Apoteker di 3900 Apotek Siap Sukseskan Vaksinasi COVID-19 di Australia

Majalah Farmasetika – Jumlah vaksinasi di Australia meningkat pesat dan angka resmi terbaru menunjukkan 11.593.766 dosis diberikan sejak peluncuran dimulai (29/7/2021).

Fakta yang ada membuktikan lebih dari sepertiga populasi yang memenuhi syarat (38,9%) kini telah menerima dosis pertama mereka sementara 17,2% telah menerima dua dosis vaksin.

Akses ke vaksin dan tempat untuk memvaksinasi telah menjadi tantangan berkelanjutan dalam peluncuran program vaksinasi COVID-19 di Australia selama enam bulan terakhir.

Pengumuman lebih banyak vaksin yang tersedia lebih awal, bersama dengan peningkatan yang stabil dalam tingkat vaksinasi dan berita tentang peningkatan besar pasokan vaksin ke Australia mulai tahun depan memberi kami alasan untuk optimis.

Minggu ini, dorongan lebih lanjut datang dengan ribuan apotek komunitas dan dokter umum tambahan di seluruh Australia diundang untuk bergabung dalam peluncuran vaksin COVID-19.

Mulai Senin, lebih dari 3.900 apotek komunitas yang telah menyatakan minatnya untuk bergabung dengan peluncuran vaksin COVID-19, dan yang sebelumnya dianggap cocok, bergabung dengan peluncuran vaksinasi nasional.

Vaksin COVID‑19 akan diberikan di apotek komunitas oleh vaksin COVID‑19 yang terlatih, apoteker terdaftar, praktisi perawat, perawat, dan Tenaga Kesehatan Aborigin dan Penduduk Kepulauan Selat Torres, di bawah pengawasan apoteker yang disetujui.

Pada Konferensi Imunisasi Nasional PHAA baru-baru ini, para delegasi mendengar tentang peran kepemimpinan Australia dalam memperluas vaksinasi ke apotek.

Meskipun vaksinasi yang diberikan oleh apoteker menyumbang sebagian kecil dari vaksinasi yang diberikan di Australia (2,9% pada tahun 2019), permintaan dan cakupan vaksinasi yang diberikan di apotek telah meningkat pesat dalam beberapa tahun terakhir.

Profesor Lisa Nissen dari Queensland University of Technology menguraikan hasil dari dua program vaksinasi percontohan yang dilakukan di Queensland pada tahun 2014, untuk meningkatkan akses vaksinasi di masyarakat luas setelah serangkaian musim influenza yang serius.

Baca :  Eksperimen di Restoran Tunjukan COVID-19 Menyebar Cepat ke Pengunjung

Profesor Nissan mengatakan bahwa sementara fokusnya adalah pada peningkatan tingkat vaksinasi masyarakat secara umum, penting juga untuk mempersiapkan tenaga kerja pandemi di masa depan. Pentingnya percontohan itu sekarang menjadi jelas ketika apotek di seluruh negeri melangkah maju untuk mendukung peluncuran vaksinasi COVID-19.

Dr Jeannette Young, Kepala Petugas Kesehatan Queensland, yang berada di garis depan respons nasional terhadap COVID mengatakan ‘memfasilitasi vaksinasi apoteker telah menjadi salah satu pencapaian paling berharga dalam karir saya.’

Profesor Nissan mengatakan di antara banyak alasan keberhasilan pilot adalah menggunakan pengalaman signifikan yang diperoleh dari Inggris, AS, dan Kanada, dan bahwa apoteker diakui di Australia sebagai penyedia perawatan primer tepercaya.

Selama uji coba, 300 apotek berpartisipasi, menyediakan 26.000 vaksin dengan mayoritas berusia 45 hingga 64 tahun. Yang penting, lebih dari 15% orang yang berpartisipasi dalam uji coba tidak akan divaksinasi tahun itu jika vaksin tidak tersedia di apotek setempat.

Australia telah bergabung dengan semakin banyak negara yang telah menyetujui vaksinasi berbasis farmasi.

Pada tahun 2016, terdapat 13 negara dengan vaksinasi berbasis farmasi, meningkat pada tahun 2020 menjadi 26 negara.

Vaksin influenza adalah yang paling umum diberikan di apotek di 29 negara, diikuti oleh Hepatitis B (19), Tetanus (18), Dipteri (17), Hepatitis A dan Campak (16 negara).

Juga hadir di Konferensi Imunisasi Nasional, peneliti Cyra Patel, menguraikan pentingnya Australian Immunization Register (AIR) dalam mempersiapkan apotek kami untuk peran mereka dalam peluncuran vaksinasi COVID-19.

Survei online apoteker komunitas yang memvaksinasi, dilakukan pada bulan Juni dan Juli 2020, berusaha untuk menangkap data tentang pencatatan dan pelaporan vaksin yang diberikan dan untuk mengidentifikasi faktor pendukung dan hambatan dalam pelaporan. Hampir semua (96%) dari 227 apoteker yang menanggapi survei melaporkan permintaan yang lebih tinggi dari yang diharapkan untuk vaksinasi influenza tahun lalu.

Baca :  Bio Farma Jelaskan Sistem Pre Order Vaksin COVID-19 Jalur Mandiri

Survei menemukan dari 87.665 pertemuan vaksin, 82,2% dilaporkan ke AIR. Kelengkapan pelaporan tertinggi di kota-kota besar Australia.

Survei mengungkapkan 99% vaksin yang diberikan adalah untuk influenza. Metode yang paling umum untuk memeriksa riwayat vaksinasi pasien (95%) adalah dengan bertanya kepada pasien, diikuti dengan memeriksa catatan perangkat lunak (31%), memeriksa AIR (26%) dan memeriksa catatan kertas (17%).

Di antara yang memungkinkan pelaporan vaksinasi adalah: penggunaan proses otomatis; percaya bahwa pelaporan itu penting; pengetahuan yang lebih besar tentang persyaratan pelaporan; dan remunerasi.

Kesulitan yang diidentifikasi dalam survei termasuk: tantangan mengakses dan menggunakan situs AIR; memiliki informasi pasien yang tidak lengkap; dan pengetahuan yang tidak akurat.

Dalam seminggu terakhir, Gugus Tugas Vaksin COVID Nasional telah dengan cepat melacak penerimaan apotek komunitas di Area Pemerintah Lokal Fairfield, Canterbury-Bankstown dan Liverpool, dengan 48 apotek akan mulai menawarkan vaksin di area ini pada awal tahun depan. pekan.

Apotek yang ingin memberikan vaksin AstraZeneca akan mulai memvaksinasi mulai pertengahan Agustus.

Selain itu, apotek komunitas juga akan berpartisipasi dalam peluncuran vaksin Moderna mulai September.

Sumber

The role of community pharmacies in the delivery of COVID-19 vaccines https://intouchpublichealth.net.au/2021/07/29/pharmacies-to-join-covid-19-vaccine-rollout/

Share this:
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  
  •  

About farmasetika.com

farmasetika.com
Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi reguler. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Tema Hari Apoteker Sedunia 2021 “Apotek: Selalu Terpercaya Bagi Kesehatan Anda”

Majalah Farmasetika – Federasi Farmasi Internasional (FIP) telah mengumumkan tema hari apoteker sedunia 2021 pada …

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.