Dipengaruhi COVID-19, Berikut Top 20 Perusahaan Farmasi Dunia 2021

Majalah Farmasetika – Industri farmasi dengan cepat menjadi pusat perhatian ketika COVID-19 membuat dunia lengah awal tahun lalu. Seiring berlalunya tahun 2020, pembuat obat memerangi virus corona di satu sisi dan di sisi lain, menghadapi gangguan pandemi — ke manufaktur, pemasaran, R&D, dan pendapatan.

Dan sementara dunia sekarang telah mengembangkan obat dan vaksin untuk melawan COVID-19, krisis belum berakhir. Pembuat obat dan vaksin sedang meregangkan rantai pasokan dan otot produksi mereka untuk membantu dunia mengalahkan pandemi — dan masih mencari pengobatan dan vaksin baru, juga.

Dikutip dari reportase khusus majalah Fierce Pharma merilis perusahaan farmasi yang berada di peringkat 20 pembuat obat teratas menurut pendapatan global pada tahun 2020.

Terlepas dari tantangan yang terkait dengan pandemi, sebagian besar perusahaan memenuhi ekspektasi keuangan mereka tahun lalu karena obat-obatan terus menjangkau pasien, meskipun ada penguncian dan jarak sosial. Ditambah lagi, pandemi menawarkan kesempatan bagi industri untuk memperbaiki masalah citra publiknya.

Meskipun daftar 20 teratas tidak terlalu berbeda dari tahun ke tahun — perusahaan farmasi terbesar di dunia tidak sering berubah — pengamat farmasi yang cerdik mungkin melihat beberapa perbedaan mencolok dalam peringkat tahun 2020 dari laporan tahun lalu.

Misalnya, Pfizer turun 5 peringkat ke peringkat 8 saat menyelesaikan kesepakatannya untuk melepaskan bisnis Upjohn. AbbVie memperoleh 3 posisi dan mencapai 5 besar berkat pembelian Allergan. Allergan, perusahaan No. 19 pada tahun 2019, tidak lagi ada dalam daftar. BMS, setelah membeli Celgene, naik 4 tempat untuk mencapai No 7.

Begitulah cara para megamerger farmasi membentuk kembali industri tersebut. Ke depan, kesepakatan tersebut dapat menghadapi pengawasan yang meningkat berkat inisiatif FTC yang baru diluncurkan.
Satu-satunya peserta baru tahun ini adalah No. 20 Astellas. Perusahaan menghasilkan lebih dari $ 11 miliar pada tahun 2020, cukup untuk menempatkannya di atas perusahaan farmasi menengah lainnya seperti Regeneron, Vertex, dan Alexion.

Dan peringkat 2021 kemungkinan akan membawa lebih banyak perubahan. Perusahaan dengan obat-obatan dan vaksin COVID-19 yang sukses sejalan untuk peningkatan pendapatan besar, termasuk Pfizer dan proyeksi pendapatan $ 15 miliar untuk vaksin yang bermitra dengan BioNTech.

Moderna, pada bagiannya, mengatakan bisa menghasilkan lebih dari $ 11 miliar dari vaksin COVID-19-nya. Perusahaan hanya memasarkan satu produk sekarang, tetapi dapat mencapai peringkat 20 teratas pada tahun 2021 berdasarkan keberhasilan tembakan itu saja.

Profil perusahaan top 20 ini disusun oleh -Eric Sagonowsky, berikut adalah 20 perusahaan farmasi teratas berdasarkan pendapatan tahun 2020

1. Johnson & Johnson

Pendapatan 2019: $ 82,6 miliar
Pendapatan 2018: $ 82,1 miliar
Markas Besar: New Brunswick, New Jersey

Sementara mengembangkan vaksin virus korona yang sukses adalah kisah sukses besar J&J pada tahun 2020, efek keseluruhan dari tahun pandemi yang menantang pada dasarnya adalah penjualan datar untuk perusahaan obat terbesar di dunia. Pendapatan tumbuh hanya 0,6% secara keseluruhan menjadi $ 82,6 miliar.

