Alasan COVID-19 Lebih Mematikan Pada Orang Obesitas, Umur Tak Berpengaruh

Majalah Farmasetika – Ketika gelombang pertama virus korona menghantam negara bagian Vermont Amerika Serikat pada musim semi, pasien dari seluruh penjuru negara bagian itu datang ke unit perawatan intensif di University of Vermont Medical Center.

Obesitas dan COVID-19, kasus di Amerika Serikat

Di sana, dokter perawatan kritis MaryEllen Antkowiak dengan cepat melihat pola tragis: Pasien tiba di rumah sakit setelah beberapa hari mengalami gejala seperti flu dan demam. Mereka dinyatakan positif COVID-19. Mereka semakin sesak napas. Banyak yang berakhir dengan ventilator, dan banyak yang meninggal.

Selain perjalanan penyakit ini, pasien sering kali memiliki satu atribut tambahan: obesitas. “Mereka adalah orang-orang yang sehat dan pekerja keras,” kata Antkowiak.

Faktor risiko utama mereka untuk mendapatkan penyakit ini adalah obesitas.

399.000 pasien. Mereka menemukan bahwa orang dengan obesitas yang tertular SARS-CoV-2 adalah 113% lebih mungkin daripada orang dengan berat badan sehat untuk mendarat di rumah sakit, 74% lebih mungkin untuk dirawat di ICU, dan 48% lebih mungkin untuk meninggal.

Konstelasi faktor fisiologis dan sosial mendorong angka-angka suram itu. Biologi obesitas termasuk gangguan kekebalan, peradangan kronis, dan darah yang rentan menggumpal, yang semuanya dapat memperburuk COVID-19. Dan karena obesitas sangat distigmatisasi, penderita obesitas mungkin menghindari perawatan medis.

“Kami tidak memahami sejak awal apa faktor risiko utama obesitas. … Baru belakangan ini kami menyadari dampak yang menghancurkan dari obesitas, terutama pada orang yang lebih muda, ”kata Anne Dixon, seorang dokter-ilmuwan yang mempelajari obesitas dan penyakit paru-paru di University of Vermont. Itu “mungkin salah satu alasan dampak buruk COVID-19 di Amerika Serikat, di mana 40% orang dewasa mengalami obesitas.”

Orang dengan obesitas lebih mungkin daripada orang dengan berat badan normal untuk memiliki penyakit lain yang merupakan faktor risiko independen untuk COVID-19 yang parah, termasuk penyakit jantung, penyakit paru-paru, dan diabetes. Mereka juga rentan terhadap sindrom metabolik, di mana kadar gula darah, kadar lemak, atau keduanya tidak sehat dan tekanan darah mungkin tinggi. Sebuah studi baru-baru ini dari Tulane University terhadap 287 pasien COVID-19 yang dirawat di rumah sakit menemukan bahwa sindrom metabolik itu sendiri secara substansial meningkatkan risiko masuk ICU, ventilasi, dan kematian.

Tetapi dengan sendirinya, “BMI [indeks massa tubuh] tetap menjadi faktor risiko independen yang kuat” untuk COVID-19 parah, menurut beberapa penelitian yang disesuaikan dengan usia, jenis kelamin, kelas sosial, diabetes, dan kondisi jantung, kata Naveed Sattar, seorang ahli penyakit kardiometabolik di University of Glasgow. “Dan itu tampak seperti garis linier, lurus ke atas.”

Dampaknya meluas ke 32% orang di Amerika Serikat yang kelebihan berat badan. Studi deskriptif terbesar terhadap pasien COVID-19 AS yang dirawat di rumah sakit, diposting sebagai pracetak bulan lalu oleh para peneliti Genentech, menemukan bahwa 77% dari hampir 17.000 pasien yang dirawat di rumah sakit dengan COVID-19 kelebihan berat badan (29%) atau obesitas (48%). (Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit mendefinisikan kelebihan berat badan sebagai memiliki BMI 25 hingga 29,9 kilogram per meter persegi, dan obesitas sebagai BMI 30 atau lebih besar.)

Kasus yang sama di Inggris

Studi lain menangkap tingkat COVID-19 rawat inap di antara lebih dari 334.000 orang di Inggris. Diterbitkan bulan lalu dalam Prosiding National Academy of Sciences, ditemukan bahwa meskipun angka tersebut memuncak pada orang dengan BMI 35 atau lebih, itu mulai meningkat segera setelah seseorang masuk ke dalam kategori kelebihan berat badan.

“Banyak orang tidak menyadari bahwa mereka masuk ke dalam kategori kelebihan berat badan itu,” kata penulis pertama Mark Hamer, seorang ahli fisiologi olahraga di University College London.

