Vaksin COVID-19 yang Menjanjikan Baru Ditemukan, 90% Efektif dalam Uji Klinis Fase 3

Majalah Farmasetika – Vaksin yang dikembangkan bersama oleh Pfizer dan BioNTech diketahui 90 persen efektif dalam mencegah infeksi COVID-19 dalam uji klinis Tahap 3 yang sedang berlangsung, perusahaan mengumumkan Senin (9/11/2020).

Berita ini muncul ketika melonjaknya kasus virus korona di seluruh dunia telah memaksa jutaan orang kembali melakukan isolasi diri, menyebabkan kerusakan lebih lanjut pada menurunnya ekonomi dunia.

Pasar saham Eropa dan harga minyak melonjak dengan adanya pengumuman ini.

Ahli pandemi AS Anthony Fauci mengatakan hasilnya “luar biasa”.

Menurut temuan awal, perlindungan pada pasien dari berbagai latar belakang etnis dicapai tujuh hari setelah dosis kedua dari dua vaksin, dan 28 hari setelah yang pertama.

Perusahaan-perusahaan tersebut mengatakan mereka berharap dapat memasok hingga 50 juta dosis vaksin secara global pada tahun 2020, dan hingga 1,3 miliar pada tahun 2021.

Seorang juru bicara Perdana Menteri Inggris, Boris Johnson, mengatakan bahwa Inggris telah memperoleh 40 juta dosis, dengan 10 juta akan tersedia pada akhir tahun.

“Kumpulan hasil pertama dari uji coba vaksin COVID-19 Tahap 3 kami memberikan bukti awal kemampuan vaksin kami untuk mencegah COVID-19,” kata ketua dan CEO Pfizer Albert Bourla dalam sebuah pernyataan.

Izin penggunaan darurat

“Kami selangkah lebih dekat untuk memberikan terobosan yang sangat dibutuhkan kepada orang-orang di seluruh dunia untuk membantu mengakhiri krisis kesehatan global ini.” Lanjutnya.

Di sebagian besar dunia, tingkat infeksi COVID-19 mencapai rekor tertinggi, dengan unit perawatan intensif rumah sakit terisi dan jumlah kematian meningkat.

Perusahaan bioteknologi AS Moderna, beberapa laboratorium China yang dikelola negara, dan proyek Eropa yang dipimpin oleh University of Oxford dan AstraZeneca juga diperkirakan mendekati vaksin yang berpotensi layak digunakan.

Baca :  Badan POM Tingkatkan Kapasitas Lab Uji COVID-19 Hingga 300 Sample/Hari

Dua vaksin COVID-19 Rusia telah terdaftar untuk digunakan bahkan sebelum uji klinis selesai, tetapi belum diterima secara luas di luar Rusia.

Vaksin Pfizer dan BioNTech BNT162b2 memulai tahap akhir – Fase 3 – uji klinis pada akhir Juli dan telah mendaftarkan 43.538 peserta hingga saat ini, 90 persen di antaranya telah menerima dosis kedua pada 8 November.

Pfizer mengatakan sedang mengumpulkan data keamanan selama dua bulan setelah dosis terakhir untuk memenuhi syarat Otorisasi Penggunaan Darurat di Amerika Serikat, yang diharapkan pada minggu ketiga bulan November.

“Kami berharap dapat membagikan data kemanjuran dan keamanan tambahan yang dihasilkan dari ribuan peserta dalam beberapa minggu mendatang,” kata Bourla.

Belum ditinjau ilmuwan lainnya

Sementara uji coba Pfizer-BioNTech belum ditinjau oleh para ahli, para ilmuwan bereaksi positif jika hati-hati terhadap hasilnya.

Michael Head, peneliti senior kesehatan global di University of Southampton, menyebutnya sebagai “hasil yang sangat baik untuk vaksin generasi pertama”.

Peter Horby, profesor penyakit menular dan kesehatan global di Departemen Kedokteran Nuffield, Universitas Oxford, mengatakan pengumuman Pfizer “bagi saya terasa seperti momen penting” dalam pandemi.

Tetapi yang lain menunjukkan bahwa kemungkinan akan ada masalah logistik yang signifikan dalam memberikan vaksin kepada semua orang, terutama mengingat vaksin itu harus disimpan dalam suhu super dan saat ini membutuhkan dua dosis untuk memberikan kekebalan.

Eleanor Riley, profesor imunologi dan penyakit menular di Universitas Edinburgh, misalnya mengatakan bahwa hasil Senin tidak mengungkapkan usia peserta.

“Jika sebuah vaksin ingin mengurangi penyakit parah dan kematian, dan dengan demikian memungkinkan populasi secara luas untuk kembali ke kehidupan normal mereka sehari-hari, itu perlu efektif pada anggota masyarakat kita yang lebih tua dan lanjut usia,” katanya.

Baca :  Vaksin COVID-19 Moderna Stabil 30 Hari di Lemari Es, Menunjang Vaksinasi Global

Menanti puluhan calon vaksin COVID-19 lainnya

Vaksin ‘messenger RNA’, atau mRNA, adalah pendekatan baru untuk melindungi dari infeksi virus.

Tidak seperti vaksin tradisional, yang bekerja dengan melatih tubuh untuk mengenali dan membunuh protein yang diproduksi oleh patogen, mRNA menipu sistem kekebalan pasien untuk menghasilkan protein virus itu sendiri.

Protein tersebut tidak berbahaya, tetapi cukup untuk memicu respons imun yang kuat.

Studi tersebut juga akan mengevaluasi potensi kandidat vaksin untuk memberikan perlindungan terhadap COVID-19 pada mereka yang pernah terpapar SARS-CoV-2 sebelumnya, serta pencegahan vaksin terhadap penyakit COVID-19 yang parah.

Pfizer dan BioNTech berencana untuk mengirimkan data dari uji coba Fase 3 lengkap untuk publikasi ilmiah peer-review.

Hingga pertengahan Oktober, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah mengidentifikasi 42 “calon vaksin” pada tahap uji klinis, naik dari 11 pada pertengahan Juni.

Sepuluh di antaranya berada pada tahap paling lanjut tahap 3, di mana keefektifan vaksin diuji dalam skala besar, umumnya puluhan ribu orang di beberapa benua.

Sumber :

A Promising COVID-19 Vaccine Was Just Found 90% Effective in Phase 3 Trial https://www.sciencealert.com/a-promising-covid-19-vaccine-was-just-found-90-effective-in-phase-3-trial

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Nourianz “istradefylline”, Obat Parkinson Pertama Antagonis Reseptor Adenosin A2A Selektif

Majalah Farmasetika – Penyakit Parkinson adalah penyakit neurodegeneratif progresif kompleks yang ditandai dengan tremor, rigiditas, …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.