AstraZeneca Mulai Uji Klinik Obat Antibodi COVID-19 di Inggris

Majalah Farmasetika – Relawan uji klinis telah diberi dosis pertama dari obat baru yang sedang diuji coba untuk membantu mencegah dan mengobati COVID-19, kata perusahaan raksasa farmasi AstraZeneca (25/8/2020).

Perusahaan yang juga mengembangkan vaksin virus corona bersama para ilmuwan di Universitas Oxford itu mengatakan obat yang dikenal sebagai AZD7442 itu merupakan kombinasi dari dua antibodi monoklonal.

AstraZeneca mengatakan uji klinis fase satu adalah “tonggak penting” untuk obat tersebut, yang berpotensi bertindak sebagai pencegahan bagi orang yang terpapar COVID-19, serta untuk merawat pasien yang sudah terinfeksi virus.

Uji coba tersebut, yang melibatkan 48 sukarelawan sehat di Inggris berusia 18 hingga 55 tahun, melihat keamanan pengobatan, serta reaksi tubuh terhadap obat tersebut dan bagaimana prosesnya.

Pakar penyakit menular terkemuka di Amerika, Dr Anthony Fauci, menyebut antibodi monoklonal “hampir bisa dipastikan” melawan COVID-19.

Kombinasi antibodi monoklonal bekerja dengan meniru antibodi alami tubuh, dan penggunaan saat ini mencakup pengobatan beberapa jenis kanker.

Dalam uji coba, antibodi tersebut berasal dari pasien yang terinfeksi virus corona dan ditemukan oleh Vanderbilt University Medical Center di AS, sebelum dilisensikan ke AstraZeneca.

Perusahaan farmasi mengatakan kemudian meningkatkan antibodi gabungan sehingga mereka “memberikan setidaknya enam bulan perlindungan dari COVID-19”.

AstraZeneca menerima $ 23,7 juta (£ 17,8 juta) dalam pendanaan pada bulan Juni dari lembaga pemerintah AS untuk memajukan pengembangan perawatan berbasis antibodi untuk virus tersebut.

Mene Pangalos, wakil presiden eksekutif penelitian dan pengembangan biofarmasi perusahaan, mengatakan: “Uji coba ini merupakan tonggak penting dalam pengembangan kombinasi antibodi monoklonal kami untuk mencegah atau mengobati COVID-19.

“Kombinasi antibodi ini, digabungkan dengan teknologi perpanjangan waktu paruh milik kami, memiliki potensi untuk meningkatkan keefektifan dan daya tahan penggunaan, selain mengurangi kemungkinan resistensi virus.” lanjutnya dikutip dari SkyNews.

Baca :  Lanjut ke 30rb Relawan, Vaksin mRNA-1273 Sukses Berikan Kekebalan Tubuh terhadap COVID-19

Jika uji coba berhasil, AstraZeneca mengatakan akan mengalihkan pengobatan ke uji coba tahap dua dan tahap tiga tahap akhir.

Hal ini terjadi setelah Pemerintah Inggris mengatakan akan menjadi yang pertama dalam antrean untuk vaksin virus corona yang dikembangkan oleh Universitas Oxford dan AstraZeneca, setelah nantinya disetujui.

Sumber : Coronavirus: AstraZeneca starts antibody-based treatment trials in UK https://news.sky.com/story/coronavirus-important-milestone-as-volunteers-given-first-doses-in-covid-19-treatment-trial-12056132

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Hasil Interim Uji Klinis Rhea HT, Efektif Untuk Terapi Tambahan COVID-19

Majalah Farmasetika- Hasil Uji Klinis Sementara produk Imunomodulator dari Armenia yang direkomendasikan bagi penanganan corona …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.