Baca :  Editor Jurnal The Lancet Bimbang dengan Hasil Studi Hidroksiklorokuin dan Klorokuin
HAMER ET AL., PNAS, 10.1073/PNAS.2011086117

Bahaya obesitas

Di antara 334.000 orang di Inggris musim semi ini, kemungkinan dirawat di rumah sakit karena COVID-19 terus meningkat dengan indeks massa tubuh (BMI) mereka.

Patologi fisik yang membuat orang dengan obesitas rentan terhadap COVID-19 parah dimulai dengan mekanisme: Lemak di perut mendorong diafragma, menyebabkan otot besar, yang terletak di bawah rongga dada, mengenai paru-paru dan membatasi aliran udara. Volume paru-paru yang berkurang ini menyebabkan kolapsnya saluran udara di lobus bawah paru-paru, di mana lebih banyak darah datang untuk oksigenasi daripada di lobus atas.

“Jika Anda sudah mulai [dengan] ketidakcocokan ini, Anda akan menjadi lebih buruk lebih cepat” dari COVID-19, kata Dixon.

Masalah lain memperparah masalah mekanis ini. Sebagai permulaan, darah orang dengan obesitas memiliki kecenderungan yang meningkat untuk menggumpal — suatu risiko yang sangat serius selama infeksi yang, jika parah, secara mandiri membumbui pembuluh-pembuluh kecil paru-paru dengan gumpalan. Pada orang sehat, ”sel-sel endotel yang melapisi pembuluh darah biasanya berkata ke darah di sekitarnya: ‘Jangan menggumpal,’” kata Beverley Hunt, seorang dokter-ilmuwan yang ahli dalam pembekuan darah di Guy’s and St. Thomas ‘ rumah sakit di London. Tapi “kami pikir pensinyalan diubah oleh COVID,” kata Hunt, karena virus melukai sel endotel, yang menanggapi penghinaan dengan mengaktifkan sistem koagulasi.

Tambahkan obesitas ke dalam campuran, dan risiko pembekuan meningkat. Pada pasien COVID-19 dengan obesitas, Hunt berkata, “Kamu punya darah lengket, oh my — darah paling lengket yang pernah saya lihat selama bertahun-tahun praktik saya.”

Kekebalan juga melemah pada orang dengan obesitas, sebagian karena sel lemak menyusup ke organ tempat sel kekebalan diproduksi dan disimpan, seperti limpa, sumsum tulang, dan timus, kata Catherine Andersen, ilmuwan nutrisi di Universitas Fairfield.

“Kami kehilangan jaringan kekebalan sebagai ganti jaringan adiposa, membuat sistem kekebalan kurang efektif dalam melindungi tubuh dari patogen atau merespons vaksin,” katanya.

Masalahnya bukan hanya sel kekebalan yang lebih sedikit, tetapi sel yang kurang efektif, tambah Melinda Beck, salah satu penulis Metaanalisis Ulasan Obesitas yang mempelajari obesitas dan kekebalan di University of North Carolina, Chapel Hill. Studi Beck tentang bagaimana tikus yang obesitas merespons virus influenza menunjukkan bahwa sel-sel kekebalan utama yang disebut sel T “tidak berfungsi dengan baik dalam keadaan obesitas”, katanya. Mereka membuat lebih sedikit molekul yang membantu menghancurkan sel yang terinfeksi virus, dan korps sel T “memori” yang tertinggal setelah infeksi, yang merupakan kunci untuk menetralkan serangan di masa depan oleh virus yang sama, lebih kecil daripada tikus dengan berat badan yang sehat.

Penelitian Beck menunjukkan hal yang sama terjadi pada manusia: Dia menemukan bahwa orang dengan obesitas yang divaksinasi flu memiliki risiko dua kali lipat untuk tertular flu daripada orang yang divaksinasi dengan berat badan sehat. Itu berarti uji coba vaksin untuk SARS-CoV-2 perlu melibatkan orang-orang dengan obesitas, katanya, karena “vaksin virus corona mungkin kurang efektif pada orang-orang itu.”

Selain gangguan respons terhadap infeksi, orang dengan obesitas juga menderita peradangan kronis tingkat rendah. Sel-sel lemak mengeluarkan beberapa pembawa pesan kimiawi pemicu peradangan yang disebut sitokin, dan lebih banyak lagi yang berasal dari sel-sel kekebalan yang disebut makrofag yang menyapu untuk membersihkan sel-sel lemak yang mati dan sekarat. Efek tersebut dapat menambah aktivitas sitokin yang tidak terkendali yang menjadi ciri COVID-19 yang parah.

Baca :  2 Obat Rawat Jalan Antibodi COVID-19 Berikan Hasil Positif di Uji Klinis

“Anda akhirnya menyebabkan banyak kerusakan jaringan, merekrut terlalu banyak sel kekebalan, menghancurkan sel pengamat yang sehat,” kata Ilhem Messaoudi, seorang ahli imunologi yang mempelajari tanggapan tuan rumah terhadap infeksi virus di Universitas California, Irvine.

