apoteker
Photo by Karolina Grabowska from Pexels

Tiga Masalah Kepatuhan Obat yang Bisa Diatasi Apoteker

Majalah Farmasetika – Obat-obatan yang diresepkan berada di garis depan dalam menangani banyak kondisi kesehatan kronis, dan mengelola kondisi yang ada sangat penting untuk kesehatan secara keseluruhan. Ketidakpatuhan obat menghasilkan pengeluaran perawatan kesehatan yang lebih besar dan hasil kesehatan pasien yang lebih buruk.

Sebuah hasil penelitan dalam Annals of Long-Term Care melaporkan bahwa pasien diabetes yang tidak patuh dua kali lebih mungkin dirawat di rumah sakit. Ditambah, tantangan kepatuhan pengobatan cenderung memburuk karena pasien terus menunda kunjungan perawatan kesehatan rutin.

CDC melaporkan bahwa kondisi kronis tertentu, termasuk diabetes, penyakit ginjal, penyakit paru obstruktif kronik, dan penyakit sel sabit, dapat menempatkan pasien pada risiko tinggi penyakit serius dari penyakit coronavirus 2019, membuat kepatuhan pengobatan menjadi lebih penting.

Ketidakpatuhan pengobatan yang meningkat dapat memiliki konsekuensi jangka panjang bagi kesehatan populasi.

Artikel berikut ini dibuat oleh Dr. Misquitta is Vice President of Clinical Pharmacy at Envolve disadur dari pharmagazine. Artikel akan membahas tantangan dalam kepatuhan pengobatan dan strategi yang dapat digunakan apoteker untuk membantu pasien mengatasinya dan meningkatkan kesehatan mereka.

1. Pasien merasa tidak mampu untuk mengontrol kesehatan mereka sendiri

Salah satu intervensi yang efektif untuk meningkatkan kepatuhan pengobatan adalah melakukan percakapan tatap muka yang terfokus dengan pasien menggunakan wawancara motivasi. Alih-alih memberi tahu pasien mengapa mereka perlu minum obat dan berharap mereka melakukannya, wawancara motivasi menempatkan pasien yang bertanggung jawab.

Apoteker melibatkan pasien dengan pertanyaan terbuka, memungkinkan mereka untuk menggambarkan pengalaman mereka dengan kata-kata mereka sendiri. Apoteker menggunakan mendengarkan reflektif untuk menunjukkan empati sambil memberikan arahan halus pada percakapan. Teknik ini menghormati otonomi pasien dan pada akhirnya menimbulkan perubahan perilaku dengan rencana yang akan mereka janjikan karena mereka adalah bagian dari ciptaan.

Baca :  PP IAI Ajak Apoteker Belum Praktek Profesional Segera ber-"Taubat Nasuha"

Apoteker kemudian dapat menindaklanjuti dengan panggilan tambahan untuk memeriksa pasien. Proses ini sangat meningkatkan kepatuhan pengobatan karena dorongan untuk perubahan datang langsung dari rencana pasien sendiri.

2. Pasien tidak dapat mengakses obat-obatan dan tidak menyadari pilihan yang membantu

Banyak pasien mengalami hambatan untuk mendapatkan resep ketika mereka membutuhkannya. Ada banyak sekali kendala, termasuk biaya, kurangnya transportasi, atau keterbatasan mobilitas. Apoteker dapat mengatasi tantangan ini dalam kepatuhan pengobatan dengan mendidik pasien tentang pilihan resep mereka.

Jika pasien tidak mampu membayar resep, apoteker dapat merekomendasikan pilihan generik atau yang lebih terjangkau.

Jika pasien secara fisik tidak dapat memperoleh obat mereka, apoteker dapat memberi tahu mereka tentang pilihan yang tersedia seperti resep pesanan melalui pos dan persediaan 90 hari.

Sebuah studi di Journal of the American College of Cardiology menunjukkan bahwa persediaan untuk hari yang lebih lama dapat meningkatkan kepatuhan pasien terhadap pengobatan.

3. Keterbatasan literasi kesehatan dapat menghalangi pasien untuk memahami dan mengikuti rencana pengobatan

Banyak pasien mengalami keterbatasan dalam memahami dan mengkomunikasikan informasi dan layanan kesehatan yang dapat membantu mereka membuat keputusan kesehatan yang lebih baik. Jika pasien mengalami kesulitan membaca dan memahami informasi yang diberikan kepada mereka seputar rencana pengobatan mereka, kemungkinan besar mereka tidak akan mengikuti pengobatan dengan benar.

Terlebih lagi, pasien mungkin tidak sepenuhnya memahami manfaat atau pentingnya mengikuti rencana perawatan mereka jika mereka memiliki pengetahuan kesehatan yang rendah.

Apoteker dapat membantu dengan menjelaskan petunjuk pengobatan kepada pasien dengan jelas dalam istilah yang mudah dicerna dan diikuti. Instruksi verbal yang disertai dengan detail atau grafik dan grafik yang ditulis dengan jelas untuk mengilustrasikan langkah-langkah dan manfaat mengikuti rencana pengobatan juga dapat membantu.

Baca :  Kelarutan dan Urgensinya dalam Bidang Farmasi

Dengan menerjemahkan informasi resep yang rumit atau membingungkan ke dalam instruksi dan edukasi yang sederhana dan jelas, apoteker dapat mendorong kepatuhan pengobatan yang lebih besar di antara populasi.

Ketidakpatuhan pengobatan berdampak signifikan pada kesehatan penduduk, tetapi sebagian besar masalah terletak pada keterbatasan pasien untuk mengakses dan memahami informasi pengobatan dan pengobatan yang tepat.

Apoteker dapat membantu meningkatkan kepatuhan pengobatan dengan berkomunikasi dengan pasien untuk sepenuhnya memahami kebutuhan mereka dan memberdayakan mereka untuk mengambil kendali, berbagi pilihan yang tersedia yang dapat membuat kepatuhan lebih mudah, dan mendidik seputar petunjuk dan pentingnya mengikuti rencana pengobatan mereka.

Sumber

References
1. Nonadherence to Oral Diabetes Medications Linked With Increased Hospitalizations, Costs [Article] September 17, 2020. https://www.managedhealthcareconnect.com/content/nonadherence-oral-diabetes-medications-linked-increased-hospitalizations-costs.

2. People with Certain Medical Conditions [Webpage] November 2, 2020. https://www.cdc.gov/coronavirus/2019-ncov/need-extra-precautions/people-with-medical-conditions.html.

3. Difference in Medication Adherence Between Patients Filling 30- Versus 90-Day Prescription Supply After Acute Myocardial Infarction [Article] March 10, 2018. https://www.onlinejacc.org/content/71/11_Supplement/A69.

4. Three Challenges in Medication Adherence That Can Be Overcome by Pharmacists https://www.pharmacytimes.com/news/three-challenges-in-medication-adherence-that-can-be-overcome-by-pharmacists

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Studi Buktikan Mutasi Virus Corona Tak Sebabkan COVID-19 Lebih Parah Tapi Cepat Menular

Majalah Farmasetika – Sebuah studi besar menunjukkan bahwa varian virus korona baru yang mungkin lebih …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.