2. Roche

Pendapatan 2020: CHF 58,32 miliar ($ 62,05 miliar)
Pendapatan 2019: CHF 61,47 miliar ($ 65,40 miliar)
Markas Besar: Basel, Swiss

Troika kanker mega blockbuster Roche — Herceptin, Avastin, dan Rituxan — secara resmi berhadapan dengan biosimilar AS selama setahun penuh pertama pada tahun 2020. Dan hasilnya lebih berdarah dari yang diperkirakan kebanyakan orang.

3. Novartis

Pendapatan 2020: $ 48,66 miliar
Pendapatan 2019: $ 47,45 miliar
Markas Besar: Basel, Swiss

Novartis secara resmi bergabung di The Medicines Company pada awal tahun 2020. Langkah selanjutnya adalah memastikan persetujuan FDA untuk pusat akuisisi senilai $ 9,7 miliar — obat kolesterol PCSK9 inclisiran — untuk membuat bola blockbuster bergulir. Tetapi COVID-19 menggagalkan rencana itu.

4. Merck & Co.

Pendapatan 2020: $ 48,00 miliar
Pendapatan 2019: $ 46,84 miliar
Markas Besar: Kenilworth, New Jersey

Pandemi virus korona telah memberikan masalah serius untuk raksasa farmasi Merck & Co.

5. AbbVie

Pendapatan tahun 2020: $ 45,80 miliar
Pendapatan 2019: $ 33,27 miliar
Markas Besar: Chicago Utara, Illinois

Sekilas, peningkatan pendapatan AbbVie sangat mengejutkan; tidak banyak raksasa farmasi yang dapat mencapai pertumbuhan 38% dalam satu tahun.
Tapi ada penjelasan mudah untuk angka tahun 2020 yang kuat. Kapur hingga pembelian Allergan, yang melambungkan AbbVie dari 10 farmasi teratas menjadi 5 teratas.

6. GlaxoSmithKline

Pendapatan 2020: £ 34,10 miliar ($ 43,77 miliar)
Pendapatan 2019: £ 33,75 miliar ($ 43,32 miliar)
Markas Besar: Brentford, Inggris Raya

GlaxoSmithKline adalah salah satu pembuat vaksin terbesar di dunia, dengan portofolio yang luas mencakup meningitis, influenza, herpes zoster, DTaP, dan banyak lagi. Namun dalam perlombaan awal untuk mengembangkan suntikan COVID-19 yang efektif, perusahaan farmasi Inggris memutuskan untuk mengambil peran pendukung, menawarkan bahan pembantu untuk meningkatkan potensi kandidat perusahaan lain daripada mengembangkan vaksinnya sendiri.

Baca :  Apoteker Harus Tahu Obat Penurun Kolesterol Masa Depan Selain Statin

Sayangnya, vaksin GSK yang sudah mapan dan upaya COVID-nya menderita selama pandemi, berkontribusi pada penjualan tahun ke tahun yang datar.

7. Bristol Myers Squibb

Pendapatan 2019: $ 26,15 miliar
Pendapatan 2020: $ 42,52 miliar
Markas Besar: New York, New York

Pada tahun 2020, Bristol Myers Squibb kehilangan tanda hubung dan memperoleh penjualan $ 16 miliar. Itu adalah hasil dari metamorfosis yang dimulai pada November 2019, ketika BMS meluncurkan megamerger senilai $ 74 miliar dengan Celgene.

8. Pfizer

Pendapatan 2020: $ 41,9 miliar
Pendapatan 2019: $ 51,75 miliar
Markas Besar: New York, New York

Sementara raksasa farmasi itu mengumpulkan pujian atas keberhasilan pengembangan dan peluncurannya dengan mitra BioNTech dari vaksin COVID-19 pertama pada tahun 2020, lini teratasnya dipengaruhi oleh berbagai acara dan produk lain.

