dr Anthony Fauci dari Institut Alergi dan Penyakit Menular Nasional AS mengatakan hasil itu memberikan “kejelasan pada area kontroversi terapeutik dan mungkin akan menghasilkan banyak nyawa yang diselamatkan”.

Mereka mengatakan bahwa ketika terjadi wabah, ketika orang sedang sekarat, ada godaan bahwa semua terapi harus ‘diberi kesempatan’, “akan ada lebih sedikit studi kecil atau tidak konklusif dan lebih banyak studi seperti uji coba deksametason”, untuk “lebih maju dan agar hasil pasien membaik”.

Sumber ; COVID-19: Full Results of Dexamethasone Trial Confirm Benefits https://www.medscape.com/viewarticle/934200

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Masih di Uji Klinis, Rusia Setujui Vaksin COVID-19 Pertama di Dunia

Majalah Farmasetika – Presiden Rusia, Vladimir Putin, mengatakan Rusia telah menyetujui vaksin Covid-19 pertama di …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.