Dari risiko tambahan dari obesitas, dia menambahkan: “Saya akan mengatakan banyak di antaranya yang dimediasi oleh kekebalan.”

Tingkat keparahan COVID-19 pada orang dengan obesitas membantu menjelaskan jumlah korban pandemi yang tidak proporsional di beberapa kelompok. Di Indian Amerika dan Penduduk Asli Alaska, misalnya, kemiskinan, kurangnya akses ke makanan sehat, kurangnya asuransi kesehatan, dan kesempatan olahraga yang buruk digabungkan untuk membuat “tingkat obesitas … sangat tinggi,” kata Spero Manson, seorang Pembina Chippewa yang merupakan seorang antropolog medis di Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Colorado. Dan obesitas “terkait dengan semua [penyakit] lainnya, seperti diabetes dan penyakit kardiovaskular, membuat kita rentan” terhadap COVID-19 yang parah, kata Manson.

Selain itu, banyak literatur menunjukkan bahwa orang dengan obesitas dapat menunda mencari perawatan medis karena takut distigmatisasi, meningkatkan kemungkinan penyakit parah atau kematian.

“Pasien yang mengalami stigma berat lebih kecil kemungkinannya untuk mencari perawatan dan cenderung tidak mencari tindak lanjut karena mereka tidak merasa diterima di lingkungan perawatan kesehatan,” kata Fatima Cody Stanford, seorang ilmuwan dokter pengobatan obesitas di Harvard Medical School dan Massachusetts Rumah Sakit Umum.

Penelitian khusus COVID-19 tentang pertanyaan ini sangat dibutuhkan, tambahnya.

“Kami tidak tahu berapa banyak orang yang sekarat di komunitas yang tidak pernah berhasil,” kata Stanford. “Mungkin itu [karena] berat badan atau ras mereka, dua bentuk stigma paling umum di AS”

Bagi penderita obesitas, risiko ekstra menambah beban psikologis, kata Patty Nece, wakil ketua Obesity Action Coalition.

“Kecemasan saya benar-benar meningkat,” katanya, menambahkan bahwa karena stres makan, dia baru-baru ini mendapatkan kembali 30 dari 100 pon berat badan yang hilang sebelum pandemi. “Anda memiliki kecemasan umum akan pandemi ini… dan kemudian Anda melapisinya: ‘Anda secara khusus, Anda bisa benar-benar sakit.’”

Data tentang cara merawat pasien COVID-19 dengan obesitas masih sedikit. Bukti yang dipublikasikan mendukung pemberian dosis antikoagulan yang lebih tinggi kepada pasien tersebut, kata Scott Kahan, seorang dokter pengobatan obesitas yang mengarahkan National Center for Weight and Wellness. Tetapi sangat sedikit yang diketahui tentang apakah dan bagaimana menyesuaikan pengobatan lain seperti remdesivir dan deksametason, sebagian karena pasien dengan obesitas “sering dikecualikan dari uji klinis,” katanya. Dia mendesak agar uji coba pengobatan COVID-19 mencakup orang dengan BMI tinggi jika memungkinkan.

Orang dengan obesitas harus lebih berhati-hati untuk menghindari sakit, kata Messaoudi. “Jika Anda adalah penderita obesitas, ekstra hati-hati,” katanya. “Pakai maskermu. Cuci tanganmu. Hindari pertemuan besar. ”

Selain itu, berolahraga dan, secara terpisah, menurunkan sedikit berat badan dapat meningkatkan kesehatan metabolik seseorang dengan obesitas, dan, dengan melakukan itu, mengurangi peluang mereka mengembangkan COVID-19 yang parah jika terinfeksi, kata Stephen O’Rahilly, seorang dokter-ilmuwan yang mengarahkan MRC Metabolic Diseases Unit di University of Cambridge.

“Jika berat badan Anda 300 pound, bahkan kehilangan sedikit pun kemungkinan besar akan memberi manfaat yang tidak proporsional pada seberapa baik Anda mengatasi infeksi virus corona. Anda tidak harus menjadi seorang Jim yang kurus untuk mendapatkan keuntungan. ” tutupnya.

Sumber

Why COVID-19 is more deadly in people with obesity—even if they’re young https://www.sciencemag.org/news/2020/09/why-covid-19-more-deadly-people-obesity-even-if-theyre-young

Health coronavirus doi:10.1126/science.abe7010

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Semprotan Oksida Nitrat Lewat Hidung Efektif Obati COVID-19

Majalah Farmasetika – Hasil uji klinis yang dilakukan di Inggris telah menunjukkan bahwa semprotan hidung …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.