Dosis Tunggal Vaksin AstraZeneca 82% Efektif Kurangi Kematian Karena COVID-19

Majalah Farmasetika – Satu dosis vaksin COVID-19 (Vaxzevria) AstraZeneca 82% efektif terhadap pengurangan waktu rawat inap atau kematian yang disebabkan oleh varian Beta atau Gamma dari virus SARS-CoV-2, menurut data dari Jaringan Penelitian Imunisasi Kanada, yang saat ini diterbitkan sebagai pra-cetak.

Menurut para peneliti, vaksin tersebut juga menunjukkan tingkat efektivitas yang tinggi terhadap varian Delta dan Alpha, mengurangi risiko kematian dan rawat inap masing-masing sebesar 87% dan 90%.

Meskipun waktu tindak lanjut tidak cukup untuk melaporkan efektivitas Vaxzevria setelah 2 dosis, penelitian lain telah menunjukkan peningkatan efektivitas ketika jadwal 2 dosis diikuti.

“Dengan varian berbeda yang mengancam untuk mengganggu rute kita keluar dari pandemi, bukti nyata ini menunjukkan bahwa Vaxzevria, bersama dengan vaksin lain yang digunakan di Kanada, memberikan perlindungan tingkat tinggi terhadap bentuk penyakit yang paling serius, bahkan setelah hanya satu suntikan,” kata Mene Pangalos, PhD, dalam siaran persnya.

“Sangat penting bagi kita untuk terus melindungi sebanyak mungkin orang di seluruh penjuru dunia untuk maju dari virus mematikan ini.” lanjutnya.

Vaxzevria juga diamati efektif melawan penyakit simtomatik yang lebih ringan, meskipun data hanya dicatat setelah dosis pertama. Efektivitas vaksin terhadap penyakit simtomatik adalah 50% terhadap varian Beta dan Gamma, dan 70% dan 72% terhadap varian Delta dan Alpha, masing-masing.

Studi saat ini menganalisis 69.533 orang yang dites positif SARS-CoV-2 antara Desember 2020 dan Mei 2021 di Ontario, Kanada. Dari pasien yang diteliti, 28.705 dinyatakan positif untuk non-varian yang menjadi perhatian, sedangkan 40.828 dinyatakan positif untuk varian yang menjadi perhatian.

Uji coba fase 1/2 sebelumnya yang dilakukan pada bulan Januari telah menunjukkan bahwa vaksin memiliki kemanjuran yang terbatas terhadap penyakit ringan, terutama karena varian Beta. Studi ini juga tidak dapat memastikan kemanjuran vaksin terhadap penyakit berat, termasuk rawat inap dan kematian, karena subjeknya didominasi oleh orang dewasa muda yang sehat yang hanya mengalami penyakit ringan.

Baca :  Mengenal Ivermectin, Obat Cacing yang Bisa Bunuh Virus COVID-19 dalam 48 Jam

Sumber

AstraZeneca COVID-19 Vaccine Effective Against Severe Disease With Certain Variants After Single Dose https://www.pharmacytimes.com/view/astrazeneca-covid-19-vaccine-effective-against-severe-disease-with-certain-variants-after-single-dose

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Tema Hari Apoteker Sedunia 2021 “Apotek: Selalu Terpercaya Bagi Kesehatan Anda”

Majalah Farmasetika – Federasi Farmasi Internasional (FIP) telah mengumumkan tema hari apoteker sedunia 2021 pada …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.