Project Milenial featuring news blogs and tutorials Adjustable Beds – Not Just For The Elderly! How A Dermatologist Can Help With Acne Problems Aromatherapy And Kids Amazingly Simple Skin Care Tips For People With Acne

Konsumsi Probiotik Turunkan Gejala ISPA Orang Dewasa dengan Berat Badan Berlebih

Majalah Farmasetika – Individu yang mengonsumsi probiotik selama penelitian selama 6 bulan memiliki insiden keseluruhan gejala saluran infeksi pernapasan atas (ISPA) 27% lebih rendah dibandingkan dengan kelompok plasebo.

Penggunaan probiotik setiap hari dikaitkan dengan lebih sedikit gejala pernapasan bagian atas pada orang yang kelebihan berat badan dan orang tua, menurut penelitian baru. Temuan ini menunjukkan peran potensial probiotik dalam mencegah infeksi pernapasan, menurut penulis penelitian.

Peneliti menganalisis ulang catatan harian rinci dari 220 pasien yang berpartisipasi dalam studi double-blind sebelumnya, terkontrol plasebo tentang probiotik dan penurunan berat badan.

Mereka mencari gejala umum infeksi saluran pernapasan atas, seperti batuk, sakit tenggorokan, dan sesak napas. Para peneliti menemukan bahwa peserta yang mengonsumsi probiotik selama studi selama 6 bulan memiliki insiden keseluruhan gejala saluran pernapasan atas 27% lebih rendah dibandingkan dengan kelompok plasebo.

“Ini belum tentu merupakan ide yang paling intuitif, bahwa memasukkan bakteri ke dalam usus Anda dapat mengurangi risiko infeksi pernapasan,” kata Benjamin Mullish, MD, peneliti utama studi dan dosen klinis di Division of Digestive Diseases di Imperial College London. , Inggris, dalam siaran persnya.

“Tapi itu bukti lebih lanjut bahwa mikrobioma usus memiliki hubungan yang kompleks dengan berbagai sistem organ kita. Ini tidak hanya memengaruhi cara kerja usus kita atau cara kerja hati kita, tapi juga memengaruhi aspek cara kerja seluruh tubuh kita. ” lanjutnya.

Efek probiotik paling signifikan di antara peserta berusia 45 tahun atau lebih, serta mereka yang mengalami obesitas, menurut penelitian tersebut. Para peneliti mencatat bahwa orang dengan obesitas berisiko lebih tinggi terkena infeksi saluran pernapasan.

Demikian pula, penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa probiotik mengurangi infeksi saluran pernapasan atas pada orang dewasa dan anak-anak yang sehat, tetapi sedikit data yang ada pada orang dewasa yang lebih tua atau kelebihan berat badan.

Baca :  Probiotik Baru Potensial untuk Terapi Diabetes Tipe 2

“Penemuan ini menambah minat pada poros usus-paru — bagaimana usus dan paru-paru berkomunikasi satu sama lain,” kata Mullish dalam siaran persnya.

“Bukan hanya usus yang mengirimkan sinyal yang memengaruhi cara kerja paru-paru. Ini bekerja di kedua arah. Ini menambah cerita bahwa perubahan dalam mikrobioma usus dapat memengaruhi aspek besar kesehatan kita. ” lanjutnya.

Para peneliti tidak mengukur respon imun, hanya gejala pernafasan. Uji klinis di masa depan harus mencoba mengidentifikasi mekanisme yang terkait dengan pengurangan gejala pernapasan dan harus mengeksplorasi kemungkinan dampak probiotik pada sistem kekebalan, kata Mullish.

Sumber

Probiotics Associated with Fewer Respiratory Symptoms in Overweight and Older People [news release]. Digestive Disease Week; May 14, 2021. https://ddw.org/2021/05/14/probiotics-associated-with-fewer-respiratory-symptoms-in-overweight-and-older-people/. Accessed May 19, 2021.

Probiotics Linked to Fewer Respiratory Symptoms in Overweight, Older Adults https://www.pharmacytimes.com/view/probiotics-linked-to-fewer-respiratory-symptoms-in-overweight-older-adults

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

WHO : Omicron Belum Jelas Sebabkan COVID-19 yang Lebih Parah

Majalah Farmasetika – WHO telah mengumumkan bahwa masih belum jelas apakah varian virus corona yang …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.