Pfizer turun dari No. 3 tahun lalu ke No. 8 dalam daftar Fierce Pharma dari 20 perusahaan teratas karena divestasi bisnis generiknya Upjohn. Penggabungan Upjohn dengan Mylan untuk membuat perusahaan baru Viatris secara resmi membersihkan FTC pada November 2020. Saat itu juga pendapatannya diperoleh dari pembukuan Pfizer.

Total pendapatan Pfizer tahun 2020 sebesar $ 41,9 miliar menandai peningkatan 2% dari tahun ke tahun ketika hasil Upjohn tidak diperhitungkan.

9. Sanofi

Pendapatan tahun 2020: $ 41,08 miliar (dikonversi dari € 36,04 miliar)
Pendapatan 2019: $ 40,46 miliar (dikonversi dari € 36,13 miliar)
Markas Besar: Paris, Prancis

Bagi Sanofi, 2020 adalah tahun perubahan. Selama tahun pertama penuh di bawah CEO Paul Hudson, pembuat obat membuat kemajuan dalam strategi “bermain untuk menang”, karena beberapa produk menghasilkan angka penjualan yang besar meskipun ada tantangan dari pandemi.
Strateginya, yang diluncurkan pada Desember 2019, memerlukan fokus pada produk dan area terapi di mana Sanofi memiliki kesempatan terbaik untuk berhasil. Itu termasuk imunologi, meliputi blockbuster Dupixent dan vaksin. Pada saat yang sama, perusahaan mundur dari masalah bisnis seperti diabetes.

Sanofi juga memulai upaya untuk memprioritaskan upaya R&D pada kandidat obat dengan kemampuan untuk mengubah praktik medis. Perusahaan tersebut sekarang mengatakan memiliki enam kandidat dalam kategori itu, termasuk obat untuk mengobati kanker, hemofilia, dan sklerosis ganda.

10. Takeda

Pendapatan 2020: JPY 3,127,5 juta ($ 29,25 miliar)
Pendapatan 2019: JPY 3,236,7 juta ($ 30,27 miliar)
Markas Besar: Tokyo, Jepang

Pada tahun 2020, Takeda mencapai target penjualan produk senilai $ 10 miliar yang sebelumnya telah ditetapkan sebagai cara untuk mengurangi beban utang yang timbul dari akuisisi Shire. Namun seperti yang dicatat oleh juru bicara perusahaan, ini adalah target, bukan batasan.

Untuk divestasi, Takeda telah menargetkan obat-obatan yang berada di luar area fokus utamanya: ilmu saraf, gastroenterologi, onkologi, penyakit langka, dan terapi yang diturunkan dari plasma. Pada saat yang sama, perusahaan telah bekerja untuk memperluas pasar obat-obatan yang sudah mapan dan meningkatkan jalur pipanya.

11. AstraZeneca

Pendapatan 2020: $ 26,62 miliar
Pendapatan 2019: $ 24,38 miliar
Markas Besar: Cambridge, Inggris Raya

AstraZeneca merupakan contoh langka dari perusahaan Farmasi Besar yang berhasil meningkatkan penjualan dua digit meskipun terjadi pandemi, sebagian karena hanya dua obat yang diberikan di fasilitas perawatan kesehatan. Itu juga salah satu dari sedikit perusahaan dengan vaksin COVID-19 resmi, dan pembuat kesepakatan kesepakatan M&A terbesar di dunia biofarma pada tahun 2020.

12. Bayer

Pendapatan tahun 2020: $ 25,71 miliar (dikonversi dari € 22,56 miliar)
Pendapatan 2019: $ 26,59 miliar (dikonversi dari € 23,71 miliar)
Markas Besar: Leverkusen, Jerman

Sementara banyak pembuat obat mengalihkan fokus ke COVID-19 tahun lalu, konglomerat Jerman Bayer sibuk menyelesaikan pertempuran hukum yang sedang berlangsung. Masalah-masalah itu membuat tim CEO Werner Baumann kehilangan kepercayaan pada 2019, tetapi datang April 2020, Baumann telah menebus dirinya di mata investor.

