Belantamab Mafodotin, Obat Baru untuk Multiple Myeloma RR

Majalah Farmasetika – Obat kelas satu belantamab mafodotin (Blenrep) telah diberikan persetujuan yang dipercepat oleh Food and Drug Administration (FDA) AS untuk digunakan dalam pengobatan multiple myeloma yang kambuh dan refrakter (relapsed and refractory/RR) pada pasien yang telah mencoba terapi lain.

Ini mengikuti rekomendasi untuk persetujuan pada 15 Juli oleh komite penasihat FDA, yang memberikan suara 12-0 mendukung manfaat obat yang melebihi risiko pada populasi pasien ini.

Mekanisme obat baru

Produk ini memiliki mekanisme aksi baru: produk ini menargetkan antigen pematangan sel B (BCMA), protein yang ada di permukaan hampir semua sel myeloma multipel tetapi tidak ada di sel B normal.

Obat tersebut telah menerima penunjukan terapi terobosan FDA, yang memfasilitasi pengembangan obat yang telah menunjukkan janji klinis untuk kondisi di mana ada kebutuhan signifikan yang belum terpenuhi.

Mafodotin Belantamab direkomendasikan untuk persetujuan pemasaran bersyarat di Uni Eropa pada 24 Juli dan telah diterima dalam skema PRIME Badan Obat-obatan Eropa (EMA) untuk obat-obatan yang berpotensi memenuhi kebutuhan medis yang belum terpenuhi.

Obat baru diindikasikan untuk pasien dengan mieloma multipel yang refrakter atau kambuh yang telah mencoba pengobatan dengan salah satu dari tiga kelas obat utama, yaitu, agen imunomolatori, inhibitor proteasom, dan antibodi monoklonal CD-38.

Untuk pasien yang tidak lagi menanggapi obat ini, prospeknya suram, komentar EMA. Ada kebutuhan medis yang belum terpenuhi untuk perawatan baru yang meningkatkan kelangsungan hidup pasien ini melebihi 3 bulan atau kurang yang diamati saat ini.

“Meskipun dapat diobati, mieloma multipel yang sulit disembuhkan merupakan tantangan klinis yang signifikan dengan hasil yang buruk bagi pasien yang penyakitnya telah menjadi resisten terhadap standar perawatan saat ini,” komentar Sagar Lonial, MD, kepala petugas medis dari Institut Kanker Winship dari Universitas Emory di Atlanta, Georgia, ketua Departemen Hematologi dan Onkologi Medis di Emory, dan peneliti utama untuk uji klinis yang menghasilkan persetujuan.

Baca :  4 Obat Baru yang Disetujui Badan POM

Karena terbatasnya pilihan yang tersedia saat ini, pasien ini sering dirawat ulang dengan obat dari kelas yang sama setelah kambuh, itulah sebabnya persetujuan mafodotin belantamab, terapi anti-BCMA pertama, penting bagi pasien dan dokter, ” dia berkata.

Produknya adalah konjugat obat antibodi yang menggabungkan antibodi monoklonal yang menargetkan BCMA dengan agen sitotoksik maleimidocaproyl monomethyl auristatin F (mcMMAF) yang bertindak sebagai rumah di BCMA pada permukaan sel myeloma. Begitu berada di dalam sel myeloma, agen sitotoksik dilepaskan, yang menyebabkan apoptosis, kematian terprogram dari sel plasma kanker.

Disetujui berdasarkan hasil tingkat respon uji klinis

Persetujuan yang dipercepat dari FDA dan rekomendasi untuk persetujuan bersyarat dari EMA didasarkan pada hasil untuk tingkat respons keseluruhan dan durasi respons dari studi dua lengan fase 2, label terbuka, acak, yang dikenal sebagai DREAMM-2. Kedua agensi mengatakan bahwa mereka menunggu data lebih lanjut tentang manfaat klinis dari uji coba yang sedang berlangsung.

Studi DREAMM-2 menyelidiki kemanjuran dan keamanan dua dosis belantamab mafodotin pada beberapa pasien myeloma yang penyakitnya masih aktif setelah tiga atau lebih lini terapi dan yang tidak lagi menanggapi pengobatan dengan obat imunomodulator, inhibitor proteasome, dan anti- Antibodi monoklonal CD38.

Hasil enam bulan dari studi ini dipublikasikan di The Lancet Oncology pada bulan Desember. Tingkat respons keseluruhan adalah 31% pada kohort yang diberi dosis 2,5 mg / kg obat; 30 dari 97 pasien memiliki hasil yang memenuhi ambang positif penelitian.

99 pasien lainnya di DREAMM-2 menerima dosis 3,4 mg / kg, yang dinilai memiliki profil keamanan yang kurang menguntungkan.

Median durasi tanggapan (DoR) belum tercapai pada analisis 6 bulan, tetapi untuk 73% responden, DoR ≥6 bulan.
Efek samping yang paling sering dilaporkan (≥20%) adalah keratopati (perubahan pada kornea), penurunan ketajaman visual, mual, penglihatan kabur, pireksia, reaksi terkait infus, dan kelelahan, catat pabrikan.

Baca :  Terobosan Baru Trulance® (Plecanatide), Solusi Untuk Perawatan Konstipasi

Sumber : FDA Approves Belantamab in R/R Multiple Myeloma https://www.medscape.com/viewarticle/935261

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Tapatalk, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Oxbryta (voxelotor), Obat Baru untuk Kelainan Darah Sel Sabit

Majalah Farmasetika – Administrasi Makanan dan Obat AS memberikan persetujuan yang dipercepat kepada Oxbryta (voxelotor) …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.