Presiden Yunani menerima vaksin COVID-19 pertama di Yunani (Foto ekhatimerini.com)

Setelah Divaksin COVID-19, Apa Langkah Berikutnya?

Majalah Farmasetika – Saat ini, lebih dari 5,1 juta orang di 22 negara telah diberi satu dari beberapa vaksin COVID-19 yang disetujui secara independen oleh otoritas nasionalnya.

Mengesampingkan administrasi vaksin COVID-19 awal di China dan Rusia atas vaksin mereka sendiri, mencapai jangkauan yang begitu luas hanya dalam beberapa minggu di begitu banyak negara adalah tanda yang menggembirakan tentang apa yang mungkin dicapai dalam beberapa bulan mendatang.

Meskipun tergoda untuk menganggap ini sebagai permainan akhir dari pandemi terburuk yang pernah terjadi dalam beberapa generasi, vaksinasi adalah sebuah kerja tim. Dan jam itu masih terus berdetak.

Inilah strategi kemenangan untuk permainan babak berikutnya.

Saya belum mendapat vaksin. Apa yang harus saya harapkan?

Seperti halnya vaksin apa pun, menstimulasi sistem kekebalan tubuh disertai risiko efek samping yang tidak diinginkan. Paling tidak, ini mungkin termasuk rasa sakit di tempat suntikan yang paling buruk sehari atau lebih setelah vaksinasi.

Tubuh Anda juga akan menunjukkan respons demam dan agak tidak bersemangat seolah-olah Anda sedang sakit. Ini bisa termasuk persendian yang sakit, sakit kepala, dan kelesuan.

Meskipun mungkin merasa hangat, suhu di termometer naik ke titik demam, Anda mungkin mengalami infeksi lain. Tidak satu pun dari gejala ini yang bertahan lebih dari seminggu. Dalam kedua kasus, efek samping ini mungkin memerlukan obrolan dengan dokter keluarga Anda.

Dalam beberapa kasus, vaksin Pfizer-BioNTech ditemukan menghasilkan respons anafilaksis pada individu yang memiliki kepekaan terhadap bahan dalam vaksin. Ini terlihat seperti reaksi yang sangat langka, tetapi perlu diingat.

Jika sama sekali khawatir tentang alergi, atau efek samping apa pun, dokter keluarga Anda dapat mengatasinya.

Saya sudah mendapatkan yang pertama dari dua dosis vaksin Pfizer. Apakah sekarang ada kemungkinan saya kebal terhadap COVID-19?

Ada. Tapi ini mungkin tidak berarti apa yang Anda pikirkan.

Baca :  Bagaimana Cara Menentukan Masa Simpan atau “Shelf Life” Vaksin Kadaluarsa?

Bukti klinis dari uji coba vaksin Pfizer-BioNTech menunjukkan ada tingkat perlindungan yang kuat terhadap COVID-19 sekitar 10 hari setelah yang pertama dari dua dosis, setara dengan sekitar 52 persen.

Angka-angka itu didasarkan pada perbandingan kasus COVID-19 di antara lebih dari 44.000 relawan awal tahun ini. Secara total, 82 relawan menunjukkan gejala COVID-19 setelah menerima suntikan plasebo tunggal, dibandingkan dengan 39 yang mendapat satu dosis vaksin.

Meskipun kurang dari 92 persen yang diberikan oleh dua dosis, itu masih merupakan pertaruhan yang solid, bukan?

Di sinilah penting untuk mengetahui perbedaan antara penyakit COVID-19 dan virus SARS-CoV-2.

Bahkan dalam hasil klinis positif seperti itu, ada kemungkinan nyata bahwa virus masih dapat menyerang jaringan lapisan permukaan di rongga hidung dan bereproduksi sebelum sistem kekebalan mengetahui keberadaannya dan menendangnya.

Persinggahan singkat di selaput lendir mungkin tidak cukup lama untuk menghasilkan gejala COVID-19 di seluruh tubuh, tetapi mungkin ini waktu yang cukup bagi virus untuk memompa keluar satu atau dua generasi dengan cepat dan sedang menuju a tuan rumah baru pada bersin berikutnya.

Ini berarti kita tidak tahu betapa mudahnya SARS-CoV-2 untuk terbang di bawah radar dan terus menyebar melalui kasus asimtomatik yang lebih ringan.

Bisakah saya berhenti memakai masker setelah menerima kedua dosis vaksin saya?

Pakai masker itu. Mereka tidak akan ketinggalan zaman dalam waktu dekat.