Pada bulan Mei, muncul laporan bahwa Bayer mendekati penyelesaian $ 10 miliar pada puluhan ribu tuntutan hukum yang mengklaim bahwa herbisida Roundup yang populer menyebabkan kanker. Bayer mengambil pembunuh gulma dalam akuisisi bersejarah senilai $ 63 miliar dari saingan tanaman AS Monsanto — sebuah kesepakatan yang secara pribadi diperjuangkan oleh Baumann dan ketua saat itu Werner Wenning.

13. Amgen

Pendapatan 2020: $ 25,42 miliar
Pendapatan 2019: $ 23,36 miliar
Markas Besar: Thousand Oaks, California

Setelah mengalami penurunan penjualan pada tahun 2019, Amgen kembali lagi tahun lalu — bukan prestasi yang mudah, terutama selama pandemi.
Andalan Amgen, Neulasta, Neupogen, dan Sensipar semuanya kehilangan eksklusivitas pasar pada tahun 2019, tetapi perusahaan tersebut membuat beberapa permainannya sendiri di biosimilar — dan mereka membuahkan hasil tahun lalu. Selain itu, beberapa peluncuran baru-baru ini yang kuat dan calon saluran pipa yang menjanjikan, dan Amgen tampaknya telah dengan kuat menanam dirinya kembali ke jalur pertumbuhan yang kokoh.

Baca :  Biogen Kembangkan Penelitian Terapi dan Teknologi Editing Gen Senilai 2 Miliar USD

Amgen membukukan pertumbuhan pendapatan 7% pada tahun 2020 berkat peningkatan volume yang besar pada produk-produk utama. New migraine med Aimovig, misalnya, membukukan pertumbuhan volume sebesar 21% di kuartal keempat saja, menghasilkan 24% pertumbuhan penjualan tahun ke tahun menjadi $ 378 juta. Penjualan obat tulang Evenity meroket 85% menjadi $ 191 juta, juga berkat peningkatan volume, kata perusahaan itu.

14. Gilead Sciences

Pendapatan 2020: $ 24,69 miliar
Pendapatan 2019: $ 22,45 miliar
Markas Besar: Foster City, California

Penurunan tajam dari rekor penjualan perusahaan senilai $ 32,6 miliar pada tahun 2015 membuat khawatir Gilead Sciences dan investornya selama bertahun-tahun. Tetapi tahun 2020 membawa pembalikan keberuntungan yang telah lama ditunggu-tunggu.

Angka pendapatan Gilead sebesar $ 24,69 tahun lalu mewakili peningkatan 10% dari 2019, menunjukkan bahwa kejatuhan bebas perusahaan pada akhirnya mungkin terjadi di kaca spion, setidaknya untuk saat ini.

15. Eli Lilly & Co.

Pendapatan tahun 2020: $ 24,54 miliar
Pendapatan 2019: $ 22,32 miliar
Markas Besar: Indianapolis, Indiana

Menuju tahun 2020, CEO Eli Lilly David Ricks mengatakan bahwa perusahaan berada dalam “fase awal dari periode pertumbuhan yang menggairahkan” saat obat-obatan baru mulai berkembang. Sementara COVID-19 jelas menghadirkan tantangan, produsen obat tersebut masih membukukan pertumbuhan pendapatan pada tahun 2020 berkat peluncuran obat dan keberhasilannya dalam mengobati infeksi virus korona.

16. Boehringer Ingelheim

Pendapatan tahun 2020: $ 22,29 miliar (dikonversi dari € 19,56 miliar)
Pendapatan 2019: $ 21,64 miliar (dikonversi dari € 18,99 miliar)
Markas Besar: Ingelheim, Jerman

Kisah Boehringer Ingelheim pada tahun 2020 dalam banyak hal adalah kisah Jardiance — obat diabetes SGLT2 yang bermitra dengan Lilly yang membantu mempertahankan lini teratas perusahaan saat Boehringer menghadapi persaingan umum tentang blockbuster COPD dan obat asma Spiriva.

