Mengenal Fomepizole : Antidotum Penawar Etilen Glikol, Cegah Gagal Ginjal

Majalah Farmasetika – Menteri Kesehatan, Budi Gunadi Sadikin, baru-baru ini telah mempersiapkan obat antidotum atau penawar racun etilen glikol untuk mengobati pasien gangguan ginjal akut progresif atipikal yang didatangkan dari Singapura.

Mengenal Fomepizole

Dikutip dari drugbank, Fomepizole dikenal sebagai 4-methylpyrazole adalah penghambat alkohol dehidrogenase yang digunakan sebagai penangkal keracunan metanol atau etilen glikol yang dikonfirmasi atau dicurigai. Merk yang beredar di luar negeri adalah Antizol.

Bisa digunakan tersendiri atau dikombinasikan dengan hemodialisis, diberikan melalui injeksi intravena.

Indikasi Fomepizole

Obat ini telah di setujui FDA sejak tahun 1997 dan satu-satunya yang disetujui sebagai antidotum untuk keracunan etilen glikol.

Fomepizole digunakan untuk mengobati keracunan etilen glikol dan metanol yang ertindak untuk menghambat pemecahan racun ini menjadi metabolit toksik aktif mereka. Fomepizole adalah inhibitor kompetitif enzim alkohol dehidrogenase, ditemukan di hati. Enzim ini memainkan peran kunci dalam metabolisme etilen glikol, dan metanol.

Etilen glikol pertama dimetabolisme menjadi glikolaldehida oleh alkohol dehidrogenase. Glikolaldehida kemudian mengalami oksidasi lebih lanjut menjadi glikolat, glioksilat, dan oksalat. Glikolat dan oksalat adalah racun utama yang bertanggung jawab atas asidosis metabolik, dan untuk kerusakan ginjal, terlihat pada keracunan etilen glikol.

Dengan menghambat secara kompetitif enzim pertama, alkohol dehidrogenase, dalam metabolisme etilen glikol dan metanol, fomepizole memperlambat produksi metabolit toksik. Tingkat produksi metabolit yang lebih lambat memungkinkan hati untuk memproses dan mengeluarkan metabolit saat diproduksi, membatasi akumulasi dalam jaringan seperti ginjal dan mata. Akibatnya, sebagian besar kerusakan organ dapat dihindari.

Fomepizole paling efektif bila diberikan segera setelah menelan etilen glikol atau metanol. Menunda administrasi memungkinkan untuk generasi metabolit berbahaya.

Baca :  Ahli Farmakologi : Konsumsi Vitamin B Kompleks Bisa Hilangkan Racun Etilen Glikol

Efek samping

Efek samping umum yang terkait dengan penggunaan fomepizole termasuk sakit kepala dan mual.

Penyerapan dan distribusi

Fomepizole didistribusikan dengan cepat ke dalam air tubuh total. Volume distribusi antara 0,6 dan 1,02 L/kg. Konsentrasi terapeutik adalah dari 8,2 hingga 24,6 mg (100 hingga 300 mikromol) per liter. Konsentrasi puncak setelah dosis oral tunggal 7 hingga 50 mg/kg berat badan terjadi dalam 1 hingga 2 jam. Waktu paruh bervariasi dengan dosis, jadi belum dihitung.

Metabolisme dan eliminasi

Di metabolisme di hati; metabolit primernya adalah 4-karboksipirazol (sekitar 80 hingga 85% dari dosis yang diberikan). Metabolit lainnya termasuk pirazol 4-hidroksimetilpirazol dan konjugat N-glukuronida dari 4-karboksipirazol dan 4-hidroksimetilpirazol.

Setelah beberapa dosis, fomepizole dengan cepat menginduksi metabolismenya sendiri melalui sistem oksidase fungsi campuran sitokrom P450.

Pada sukarelawan sehat, 1,0 hingga 3,5% dari dosis yang diberikan diekskresikan tidak berubah dalam urin. Metabolit juga diekskresikan tidak berubah dalam urin.

Fomepizole dapat didialisis.

Alkohol bisa juga sebagai antidotum etilen glikol

Alkohol atau Etanol bekerja dengan cara bersaing dengan etilen glikol untuk mendapatkan alkohol dehidrogenase (ADH), enzim pertama dalam jalur degradasi. Karena etanol memiliki afinitas hampir 100 kali lebih besar terhadap ADH, etanol menghambat pemecahan etilen glikol menjadi glikolaldehida, sehingga mencegah degradasi lebih lanjut menjadi asam oksalat dan efek nefrotoksik terkait. Etilen glikol yang tidak bereaksi tetap berada di dalam tubuh dan akhirnya diekskresikan dalam urin; namun, terapi suportif untuk depresi SSP dan asidosis metabolik akan diperlukan sampai konsentrasi etilen glikol turun di bawah batas toksik. Etanol tingkat farmasi biasanya diberikan secara intravena sebagai larutan 5 atau 10% dalam dekstrosa 5%, tetapi terkadang juga diberikan secara oral dalam bentuk minuman keras seperti wiski, vodka, atau gin.

Share this:

About farmasetika.com

Farmasetika.com (ISSN : 2528-0031) merupakan situs yang berisi informasi farmasi terkini berbasis ilmiah dan praktis dalam bentuk Majalah Farmasetika. Di situs ini merupakan edisi majalah populer. Sign Up untuk bergabung di komunitas farmasetika.com. Download aplikasi Android Majalah Farmasetika, Caping, atau Baca di smartphone, Ikuti twitter, instagram dan facebook kami. Terimakasih telah ikut bersama memajukan bidang farmasi di Indonesia.

Check Also

Menkes Rilis Regulasi Baru Akreditasi Puskesmas, Labkes, Klinik, Dokter Praktik Mandiri

Majalah Farmasetika – Menteri Kesehatan (Menkes) mengeluarkan Peraturan Menteri Kesehatan (Permenkes/PMK) Nomor 34 Tahun 2022 …

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.