Para peneliti mungkin yakin bahwa vaksin ini akan mengurangi kerentanan populasi terhadap penyakit COVID-19, tetapi seperti diuraikan di atas, kami memiliki sedikit alasan untuk berpikir bahwa virus tidak akan bersembunyi di mana pun.

Semakin banyak orang yang divaksinasi, kita berharap semakin sedikit orang yang masuk rumah sakit. Atau lebih buruk lagi, di kamar mayat. Menyelamatkan nyawa harus dipertimbangkan sebagai tujuan utama dari program vaksinasi.

Menghilangkan virus akan menjadi konsekuensi yang diterima dari memvaksinasi seluruh populasi. Tetapi tidak ada cukup bukti bahwa vaksin akan melakukan ini, setidaknya belum.

Sampai saat itu, masker adalah salah satu tindakan yang bisa kita lakukan yang pasti membuat perbedaan.

Perlu lebih banyak alasan? Membuat masker menjadi gaya adalah kewajiban budaya. Anda mungkin tidak menganggap diri Anda sebagai pencipta tren yang hebat, tetapi ini adalah salah satu kasus di mana tekanan teman sebaya akan menyelamatkan nyawa.

Baca :  Presiden Jokowi : Vaksinasi Kunci Utama Tangani Pandemi COVID-19

Apakah saya masih perlu menjalani karantina jika saya sudah mendapatkan kedua dosis vaksin saya?

Untuk alasan yang sama, kita harus tetap menggunakan masker setelah menerima vaksin, kami juga harus terus mematuhi prosedur isolasi dan karantina yang ketat.

Memiliki kekebalan terhadap COVID-19 tidak sama dengan bebas dari SARS-CoV-2, dan karantina masih merupakan salah satu cara paling efektif untuk menjaga komunitas bebas dari partikel virus tersebut.

“Saya pikir sampai kita mengetahui lebih banyak, kita perlu berasumsi bahwa orang yang telah divaksinasi juga perlu melakukan tindakan pencegahan yang sama sampai ada tingkat kekebalan kawanan tertentu yang telah dibangun dalam populasi,” kata kepala ilmuwan Organisasi Kesehatan Dunia Soumya Swaminathan dikutip dari sciencealert (29/12/2020).

Kapan kita akan mencapai tingkat kekebalan kelompok itu melalui vaksinasi?

Sayangnya ini adalah salah satu pertanyaan besar yang tidak memiliki jawaban sederhana.

Tidak dapat disangkal bahwa kita memulai dengan awal yang baik. Namun, komunitas hanya dapat yakin bahwa virus akan dibasmi secara lokal jika sekitar 70 persen dari populasinya kebal untuk jangka waktu yang cukup lama untuk mencegah replikasi berkelanjutan.

Tahap pertama peluncuran akan mudah dibandingkan dengan menjangkau mereka yang terisolasi, ragu-ragu, atau benar-benar menentang vaksinasi.

Akankah kita membutuhkan suntikan penguat di masa depan?

Studi terbaru tentang berapa lama tubuh kita dapat mengingat pertemuan dengan infeksi SARS-CoV-2 menunjukkan bahwa kita baik-baik saja setidaknya selama delapan bulan. Secara optimis, kita mungkin berharap penelitian di masa depan mungkin menunjukkan kekebalan ini bertahan setahun, jika tidak beberapa.

Ini menjadi pertanda baik untuk program vaksinasi, yang akan membutuhkan waktu untuk memberikan kedua dosis tersebut kepada populasi suatu negara. Tetapi pada titik tertentu, tubuh memiliki kebiasaan kehilangan jejak sel yang menyimpan pemberitahuan pengingat antibodi tersebut.

Apakah kita semua akan membutuhkan satu ronde tambahan suntikan lagi tidak mungkin untuk dikatakan. Tetapi ketika saatnya tiba, ada satu hal yang tidak dapat kita lupakan – hilangnya nyawa, kesehatan, dan mata pencaharian yang disebabkan oleh penyebaran virus yang bahkan belum pernah kita dengar sebelum Januari 2020.

Sumber

You’ve Finally Received a COVID-19 Vaccine. Now What? https://www.sciencealert.com/you-ve-received-a-covid-19-vaccine-now-what/

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Mutasi dan Varian SARS -CoV-2 : Pengaruhnya pada Pemeriksaan Mikrobiologi dan Kemanjuran Vaksin

Majalah Farmasetika – Perhimpunan Dokter Spesialis Mikrobiologi Klinik Indonesia (PAMKI) merilis tulisan (25/5/2021) untuk menanggapi …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.