17. Novo Nordisk

Pendapatan tahun 2020: $ 20,24 miliar (dikonversi dari DKK 126,9 miliar)
Pendapatan 2019: $ 19,57 miliar (dikonversi dari DKK 122 miliar)
Markas Besar: Bagsværd, Denmark

Pada awal tahun 2020, Novo Nordisk fokus untuk meluncurkan obat diabetes oral Rybelsus yang sangat dinanti-nantikan. Med telah memenangkan persetujuan FDA pada September 2019, tetapi perusahaan tidak segera menempatkan kekuatan pemasaran penuhnya di belakang peluncuran karena bekerja melalui negosiasi pembayar.
Perusahaan berencana untuk memasuki “mode serangan” pada peluncuran pada tahun 2020, tetapi kemudian pandemi melanda. Seperti yang dipelajari Novo Nordisk dan perusahaan lain, meluncurkan obat baru selama pandemi membawa tantangan besar karena lebih sedikit pasien yang mengunjungi dokter, yang berarti ada lebih sedikit kesempatan untuk beralih dari obat lain atau memulai rejimen pengobatan baru.

18. Teva Pharmaceutical Industries

Pendapatan 2020: $ 16,66 miliar
Pendapatan 2019: $ 16,89 miliar
Markas Besar: Petah Tikva, Israel

Teva memulai tahun 2020 dengan nada yang hampir sama dengan akhir tahun 2019 — bergulat dengan kesengsaraan hukum yang sedang berlangsung terkait dengan penetapan harga umum dan litigasi opioid. Tuntutan hukum itu masih menggantung di kepala pembuat obat Israel pada awal tahun, tetapi dengan obat-obatan baru yang mulai berkembang, Teva berhasil tetap bertahan meskipun ada pandemi.

19. Biogen

Pendapatan tahun 2020: $ 13,44 miliar
Pendapatan 2019: $ 14,38 miliar
Markas Besar: Cambridge, Massachusetts

Akhir-akhir ini, kisah masa depan Biogen berpusat pada aducanumab, kandidat penyakit Alzheimer profil tinggi yang gagal dalam uji coba pada tahun 2019 tetapi kemudian dihidupkan kembali berkat data uji coba yang lebih dalam.
Biogen telah mengirimkan obat tersebut ke FDA dan dalam beberapa bulan, kita akan mengetahui lebih banyak tentang nasib aducanumab. Ini bisa menjadi kemenangan besar bagi Biogen atau kemunduran lain bagi pembuat obat yang sudah menderita karena tekanan persaingan. Batas waktu pengambilan keputusan adalah pada bulan Juni.

Sementara itu, di sisi komersial, Biogen kesulitan pada tahun 2020. Perusahaan membukukan $ 13,44 miliar dalam penjualan global, turun 6,5% dari $ 14,38 miliar pada 2019.

20. Astellas

Pendapatan tahun 2020: $ 11,51 miliar (dikonversi dari ¥ 1,253 triliun)
Pendapatan 2019: $ 11,83 miliar (dikonversi dari ¥ 1,289 triliun)
Markas Besar: Tokyo, Jepang

Satu-satunya peserta baru di peringkat farmasi teratas untuk tahun 2020, Astellas bergabung dengan sesama pembuat obat Jepang Takeda dalam daftar. Berkat konsolidasi industri dalam beberapa tahun terakhir — terutama pembelian Allergan oleh AbbVie — Astellas menduduki peringkat No. 20 dengan penjualan lebih dari $ 11 miliar pada tahun 2020

Sumber :

The top 20 pharma companies by 2020 revenue https://www.fiercepharma.com/special-report/top-20-pharma-companies-by-2020-revenue

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Mengenal PQR di Industri Farmasi, Alat Evaluasi Penjamin Kualitas Produk

Majalah Farmasetika – Kualitas atau mutu produk merupakan hal yang paling penting dalam regulasi produk …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.